“WANTED”

Dulu pas awal-awal masuk sekolah SMK saya sering jadi bahan kekawatiran ortu, karena lokasi sekolah saya yang jauh dari rumah. Beda ama waktu SMP yang lokasi sekolah saya lumayan deket dengan rumah, masih satu kecamatan, dan teman di SMP rata-rata rumahnya juga berdekatan sama rumah saya.

Pernah dulu pas saking kawatirnya ortu, saya di laporin kepolisi di kira saya ilang😦. Ceritanya waktu itu saya ada kerja kelompokdi rumah temen saya sepulang sekolah, ngerjain tugas seni budaya, karena tugas kelompoknya mendadak saya gak sempet ijin ortu, dan saya gak sempet pulang untuk minta ijin karena rumah temen saya yang lokasinya jauh dari rumah, pa lagi waktu itu saya belum di bolehin bawa HP ama ortu, jadinya ortu gak ngerti kalau saya ada kerja kelompok.

Saya selama kerja kelompok udah merasa gak enak, takut ortu kawatir sama saya, tapi saya juga gak tau mesti gimana ngabarinnya, gak bisa tenang selama kerja kelompok bawaannya pengen pulang aja, tapi kalau saya pulang duluan juga gak enak sama teman-teman yang lain, akhirnya saya tetep bertahan di rumah temen sambil nyelesain tugas kelompoknya biar cepet kelarnya, dan tentu saya cepet pulang.

Dan ternyata kerja kelompoknya selesai jam 7 malam. Selama perjalanan pulang sudah menyusun kalimat buat alasan biar gak kena marah. Sampe rumah langsung di sambut omelan ayah, kalimat yang saya susun di perjalanan gak jadi saya ucapkan, lebih baik diam saja, emang saya yang salah, mau alasan kayak gimana itu akan percuma, yang ada ayah saya akan lebih marah. Setelah itu saya masuk kamar, dan ibuk ngikutin saya masuk kamar.

Ibuk : Kemana saja to nduk?

Saya : Kerja kelompok buk

Saya jelasin semuanya ke ibu, alasan yang saya buat di perjalanan pulang tadi saya sampaikan ke ibu, dan Alhamdulillah ibu percaya. Dan saya semakin merasa bersalah karena ortu saya sedari sore khawatir sama saya, sampe di cari ke rumah teman SMP saya yang biasa berangkat dan pulang bareng saya.

Pas sedang ngobrol sama ibu di kamar, saya denger ayah ngobrol ama seseorang lewat telepon “Mas, anaknya sudah pulang, di cabut saja laporannya”

Saya penasaran ayah telepon sama siapa, akhirnya saya tanya ibu

Saya : Ayah telpon siapa buk?

Ibu : Kalau gak salah telpon pak polisi, ngabarin kamu sudah pulang

Saya : Maksudnya? #bingung

Ibu : Kamu tadi di laporin polisi, kami kira kamu hilang

Saya :^%$#$%%^

Sejak saat itu saya boleh bawa HP ke sekolah, biar enak ijinnya kalau lagi ada kerja kelompok.

Dan keesokan harinya berita pelaporan saya kepolisi nyebar di kelas saya, jadi bahan ledekan dech sayaπŸ˜€. Dan sejak saat itu kalau ada acara kerja kelompok teman-teman saya sering ngingetin saya untuk ijin dulu. Sampe sekarang pun kalau ada acara kumpul ama temen SMK selalu saya di ledekin.

Teman : Mit udah ijin ortu

Saya : Sudah donk

Teman : Bagus dech, biar gak di laporin polisi lagi ya….

Dan mereka semua dengan puasnya menertawakan saya,πŸ˜€

42 thoughts on ““WANTED”

    • iya mas,,, waktu itu saya juga mikir,,, wah sayang banget ortu saya….
      pas keesokan hari, teman-teman saya juga cerita kalau dia juga di cariin ortunya sampe di cariin ke rumah temennya, emang saya yang paling parah sampe di laporin polisi, tapi bangga dong, betapa sayangnya ortu saya,,, heheheh

    • 4 bersaudara mbak saya yang mbarep
      iya kayaknya belum di proses mbak,,,
      klu ke SMK naik angkot mbak,, belum takut mbak, soalnya belum ada kejadian-kejadian yang menyeramkan di angkot kayak sekarang ini,,, lagian pulang bareng temen-temen banyak yang searah sama rumah saya…

  1. Setelah jadi orang tua saya jadi lebih ngerti kenapa dulu orangtua saya nggak pernah ngebolehin saya kemana-mana setelah pulang sekolah. Pokoknya kudu pulang dulu. Habis itu kalo mau main atau belajar ke rumah temen baru pergi lagi.
    Apa lagi jaman saya sekolah dulu mah belum ada HP. Telepon rumah aja masih barang mewah….. *bayangin betapa jadulnya saya…πŸ™‚

Minta komennya dong.....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s