Minggu Sibuk.

Hari minggu kemarin saya bener-bener sibuk banget. Mulai pagi sampe malam banyak acara yang sudah terjadwal untuk saya hadiri (macam orang penting :D). Pulang kerumah hanya sekedar untuk mandi doang :D.

Pagi-pagi jam 8 saya sudah harus berangkat ke masjid, ikutan khataman di masjid di desa saya yang rutin di adakan setiap satu bulan sekali. Khataman kali ini tumben yang hadir sedikit, jadinya yang biasa selesai jam 3 sore, kemaren baru selesai jam 5 sore, menjelang magrib.

Habis khataman saya langsung pulang dan mandi, mandi pun cap bebek cuma sekilas doang yang penting bersih. Kelar mandi saya langsung cus ke tempat fotocopy buat undangan rapat untuk hari senin. Di tempat fotocopy ya kok tumben jam habis magrib sudah rame biasanya tu baru rame jam habis isya, karena saya warga indonesia yang baik (memuji diri sendiri :D) akhirnya saya pun ngantri meskipun sebenernya saya udah telat ke acara diba’.

Kelar acara fotocopy sampe lupa minta nota gara-gara terburu-buru, langsung saya menuju tempat diba’ di rumah teman saya. Beneran saya datang telat ke acara diba’an. Selama diba’an saya gak bisa tenang karena berkali-kali di sms.in sama teman untuk datang ke acara rapat, padalan kemaren saya udah bilang ke temen saya itu kalau saya akan datang terlambat di acara rapat hari minggu karena harus menghadiri diba’an dulu.

Jam 8.30 malam acara diba di rumah teman udah selesai dan saya langsung cus ke masjid di desa sebelah untuk menghadiri rapat IPNU-IPPNU, sampe tempat rapat ternyata rapat belum di mulai, masih diba’an juga, memang acara rapat di adakan setelah acara diba’an di masjid itu. Akhirnya saya ikutan diba’an lagi di sana, kelar diba’an sekitar jam 9 malam, di lanjutkan rapat buat persiapan diba’ kubro yang akan di adakan tanggal 19 besok. Rapatnya selesai jam 10.30 malam, dan sampe rumah hampir jam 11 malam. Pas mau tidur baru tu terasa capeknya.

Dari Benci Jadi Suka

Dulu pas masih imut remaja, saya ini anti pati sama yang namanya anak kecil, iya memang mereka menggemaskan dan kadang bersikap lucu, tapi tingkah laku yang kalian anggap lucu itu saya anggap sebagai gangguan :D. Dan sekarang saya mendapatkan balasan karena ketidaksukaan saya terhadap anak kecil dimasa remaja dulu, saya di takdirkan menjadi pengajar TPQ, dan anak yang saya ajar umurnya sekitar 4 sampe 6 tahun, ya antara TK dan SD kelas satu gitu.

Karena takdir saya sudah begitu, mau gak mau, suka gak suka saya harus menerimanya, saya mencoba untuk berdamai dengan anak kecil, yang dulunya gak suka atau sering menghindar, jadi mulai belajar suka dan mencoba mendekati mereka, muncoba masuk ke dunia mereka. Awal-awalnya berat banget menurut saya, karena saya harus pura-pura ramah, dan senang meskipun sebenernya males banget.

Tapi ingatkah kalian pada pepatah jawa yang bunyinya “Witing Tresno Jalaran Soko Kulino” (artinya apa?? saya juga gak tau 😀 kemudian di toyor berjamaah) kira-kira begini artinya “Cinta tumbuh karena terbiasa”, dan itulah yang saya rasakan terhadap anak kecil. Hampir setiap hari saya ketemu, mulai hari senin sampe sabtu, membuat saya terbiasa bergaul dengan mereka, sedikit demi sedikit saya ketidaksukaan saya kepada anak kecil berubah menjadi suka, suka banget malah.

Ternyata benar tingkah anak kecil itu lucu, ya memang sich ada anak kecil yang tipe-tipe pengganggu dan susah di atur, tapi kalau kita dekat sama dia, dia bisa nurut kok kalau di bilangin. Saya ini punya satu murid denga tipe pengganggu gini, emang susah di atur, kerjaannya nyanyi mulu, waktu saya nngajar dia nyanyi, jadinya ngeganggu. Kenakalan dia sudah menyebar di semua pengajar yang lain, sampe mereka nyerah ngadepiin nie anak, sebenernya saya juga kewalahan karena anak satu itu, tapi saya selalu mencoba untuk mendekati dia, dan sekarang terbukti dia sudah nurut kalau saya bilangin, kadang kalau tanpa sadar dia nyanyi dan mengganggu kegiatan belajar mengajar saya tegur dia, dan dianya bisa diam sambil cengar cengir, sampe akhirnya pengajar yang lain menjulukinya murid kesayangan saya, soalnya nurutnya sama saya aja :D.

Terus yang bikin saya suka anak kecil itu karena mereka suka menyapa saya kalau ketemu di jalan, jadi serasa artis gitu dech #kumat.gejenya :D. Pernah kejadian waktu itu hari minggu pagi, saya ada acara sama sahabat saya yang rumahnya beda desa sama saya, kalau pagi gitu anak kecil-kecil sukanya main di depan rumah gitu, pas saya ngelewati gerombolan anak kecil-kecil itu, eh saya di sapa ama mereka, hampir di sepanjang jalan desa, saya di sapa anak kecil yang ketemu saya, sampe sahabat saya ngomong ke saya

“Eh kamu banyak juga ya penggemarnya”

“Jelas dong” Jawab saya ke GRan 😀

“WANTED”

Dulu pas awal-awal masuk sekolah SMK saya sering jadi bahan kekawatiran ortu, karena lokasi sekolah saya yang jauh dari rumah. Beda ama waktu SMP yang lokasi sekolah saya lumayan deket dengan rumah, masih satu kecamatan, dan teman di SMP rata-rata rumahnya juga berdekatan sama rumah saya.

Pernah dulu pas saking kawatirnya ortu, saya di laporin kepolisi di kira saya ilang :(. Ceritanya waktu itu saya ada kerja kelompokdi rumah temen saya sepulang sekolah, ngerjain tugas seni budaya, karena tugas kelompoknya mendadak saya gak sempet ijin ortu, dan saya gak sempet pulang untuk minta ijin karena rumah temen saya yang lokasinya jauh dari rumah, pa lagi waktu itu saya belum di bolehin bawa HP ama ortu, jadinya ortu gak ngerti kalau saya ada kerja kelompok.

Saya selama kerja kelompok udah merasa gak enak, takut ortu kawatir sama saya, tapi saya juga gak tau mesti gimana ngabarinnya, gak bisa tenang selama kerja kelompok bawaannya pengen pulang aja, tapi kalau saya pulang duluan juga gak enak sama teman-teman yang lain, akhirnya saya tetep bertahan di rumah temen sambil nyelesain tugas kelompoknya biar cepet kelarnya, dan tentu saya cepet pulang.

Dan ternyata kerja kelompoknya selesai jam 7 malam. Selama perjalanan pulang sudah menyusun kalimat buat alasan biar gak kena marah. Sampe rumah langsung di sambut omelan ayah, kalimat yang saya susun di perjalanan gak jadi saya ucapkan, lebih baik diam saja, emang saya yang salah, mau alasan kayak gimana itu akan percuma, yang ada ayah saya akan lebih marah. Setelah itu saya masuk kamar, dan ibuk ngikutin saya masuk kamar.

Ibuk : Kemana saja to nduk?

Saya : Kerja kelompok buk

Saya jelasin semuanya ke ibu, alasan yang saya buat di perjalanan pulang tadi saya sampaikan ke ibu, dan Alhamdulillah ibu percaya. Dan saya semakin merasa bersalah karena ortu saya sedari sore khawatir sama saya, sampe di cari ke rumah teman SMP saya yang biasa berangkat dan pulang bareng saya.

Pas sedang ngobrol sama ibu di kamar, saya denger ayah ngobrol ama seseorang lewat telepon “Mas, anaknya sudah pulang, di cabut saja laporannya”

Saya penasaran ayah telepon sama siapa, akhirnya saya tanya ibu

Saya : Ayah telpon siapa buk?

Ibu : Kalau gak salah telpon pak polisi, ngabarin kamu sudah pulang

Saya : Maksudnya? #bingung

Ibu : Kamu tadi di laporin polisi, kami kira kamu hilang

Saya :^%$#$%%^

Sejak saat itu saya boleh bawa HP ke sekolah, biar enak ijinnya kalau lagi ada kerja kelompok.

Dan keesokan harinya berita pelaporan saya kepolisi nyebar di kelas saya, jadi bahan ledekan dech saya :D. Dan sejak saat itu kalau ada acara kerja kelompok teman-teman saya sering ngingetin saya untuk ijin dulu. Sampe sekarang pun kalau ada acara kumpul ama temen SMK selalu saya di ledekin.

Teman : Mit udah ijin ortu

Saya : Sudah donk

Teman : Bagus dech, biar gak di laporin polisi lagi ya….

Dan mereka semua dengan puasnya menertawakan saya, 😀

Penjual Yang Aneh

Kali ini mau cerita kejadian kemaren, dua cerita tentang penjual yang aneh menurut saya, yang satu penjual yang juteknya minta ampun, yang satunya lagi tentang penjual yang kangen saya #jangan.percaya.abaikan.saja 😀

Ih males saya kalau lagi beli sesuatu di toko terus penjualnya jutek banget, kayak kejadian kemaren sore, saya sedang butuh kertas folio, saya pun beli di toko dekat rumah, tapi sayang di toko yang saya tuju lagi kehabisan stok kertas folio,akhirnya saya cari di toko deket jalan raya, toko besar tapi sepi pembeli

Saya : Pak beli kertas folio

Penjual : apa? (pasang muka jutek bin serem)

Saya : kertas folio pak (pasang senyum manis)

Penjual : Berapa? (fokus liat sinetron)

jadi pas tanya berapa itu dia gak noleh ke saya, serasa ngomong sama tipi dia dan saya serasa ngomong sendiri 😦

Saya : 2 lembar pak

Dan tiba-tiba hening, bapak penjual ini tak bergeming dari tempatnya fokus mantengin si tipi, dan saya hanya pasrah diam menunggu keajaiban datang. Baru dech pas sinetron yang dia liat sponsor nie bapak penjual mau beranjak dari tempatnya, dan mengambilkan saya kertas folio. Dan bapak penjual ini tu kesannya males gitu ngelayani saya, langkahnya berat banget buat melangkah ngambil kertas folio di etalase sebelah kanan, saya sampe geregetan liat tingkah bapak itu, yang kayak ogah-ogahan ngelayani pembeli.

Setelah kertas folio di kasihkan ke sana, si bapak penjual ini balik lagi ke etalase kertas folio berada, kayak sedang merapikan barang-barang yang ada di dalam etalase.

Saya : Berapa pak?

Penjual : Seribu (fokus sama etalase yang dia rapikan)

Saya : Ini pak? (menyerahkan duit 5.000)

Bapak penjual ini masih sibuk ama etalasenya, gak menghiraukan saya yang mau bayar kertas folio, kayaknya saya di suruh nunggu nie bapak ngerapiin etalasenya, kalau seandainya uang saya pas, mungkin akan saya letakan saja uang saya di atas etalase terus saya tinggal pulang, tapi masalahnya uang saya kembali 4.000, jadi mau gak mau terpaksa saya nunggu nie bapak nyamperin saya lagi. Tapi untung sebelum bapak kelar beresin etalase, ada istrinyayang baru muncul dari dalam rumah, akhirnya pembayaran saya di layani sama istrinya. Kalau kayak gini kejadiannya saya males dech kalau mau balik ke toko itu, sudah jutek lama pula ngelayaninya.

Setelah saya beli kertas folio, saya mau fotocopy undangan, akhirnya saya menuju toko fotocopy langganan, sampe tempat fotocopy di sambut mas penjaganya dengan senyuman manis.

Saya : Fotocopy mas

Mas Penjaga: Berapa mbak?

Saya : 30 lembar

Mas Penjaga : eh mbak lama gak kesini ya?

Saya : Lha kan gak ada yang di fotocopy mas

Mas Penjaga : Ya ga masalah mbak

Saya : (Tersenyum manis)

Wah ternyata ada juga mas-mas ganteng yang kangen saya #PD.Selangit 😀

Teman Berantem

Saya sedang kangen dengan salah satu teman saya, dia ini satu-satunya teman saya yang sering bikin saya jengkel, soalnya setiap ketemu seringnya kita berantem, kita berantemnya ini bukan adu fisik ya, waduh serem kalau sampe adu fisik gitu, saya kan cewek sedangkan teman berantem saya ini cowok, pasti dong kalau pake fisik saya yang kalah 😦 kita berantemnya kayak debat gitu, mempertahankan argumen masing-masing.

Saya kenal dia nie sudah sejak lama, dia ini tetangga saya, jadi kalau maen sering barengan, dulu pas masih kecil saya gak suka sama dia ini, soalnya kalau maen sering nakal, jadinya saya males bermain bareng dia, takut di isengin. Tahun 2005 saya masuk ke organisasi remas di kampung saya, eh ternyata dia sudah masuk duluan ke organisasi itu, karena masih sama-sama jadi anggota, saya ama dia gak terlalu akrab, saya yang sengaja jaga jarak ama ni anak, alasanya waktu itu saya takut di isengi.

Tahun 2008 ada pemilihan ketua remas baru, waktu itu ada 3 kandidat, salah satu kandidatnya ini temen saya yang gak saya suka itu, karena saya punya hak suara  saya milih mas kandidat yang paling ganteng, hahahha, pikir saya enak kali ya kalau punya ketua ganteng. Tapi ternyata pilihan saya kalah suara, yang berhak jadi ketua remas karena suara yang di dapat paling banyak adalah mas yang saya gak suka itu. Sebel dong rasanya, orang yang gak saya suka akan mejadi ketua saya selama 5 tahun mendatang, dan paling sebel lagi mas yang gak saya suka ini memilih saya menjadi sekertarisnya, karena saya merasa gak cocok saya pun menolak menjadi sekertaris dia, eh tapi apa daya, keputusan mas ketua gak bisa di ganggu gugat, akhirnya menerima jabatan sebagai sekertaris dengan setengah hati.

Menjalani jabatan sebagai sekertaris dengan setengah hati itu rasanya gak enak banget, apalagi saya gak pernah bisa sepaham sama mas ketua, sering banget saya berantem gara-gara masalah sepele, mas ketua ini orangnya keras kepala, dan begitu juga dengan saya, jadi kalau ada selisih paham kita gak ada yang ngalah, ngotot mempertahankan argumen masing-masing, sampe satu tahun kayak gitu kebanyakan berantemnya dari pada rukunnya, akhirnya saya gak kuat dan memutuskan untuk mundur. Pas denger kabar saya mau mundur, salah satu senior mendatangi saya, meminta saya membatalkan rencana mundur, dan saya pun gak jadi mundur.

Sejak kejadian itu kita masih aja berantem, tapi saya yang sering menang, dianya sering ngalah, karena kalau sampe saya yang kalah saya akan keluarkan jurus ampuh saya, ngambek dan mengancam mundur, hahhaha, kalau udah gitu dia akan mengalah. Tapi kadang-kadang saya juga ngaku kalah kalau emang argumen dia bagus.

Tapi sekarang sudah jarang berantemnya, jadi kangen saya, meskipun kita masih sering ketemu karena rumah kita tetanggaan, tetep saja saya kangen, soalnya saya kangen berantem bareng dianya bukan kangen orangnya 😀 . Terakhir berantem bareng dia bulan januari kemaren, berarti udah 3 bulan saya gak berantem bareng dia, berantem yang terakhir kemaren saya yang menang, kayaknya waktu itu dia lagi males meladeni saya berantem, jadi kayaknya memang dia sengaja ngalah, ya meski masih ada pembelaan tapi tetep saja kemaren itu saya yang banyak ngocehnya.

Sebenernya udah cari pengganti buat nemenin saya berantem, tapi gak nemu yang se asik dia, jadi males dech. Asiknya berantem bareng dia tu karena dia pinter, jadi sambil berantem saya tu sekalian belajar dari dia, jadi dengan berantem dengan dia saya kadang nemu ilmu baru, sambil nyelam minum air gitu dech, sambil berantem cari ilmu juga, #apa.sich 😀 . Udah 3 bulan gak berantem rasanya kok adem ayem ya, ada yang kurang gitu, gak ada gregetnya, damai sentosa aja, ayo sapa yang mau berantem bareng saya??? 😀

Perjuangan….

Kemaren ada temen yang melacur (melakukan curhat) bareng saya, ih curhatannya keren banget, tentang perjuangan dia mencari kerja.

Dia nie adek kelas saya, sejak lulus sekolah dia rencananya cari kerja, pertama dia kerja di sebuah toko sebagai kasir dengan gaji 700.000, terus kerja di sebuah bank dengan gaji pokok 600.000, terus pindah lagi di pabrik plastik bagian paking dengan gaji UMR tapi kerjanya berat dan masuk malam, karena gak sanggup dengan masuk malam akhirnya dia memutuskan keluar, kemudian hampir sebulan dia nganggur, dia bingung cari kerja.

Sampe akhirnya dia di terima di sebuah pergudangan bahan-bahan dapur, di sana dia awalnya gak betah, karena kerjanya lumayan berat dan ribet, di tambah bosnya jahat, tapi dia mencoba bertahan karena dia bilang sudah bosen cari kerjaan, sampe akhirnya karena dia kerjanya bagus pak bosnya seneng dan dia sekarang naik jabatan jadi asisten marketing, yang tugasnya cuma bagian angkat telp duang, dengan gaji yang lumayan.

Saya salut banget sama nie anak, perjuangan dia untuk mendapatkan yang lebih baik, membuat saya iri, sekarang dia bisa menikmati hasil dari perjuangan dia. Ah mungkin sekarang waktunya saya berjuang, saya gak boleh terlena dengan zona nyaman ini, saya harus berjuang juga untuk mendapatkan sesuatu yang lebih baik dari ini, dan semoga perjuangan saya juga akan berbuah manis kayak dia.

Gara-Gara Air

Kemarin malam jam 9 saya Check Up, sebenernya janjian sama mbak dokternya hari minggu, tapi karena hari minggu saya capek dan males keluar malem, akhirnya mundur sehari dech Check Up nya.

Sampe klinik saya langsung di sambit sambut mbak dokter, enaknya Check Up malem gini ini gak perlu ngantri, soalnya sepi, jadi dokternya nanganinnya gak buru-buru, bisa sambil curhat ngobrol santai.

Mbak Dokter : Mbak seharusnya kemarinkan jadwalnya? (sambil buka perban saya)

Saya : Iya Dok, kamaren saya lupa. #nyengir

Mbak Dokter : Oww,, Mbak luka nya ini pernah kena air ya? (pasang muka serius)

Saya : Eh iya Dok, kemaren gak sengaja kena air pas nyuci

Mbak Dokter : Kok bisa se, kan sudah di bilang di usahakan gak kena air, kalau gini lama mbak sembuhnya, liat nie, lukanya masih buka belum bisa menyatu, jangan di kenakan air lagi ya mbak, ntar klu kena air lagi ini jahitannya bisa lepas, mbak mau di jahit lagi?

Saya : Jangan di jahit lagi dong dok.

Mbak Dokter : Ya mangkanya itu jangan di kenakan air

Saya : iya dok.

Mbak Dokter : Ya udah ini sudah saya ambil 3 jahitan, yang pinggir-pinggirnya saja, yang tengah belum saya ambil jahitannya, soalnya masih buka, kalau gak kena air Check Up selanjutnya mungkin bisa di ambil semua jahitannya

Saya : Tinggal berapa jahitan dok?

Mbak dokter : banyak….

Kemaren di kasih obat lagi, oya kemaren juga sempet ngobrol masalah obat sama mbak dokternya.

Saya : Dok obatnya ini ada penambah nafsu makannya ya?

Mbak dokter : Iya, ini yang oreng vitamin pemanbah nafsu makan, kamu tak kasih ini biar banyak makannya, biar cepet sembuh

Saya : Dok saya gak usah di kasih vitamin itu sudah banyak kok makannya, gara-gara saya minum obat itu nafsu makan saya bertambah dok, saya jadi gampang lapar, pola makan saya jadi berantakan.

Mbak dokter : Masa’ sich

Saya : Iya dok, biasanya saya klu udah jam 7 malem udah gak makan lagi, tapi sejak minum nie obat klu saya gak makan sebelum tidur saya gak bisa tidur karena kelaparan 😦

Mbak dokter : Oke dech vitaminnya gak saya kasih, tapi di usahakan makan yang banyak ya, kalau bisa makan telur sama minum air putih yang banyak

Alhamudillah obatnya berkurang satu, dari 3 jenis menjadi 2 jenis, dan yang paling penting saya bisa kembali dengan pola makan saya yang sebelumnya.

Check Up selanjutnya saya minta di ganti pagi, kalau malem sering males berangkat saya, akhirnya saya di suruh balik lagi pada minggu pagi. Okeh sekian laporan Check Up kemarin malam saya, akhir kata saya pengen ngucapin makasih buat mbak dokter yang sudah sudi menemani saya curhat memeriksa jahitan saya.

Sampe jumpa di minggu pagi mbak dokker #peluk.mbak.dokter 🙂