Jangan Ada Rahasia Diantara Kita

Kalau saya baca judulnya kok jadi ngakak sendiri, pikiran saya langsung menjurus ke tulisan yang bertemakan cinta, padahal tulisan yang akan saya tulis gak ada sedikitpun tentang kisah cinta-cinta gitu, tulisan ini masih tentang mas ketua. Gak tau dech akhir-akhir ini seneng banget membahas mas ketua di sini, ya mungkin karena beberapa hari ini saya dan dia sibuk ngerjain program baru kali ya jadinya hari-hari saya lebih banyak bareng dia. Padalah saya kira setelah saya laporan pertanggungjawaban, tugas mas ketua beneran selesai, ternyata belum, karena belum membentuk pengurus baru akhirnya untuk sementara dia masih menjabat ketua dan saya pun masih sekertaris, jadi masih harus bertanggung jawab atas semua program yang sedang berjalan.

Kemaren sore pas saya lagi leyeh-leyeh di kamar, ada sebuah sms dari mas ketua

Mas Ketua (MK) : “Ta, apa kamu selalu terbuka untuk aku di dalam permasalahan remas?”

Dapat sms kayak gitu saya langsung bingung, karena saya gak merasa menyembunyikan masalah remas ke dia. Akhirnya saya balas sms dia

Saya (S) : “Maksudnya gimana?”

MK : “Ada sesuatu yang kamu sembunyikan ke aku…”

S : “Apa?”

MK : “Ya gak tau, kalau aku tau semua itu akan lebih menyakitkan lagi buat aku. Jangan ada rahasia di antara kita, itu yang saya inginkan”

Jiah dapat balasan kayak gitu dari mas ketua bikin saya ngakak, bahasanya itu lho, gak nahan bo’ 😀

S : “Aduh aku jadi bingun sendiri dech. pa alasan kamu nuduh aku nyimpan rahasia dari kamu?”

MK : “Aku gak nuduh, aku hanya bilang jangan sampe seperti itu gitu lho, kalau ada salah satu anggota mengajak sperti itu jangan sampe mau, cukup kamu bilang iya terus lapor”

S : “Sebentar, yang jelas gitu lho. Aku gak pernah di ajak siapa-siapa untuk berbuat apa-apa kok. Jadi aku gak ngerti maksud kamu apa. Tolong jelaskan”

MK : “Pasti kamu pernah. Kamu di kasih tau tapi kamu juga di minta tolong untuk diem jangan bilang ke aku. Jujur saja pernah apa gak dosa lho kalau bohong”

Haduh mas ketua yang aneh,, udah tau dari saya masih kecil mas kalau bohong itu dosa

S : “Gak pernah tu. Emang siapa coba yang minta tolong dan suruh aku diam. Yang jelas gitu lho. Mana yang kamu maksud, ntar tak jelasin, mungkin kamu salah paham”

MK : “Ya sudah kalau gak ada dan gak pernah, semoga aja semuanya benar”

S : “Eh gak bisa gitu, penasaran aku, apa sich maksud kamu itu, jelasin gitu lho”

MK : “Gak ada maksud apa-apa kok. Hahahahahah. Santai saja”

Setelah sukses buat saya penasaran dengan enaknya dia tertawa gitu, gak terima dong saya di tertawakan dia

S : ” GAK TAU AH, GJ BANGET (capslock rusak :D) Dasar nyebelin!!!”

MK : “Terserah lah, yang penting aku ingin kamu dan aku selalu terbuka”

S : “Terserah kamu nilai aku kayak apa. Yang jelas aku gak punya rahasia tentang remas”

MK : “Ya aku tau kok, cuman aku takut kalau kamu punya rahasia. Jangan meniru yang tidak benar”

S : “Okeh, tapi aku masih penasaran kenapa kamu punya pikiran kalau aku nyimpan rahasia tentang remas dari kamu. Tapi kalau kamu gak mau kasih tau juga gak apa”

MK : “Kamu tau kan kita punya masalah tentang uang Rp. 500.000 yang remas gak mau nerima. Dan kemarin kamu di ajak bicara mas senior. Aku takut kalau kamu nerima uang itu tanpa sepengetahuanku”

Jadi ceritanya kemarin itu pas saya dan beberapa teman remas lagi nongkrong di TPQ (Gedung TPQ kalau sore di pake ngaji kalau malam biasanya di pake untuk teman-teman remas kumpul, ya semacam basecamp). Datanglah mas senior yang mencari saya, dan dia ngajakin saya ngomong 4 mata gitu. Dia nyurus saya buat surat pengantar buat kirim proposal ke seseorang. Bukan seperti tuduhannya mas ketua.

S : “Oalah masalah mas senior, ngomong dong dari tadi. Mas senior kemaren itu nyuruh aku buat surat pengantar proposal”

MK : “Ow kirain apaan :D”

Dasar mas ketua yang aneh, mau nanya masalah gitu aja pake mbulet kemana-mana, seandainya langsung ke pokok permasalahan kan enak, jadinya saya bisa ngejelasin langsung gak pake acara bingun segala.

Iklan

Undangan + Reoni

Sabtu kemarin saya dapat undangan nikahan salah satu teman SMK, tanya temen-temen SMK lain mungkin ada yang mau berangkat bareng, dan ternyata banyak yang mau berangkat bareng, kebanyakan yang berangkat bareng para jomblo wati yang gak punya pasangan untuk di ajakin ke kondongan 😀 termasuk saya :D, akhirnya kita janjian di tempat parkir hajatan saja, biar gak ribet.

Kita janjian kumpul habis magrib di tempat parkir hajatan, saya berangkat dari rumah nebeng salah satu sahabat, si Lukita. Berbekal denah lokasi kita pun dengan sukses bisa menemukan rumah si punya hajat, akhirnya kita bersepuluh menyerbu tempat hajatan.

Setelah puas makan dan ngerumpi, kita pamit ke teman yang nikah, sebelum pulang di ajakin foto, seneng dong di ajakin foto, kita kita kan banci foto saking narsisnya nie kita foto sampe 4 kali, yang pertama gaya biasa, seperti kalau sedang foto sama pengantin, tubuh tegap sambil senyum, yang 3 gaya selanjutnya gaya alay, kebayang gak sich foto di atas kuade pake gaya alay :D, dan saat itu sedang banyak-banyaknya tamu, dilihatin para tamu yang lain lho waktu itu.

Puas foto-foto kita pamit dan salaman gak lupa juga cipika cipiki sama sang pengantin, plus ngasihkan amplopan :D, pas ngasih amplopan itu kita bersepuluh orang masih sempet-sempetnya ngerumpi di atas kuade, godain si pengantin cewek yang tak lain adalah temen SMK kita. Cuma bentaran ber haha hihi bareng pengantin cewek di atas kuade, takut keburu di usir sama ortunya sang pengantin cewek karena sudah berbuat onar di hajatan anaknya 😀

Pas sampe parkiran mau ambil motor kita ketemu segerombol teman SMK yang lain, akhirnya gak bisa di hindarkan lagi terjadilah keributan yang menghebohkan,

“AAAAGGGRRRRRRR”

“AH SAY GIMANA KABARNYA”

“AAAAGGGRRRRRRR”

“YA AMPUN YANK KAMU KOK TAMBAH CANTIK SICH”

“AAAAGGGRRRRRRR”

“IH KAMU SOMBONG YA GAK PERNAH NONGOL”

“AAAAGGGRRRRRRR”

“SAY KAMU KOK GAK NGAJAKIN BARENG SICH”

“AAAAGGGRRRRRRR”

(ini ceritanya ngobrol sambil histeris)

Sejak SMK kita jarang banget panggil nama asli temen kita, kebanyakan panggil nama ejekan, kalau gak gitu panggil say atau yank, tapi bukan berarti kita pacaran ya, lha soalnya sekelas itu isinya 38 orang cewek dan 2 cowok, ya jadi panggilan say itu antara cewek dan cewek gitu, sekali lagi ini bukan pacaran ya, serem dunk kalau cewek sama cewek pacaran, kalau yang cowok ya panggil nama ejekan aja dech biar gak salah sangka 😀

Tanya kabar dan saling ngejek di antara kita gak bisa terhindarkan lagi, oya itu tanya nya gak pelan-pelan lho tanya kabar sambil ngejek itu suaranya kayak orang teriak-teriak, bahkan ada yang histeris 😀 maklum lah para cewek-cewek gitu lho, dan udah hampir 3 tahun jarang ketemu, jadi sekalinya ketemu ya gitu dech terjadilah huru-hara 😀

Setengah jam kita ngobrol bareng di tempat parkir, sampe bapak tukang parkirnya bilang,

“Mbak kalau reoni jangan disini, mau di pake parkir nie, lebih baik mbak masuk saja lagi”

karena merasa di usir kita sepakat untuk nongkrong bareng di Gading Fajar, saya dan teman-teman yang sudah masuk nunggu teman-teman yang mau masuk. Setelah formasi lengkap kita langsung cus dech ke Gading Fajar. Nongkrong di alam terbuka berlangitkan bintang dan bulan, bersama teman-teman dan di temani se cangkir es coklat tu rasanya keren banget :D, saya selalu suka dengan suasana kayak gitu.

Disana kita gak bisa diem ketawa. Saling mengejek dan menceritakan kejadian konyol waktu SMK, membuat kita tertawa bahkan menertawakan diri sendiri di kala teman kita menceritakan betapa konyolnya kita waktu SMK dulu.

Tertawa dan bercerita dengan beberapa teman SMK membuat saya mengenang kembali kejadian waktu SMK. Puas banget saya waktu itu bisa reoni bareng teman-teman SMK, ya meskipun formasi tak lengkap satu kelas. Semoga suatu saat kita bisa berkumpul bersama satu kelas utuh.

Oleh-oleh dari WBL

“Besok aku ada rekreasi kantor di WBL, kamu mau oleh-oleh apa?” Mas Ari teman saya sekaligus tetangga saya sekaligus kakak saya bertanya lewat sms

Saya sedikit kaget baca ini sms, tumben sekali dia nawari adeknya ini oleh-oleh, karena sudah sering saya merengek-rengek minta di bawain oleh-oleh setiap dia pergi tapi selalu di tolak mentah-mentah

“Kayak cewek aja, pergi bawa oleh-oleh, ogah ah ribet tau” selalu di jawab kayak gitu

lha ini padahal saya gak minta lho eh malah di tawari, cowok emang sulit di tebak 😀

“Terserah mau di bawain apa yang penting barang” jawab saya

“Lho jangan terserah ta, aku bingung mau beliin kamu apa”

“Ya udah kaos aja”

“Jangan kaos, malu aku ama temen-temen kalau ketauan beli kaos buat cewek”

Jiah ini orang ribet banget dech, di bilangin terserah mau di beliin apa, dia malah suruh saya milih, eh saya milih kaos malah di larang, haduh pengen saya omelin dech 😀

“Di bawain apa aja saya terima” saya bales sms dia

“Oke dech”

Besok malemnya sekitar jam 9

“Ini saya udah sampe rumah dengan selamat” Dia ngabari saya lewat sms

“Alhamdulillah, saya jadi di bawain oleh-oleh?” Pikiran saya langsung ke oleh-olehnya 😀

“Iya saya bawain barang, tak antar kerumahmu sekarang ya”

“Oke”

Lima menit kemudian dia sampe rumah,

“Ni oleh-olehnya” Dia memberikan barang terbungkus plastik kresek hitam

“Terima kasih ya” Pasang senyum paling manis, hahha

“Jangan pamerin ke temen-temen ya, soalnya cuma kamu yang saya bawain oleh-oleh”

“Oke dech”

Kemudian saya liat oleh-olehnya, dan lagi-lagi saya di buat kaget sama ni orang, dia bawain frame foto bentuk love lho saudara-saudara, so sweet banget, hahahah.

frame

Tiba-tiba muncul ide iseng, gak tau kenapa setiap ketemu dia selalu ada ide iseng yang muncul tiba-tiba

“Mas fotonya kok ini se” Di frame foto itu bonus foto cowok keren

“Lha emang kenapa?” Tanya dia heran

“Seharusnya jangan foto ini yang di pajang di sini”

“Terus foto siapa”

“Kamu”

“#@$%$#@”.

Check Up

Aduh ini kenapa saya, pengen nulis tapi bingung mau nulis apaan, ada se beberapa ide tapi kok ya saya lagi males menjabarin ide-ide yang sudah ada, terlalu berat soalnya, dan pengennya kali ini mau nulis yang ringan-ringan sajah,,,,

Eh cerita kejadian kemaren malam sajah dech,

Kemaren malam saya Check Up luka jahitan ke klinik tempat saya menjahit luka seminggu yang lalu, saya udah janjian ama dokternya jam 9 malem, haduh sebenernya males banget saya keluar rumah malem-malem gitu, tapi mau gimana lagi mbak dokternya minta jam segitu seh akhirnya saya sebagai pasien yang baik hati nurut sajah lah. Karena jamnya yang lumayan malem, saya ngajak ibuk dech buat Check Up, soalnya tempat kliniknya ini ada di perkampungan dan ada sebagian melewati jalan sepi, takut dong saya kalau pergi sendirian, takut di culik 😀

Sampe tempat klinik saya ketemu sama adeknya kakek saya, yang rumahnya deket tempat klinik ini, dan ternyata adeknya kakek saya ini sedang menjenguk anaknya yang sedang rawat inap di klinik ini. Akhirnya saya Check Up dan ibu saya menjenguk saudara yang sedang rawat inap.

Ini Check Up ke dua saya,  kali ini saya kurang puas, karena dokter yang menangani jahitan saya gak ada, akhirnya saya di tangani sama dokter lain, sebenernya saya gak masalah di tangani sapa saja, tapi masalahnya dokter yang kemaren ini gak bisa jawab pertanyaan saya atas luka saya ini, dia gak tau kapan benang jahitannya akan di ambil, dia cuma bilang belum bisa di ambil dan harus minum obat lagi dan nanti kalau obatnya habis suruh balik lagi, jiah rasanya sia-sia kali ini saya Check Up.

Sekarang saya masih harus minum obat, harus menjauhkan jari manis saya yang manis ini dari air, dan satu lagi harus balik lagi ke klinik untuk bertemu mbak dokter Check Up lagi.

Mbaakkk dokter sampai bertemu si hari minggu yak,,,, 😀

Mas Ganteng Dari Banyuwangi

Huahuahuahuahua……

Saya galau,,, galau gara-gara mas Ardhy Dwiki, iya mas Ardhy Dwiki yang cowok ganteng dari banyuwangi itu lho, yang punya lesung pipi, yang tadi malam keluar dari IMB.

Sejak ngerti kalau ada mas ganteng dari banyuwangi jadi salah satu peserta di IMB, saya selalu rutin pantengin IMB setiap sabtu dan minggu, selalu ngeusahain gak ada kegiatan di luar rumah selama IMB maen, khusus buat liat mas ganteng dari banyuwangi itu. #lebayyy

Dan tadi malam akan menjadi hari terakhir saya pantengin dia di panggung IMB, soalnya mas ganteng dari banyuwangi itu keluar, ah sedihnya saya, gak bisa liat mas ganteng lagi dech setiap sabtu dan minggu di panggung IMB.

Sebenernya sejak seminggu yang lalu saya udah feeling mas ganteng ini bakalan keluar, karena dia akan bertantangan dengan sandrina, gadis cilik dengan keahliannya membawakan tari tradisional yang sangat luar biasa, dan kayaknya mas ganteng dari banyuwangi ini juga ngerasain hal yang sama kayak saya. Heran dech saya kok bisa gitu lho sandrina dapat poling sms terndah minggu kemaren, padalah dia lho bagus performnya.

Ya sudah lah ya, takdirnya mas ganteng asal banyuwangi memang harus keluar di putaran 4 besar, lumayan lah darap uang 75 juta, bisa buat ngelanjutin kuliah di jakarta sesuai dengan rencananya.

Gambar

Foto mas Ardhy Dwiki tadi malam saat pengumuman dia keluar dari IMB,

foto di comot dari twitter mas Ardhy Dwiki

PS : Mas Ardhy Dwiki ini rumah yang di banyuwangi ternyata satu kecamatan sama rumah nenek saya lho, di Kecamatan Genteng – Banyuwangi, tapi alamat lengkapnya kurang tau saya, ntar dech saya tanyakan mas Ardhy Dwiki #sok.kenal 😀

Mas Ardhy Dwiki saya akan selalu merindukan lesung pipimu,,,, 😀

Minggu Sibuk

Ini postingan gak penting….. 😀

Aduhhh ini udah hari senin ya? Kapan minggunya? Kok gak terasa 😦

Minggu kemarin saya bener-bener sibuk banget, saya awali aktifitas minggu kemaren denagn gowes pagi, saya mulai berangkat gowes sekitar jam 6 pagi, tujannya tetep kayak minggu-minggu sebelumnya, ke perum deket rumah, cari keringat sambil njajan, gowes cuma bentar doang keliling perum sekitar 15 menitan, yang lama itu njajannya. Kemaren pas lagi njajan lumpia saya sempet melihat tragedi rombong pentol keseret truk pengangkut mobil, rombong pentolnya sampe roboh.

Pulang gowes sekitar jam 7.30, sampe rumah langsung mandi, lanjut sarapan, terus jam 8 pagi  berangkat ke acara pelatihan administrasi yang di adakan PAC IPNU-IPPNU Gedangan. Sebenernya jam 9 pagi saya juga ada acara rapat TPQ persiapan buat akreditasi minggu sorenya tapi saya terpaksa ijin gak hadir karena saya memilih hadir di acara pelatihan administrasi yang menurut saya lebih penting. Sebenernya saya agak kecewa dengan acara pelatihan administrasi karena di undangan nya pelatihan administrasi di mulain jam 8 pagi pati ternyata molor sejam lebih, kira-kira baru di mulai sekitar jam 9.15, selain itu saya cukup puas dengan acara pelatihan administrasi ini karena dari pelatihan administrasi ini saya dapat pelajaran baru tentang keadministrasian organisasi.

Selesai acara pelatihan administrasi jam 13.30, langsung pulang dan istirahat bentar, jam 15.00 berangkat ke TPQ, menyambut tamu dari koortan Gedangan yang akan melaksanakan akreditasi TPQ, pulang dari TPQ sekitar magrib. Habis magrib sebenernya ada acara remas, mengadiri pengajian Habib Syech Abdul Qadir Assegaf di Masjid Agung Surabaya, tapi kali ini saya harus absen karena kepala sudah pusing dan kayaknya ada tanda-tanda mau flu, saya takut kalau memaksa ikut hari senin nya bisa tepar.

Awalnya saya pikir dengan tidak ikut pengajian saya bisa istirahat tapi ternyata saya salah, saya di kasih tugas ama mas ketua remas yang imut-imut bikin undangan rapat buat hari selasa besok, ya karena saya ini sekertaris yang kece dan baek hati serta suka menabung akhirnya dengan sedikit terpaksa saya kerjain tu undangan, baru dech sekitar jam 9 malam baru bisa istirahat.

Ya sekian curcol dari saya….. 😀

Mimpi

Pernahkah kamu mimpi??

Saya pernah,

Kata orang mimpi itu hanyalah bunga tidur, tapi ada juga yang bilang mimpi itu sebuah petunjuk, atau sebuah firasat.

Nenek saya dulu pernah bercerita,

kalau mimpi gigi nya patah itu katanya mau ada saudara yang meninggal,

kalau mimpi ketemu orang yang sudah meninggal katanya orang yang sudah meninggal itu minta di doain

kalau mimpiin orang yang masih hidup terus di mimpi meninggal itu katanya orang yang diimpikan akan panjang umur

kalau mimpi digigit ulat itu katanya mau di lamar, dan masih banyak lagi yang lainnya,

Tapi menurut saya itu hanya mitos, kalau artinya baik ya saya aminin kalau artinya kurang baik ya saya berdoa semoga tidak menjadi nyata.

Kemarin tetangga saya mencari ayah saya, dan saya tak sengaja mendengar obrolan mereka di ruang tamu

Tetangga : ” Ni (panggilan untuk ayah saya) kamu tadi ngimpi apa?”

Ayah : “Kok tumben tanya mimpi saya”

Tetangga : “Mungkin saya akan dapat rezeki dari mimpi kamu”

Ayah : “Saya gk mimpi apa-apa semalam”

Saya bingung mendengar pernyataan tetangga yang “Mungkin saya akan dapat rezeki dari mimpi kamu”, lha emang bisa gitu dapat rezeki lewat mimpi, setelah tetangga itu pulang saya tanya ke ayah maksud ucapan tetangga saya itu dan ternyata mimpi ayah saya mau di gunakan untuk membeli Togel (sejenis judi), ya ampun masih ada aja mainan kayak gituan di kampung saya, saya kira sudah gk ada.

Ibu saya pernah cerita tentang mimpinya, kejadianya udah lama banget, beberapa bulan sebelum ibu saya menikah sama ayah saya, waktu itu ibu saya lagi binggung memilih antara 2 pilihan, pacarnya atau sahabatnya yang ternyata juga jatuh cinta kepada ibu saya :D, dimimpi itu ibu saya di kerja dua ular yang satu warna putih yang satu warna coklat, terus di mimpi itu ayahnya (kakek saya) memasukkan ular yang coklat ke sebuah lubang dan kemudian ayahnya menutup lubang itu, sehingga si ular coklat tidak bisa keluar. Setelah mimpi itu ibu cerita ke ayahnya (kakek saya) terus kata ayahnya itu tandanya ibu saya di kasih petujuk untuk memilih ayah saya sebagai suaminya, karena ular warna putih itu simbol ayah saya yang emang kulitnya lebih putih dari pacar ibu saya.

Lha terus kemaren saya mimpi di gigit ular, apakah ini juga sebuah petunjuk atau cuma bunga tidur ya? 😀 tapi karena mitosnya baik saya aminin aja dech 😀