Penjual Yang Aneh

Kali ini mau cerita kejadian kemaren, dua cerita tentang penjual yang aneh menurut saya, yang satu penjual yang juteknya minta ampun, yang satunya lagi tentang penjual yang kangen saya #jangan.percaya.abaikan.saja๐Ÿ˜€

Ih males saya kalau lagi beli sesuatu di toko terus penjualnya jutek banget, kayak kejadian kemaren sore, saya sedang butuh kertas folio, saya pun beli di toko dekat rumah, tapi sayang di toko yang saya tuju lagi kehabisan stok kertas folio,akhirnya saya cari di toko deket jalan raya, toko besar tapi sepi pembeli

Saya : Pak beli kertas folio

Penjual : apa? (pasang muka jutek bin serem)

Saya : kertas folio pak (pasang senyum manis)

Penjual : Berapa? (fokus liat sinetron)

jadi pas tanya berapa itu dia gak noleh ke saya, serasa ngomong sama tipi dia dan saya serasa ngomong sendiri๐Ÿ˜ฆ

Saya : 2 lembar pak

Dan tiba-tiba hening, bapak penjual ini tak bergeming dari tempatnya fokus mantengin si tipi, dan saya hanya pasrah diam menunggu keajaiban datang. Baru dech pas sinetron yang dia liat sponsor nie bapak penjual mau beranjak dari tempatnya, dan mengambilkan saya kertas folio. Dan bapak penjual ini tu kesannya males gitu ngelayani saya, langkahnya berat banget buat melangkah ngambil kertas folio di etalase sebelah kanan, saya sampe geregetan liat tingkah bapak itu, yang kayak ogah-ogahan ngelayani pembeli.

Setelah kertas folio di kasihkan ke sana, si bapak penjual ini balik lagi ke etalase kertas folio berada, kayak sedang merapikan barang-barang yang ada di dalam etalase.

Saya : Berapa pak?

Penjual : Seribu (fokus sama etalase yang dia rapikan)

Saya : Ini pak? (menyerahkan duit 5.000)

Bapak penjual ini masih sibuk ama etalasenya, gak menghiraukan saya yang mau bayar kertas folio, kayaknya saya di suruh nunggu nie bapak ngerapiin etalasenya, kalau seandainya uang saya pas, mungkin akan saya letakan saja uang saya di atas etalase terus saya tinggal pulang, tapi masalahnya uang saya kembali 4.000, jadi mau gak mau terpaksa saya nunggu nie bapak nyamperin saya lagi. Tapi untung sebelum bapak kelar beresin etalase, ada istrinyayang baru muncul dari dalam rumah, akhirnya pembayaran saya di layani sama istrinya.ย Kalau kayak gini kejadiannya saya males dech kalau mau balik ke toko itu, sudah jutek lama pula ngelayaninya.

Setelah saya beli kertas folio, saya mau fotocopy undangan, akhirnya saya menuju toko fotocopy langganan, sampe tempat fotocopy di sambut mas penjaganya dengan senyuman manis.

Saya : Fotocopy mas

Mas Penjaga: Berapa mbak?

Saya : 30 lembar

Mas Penjagaย : eh mbak lama gak kesini ya?

Saya : Lha kan gak ada yang di fotocopy mas

Mas Penjaga : Ya ga masalah mbak

Saya : (Tersenyum manis)

Wah ternyata ada juga mas-mas ganteng yang kangen saya #PD.Selangit๐Ÿ˜€

54 thoughts on “Penjual Yang Aneh

  1. mas-masnya kan kangen sama mba yang fotokopinya banyak biar penghasilannya banyak juga. hehehe๐Ÿ˜€ *ditoyor folio*

    tapi emang sih…
    kalau yang layaninnya jutek, saya juga langsung jalan aja. ga peduli deh mau dia murah juga.๐Ÿ˜€ kesannya kayak gak niat jualan.

  2. Saya juga pernah gitu mba…

    Kalo yg jutek trus mood saya lagi jelek sering keceplosan bilang “Niat ngelayanin nggak? Kalo nggak saya beli di tempat lain aja.”
    tapi kalo lagi moodnya bagus saya palingan diem aja…

  3. beda banget ya. saya juga pernah gitu. beli pulsa, yang jual ibu2 pake lipstik menor. saya ngomong ke dia, dia ngomong2 sama orang lain di belakangnya. ==’

Minta komennya dong.....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s