BIKIN KETUPAT YANG PENUH PERJUANGAN

Yiipii…. Lebaran bentar lagi tiba. Seperti tahun-tahun sebelumnya, menjelang Lebaran kantorku mulai berbenah untuk menyambut hari kemenangan. Tempelan dan pernak-pernik yang berbau lebaran sudah dikeluarkan dari tempat persembunyiannya, pita warna warni yang nantinya akan dirangkai menjadi ketupat juga sudah tersedia.

IMG_20150701_074303

Kemarin sore beberapa teman sudah mulai sibuk dengan pita warna warni untuk dirangkai menjadi ketupat. Saya jadi tertarik untuk gabung, dengan PD nya saya meminta sepasang pita untuk saya rangkai menjadi sebuah ketupan yang cantik nan indah, seindah pembuatnya (yang tidak terima dilarang komen, cukup dibatin saja ya..๐Ÿ™‚ ). 1 menit, 2 menit, 3 menit, dan hampir 1 jam berlalu, tapi sayangnya sepasang pita itu tak bisa berubah mejadi sebuah ketupat yang cantik nan indh, kalau bahasa kasarnya, saya gagal membuat sebuah ketupat.

Ohh… sungguh memalukan sekali saudara-saudara sebangsa dan setanah air, padahal nie ye, saya bisa bikin ketupat dari janur asli, beneran saya bisa, ini bukan omong kosong, beneran saya bisa bikin ketupat dari janus asli, kalau tak percaya tanya dech sama emak saya dirumah *Alay.mode.on.saudara2. Tapi kok ya aneh, saya gagal bikin ketupat dari bahan pita warna warni, emang sich ini baru pertama kalinya saya bikin ketupat dari bahan pita warna warni, tapi kan seharusnya tidak gagal seperti ini, lha wong saya ini termasuk cewek yang ahli di bidang merangkai ketupat dari bahan janur asli. *PD.mode.on. Lagian cara bikin ketupat dari bahan janur, ato dari bahan pita warna warni kan sama.

Setelah saya analisa ternyata kegagalan yang memalukan ini disababkan oleh sang pita. Kenapa sang pita yang disalahkan?? Karena pitanya berwarna warni, eh bukan ding, karena bahan pita yang lentur membuat pita susah dirangkai karena pitanya mudah lepas dari rangkaian, beda kalau bikin ketupatnya dari bahan janur yang kaku, rangkainya enak tidah mudah lepas dari rangkaian. Jadi kesimpulannya semakin kaku bahan yang kita gunakan untuk bikin ketupat, semakin mudah dirangkainya. Itu sich menurut saya aja, kalau ada yang punya opini lain ya silahkan. hehehe.

Beberapa kali mencoba bikin ketupat dan tak ada yang berhasil, akhirnya saya menyerah sementara, dan melanjutkan kerjaan yang sempet saya tinggalkan.

“Eh ta mana ketupat bikinanmu” Tegur seorang teman yang duduk di pojok ruangan.

“Anu…. belum ada yang jadi” Nyengir kuda

“Katanya jago bikin ketupat” Temen yang satunya ikut komentar

“Iya se, tapi kok tiba-tiba bleng ya, nanti dech aku semedi dulu” Jawab seenak gue๐Ÿ˜€

Singkat cerita keesokan harinya pagi-pagi sekali, barusan saja sampe kantor, tiba-tiba keinget akan pita warna warni yang saya simpen di laci meja kerja. Dengan hati yang deg-degan saya buka laci itu dan saya ambil sepasang pita warna warni yang sempat membuat hati saya remuk berantakan, dengan kekuatan sepenuh hati saya mulai merangkai pita warna warni itu untuk dijadikan sebuah ketupat. Dan hasilnya apa saudara….. jeng…jeng…jeng… saya gagal!!!. Kecewa berat dech.

Tapi saya tak mau menyerah semudah itu “Masih pagi mita, jangan menyerah begitu saja” Begitulah kata hati saya waktu itu๐Ÿ˜€

Saya kumpulkan kembali kepingan hati yang telah hancur, saya kembali merangkai denagn hati-hati dan penuh konsentrasi, dan kali ini saya….. berhasih….. (ayo beri tepuk tangan untuk saya)

IMG_20150626_083644 IMG_20150627_085020

Akhir cerita saya berhasil membuat sebuah ketupat dari pita warna warni, tak sia-sia semedi semalaman… hehehe…

PERHATIAN : Cerita ini mengandung unsur ke.PD.an dan ke.ALAY.an, jika kurang berkenan mohon dimaafkan…๐Ÿ˜€

Ibu Peri

Ternyata masih banyak ya orang baik, salah satu orang yang menurut saya baik itu adalah Ibu Pimpinan saya, dan disini saya kasih nama spesial pada ibu pimpinan saya ini yakni Ibu Peri. Pertama kali masuk kerja disini saya sudah merasakan kebaikan ibu peri ini, dan sampe sekarang pun saya merasa ibu peri ini adalah orang terbaik yang pernah saya kenal.

Kebaikan ibu peri tu gak pandang bulu, dari karyawan produksi sampe karyawan staff, ibu ini selalu siap membantu kalau di butuhkan bantuan. Dulu pernah ada seorang karyawan produksi yang kena sakit parah, sakitnya saya kurang tau namanya, karyawan ini tinggal di kos sendian, keluarganya tinggal di desa. Lha selama sakit ini yang ngurusin ya Ibu Peri, dari mulai nganterin ke rumah sakit, sampe harus bolak balik ke rumah sakit untuk memastikan keadaan karyawannya, Ibu Peri ini yang merawatnya sampe sembu total.

Kebaikan yang sering kami (saya dan teman yang satu ruangan sama Ibu Peri)ย  dapatkan dari Ibu Peri ini adalah, sering di belikan jajan, heheheh. Ibu Peri ini suka banget njajan, dan setiap njajan dia gak pernah beli sendiri, selalu kami kebagian jatah jajannya.

Dan kemaren, pas saya, Ibu Peri dan satu teman saya bernama Devi sedang lembur di kantor.

“Dev saya kemaren liat di pojok gang sana ada yang jual tas ya, kok kayaknya bagus-bagaus tasnya” Kata Ibu Peri pada Devi

“Iya bu kemaren saya juga beli” Ujar devi kepada Ibu Peri

“Dev tolong ya besok saya belikan, 2 ya yang satu buat saya satunya buat kamu, nanti aku kasih uangnya” Ucap Ibu Peri.

“Iya bu, terima kasih”

Saya hanya sebagai pendengar saja, hehehhe.

Dan besoknya setelah jam istirahat Devi mendatangi meja saya dan berbisik

“Mbak Mit nanti pulang kerja ikut aku ya beli tas…..” Ucap Devi pelan

“Lho emang tadi belum beli ta??” Jawab saya dengan bisik-bisik

“Sudah se buat aku dan Ibu Peri, nanti mau beli lagi buat kamu, pake uang Ibu Peri”

“Owwwwwww” Saya bingung mau jawab apa ya wes jawab gitu aja. Hehehhe

Sebenernya seneng banget di belikan tas ama Ibu Peri, tapi kok ya sungkan karena saya gak ikut berangkat beliin tapi kok ya di belikan, kalau Devi di belikan ya pantas karena yang berangkat beli kan Devi lha saya lho cuma ndengerin aja obrolan mereka tapi kok ya ikut di belikan.

Pas sorenya dan ruangan udah agak sepi, tinggal beberapa orang yang sedang lembur termasuk saya.

“Dev saya mau lihat tas yang tadi kamu belikan” Ucap Ibu Peri pada Devi

“Iya Bu, Saya ambil dulu di jok motor saya”

Jadi tadi setelah beli tas, di simpan dulu ama Devi di jok motornya, gak langsung di bawa ke ruangan, takut ntar terjadi huru hara. Singkat cerita Devi sudah kembali dari ambil tas.

“Ini Bu Tasnya” Devi menyerahkan tas pada Ibu Peri

“Bagus ya tasnya, tapi sayang kekecilan kayaknya dev. Saya mau yang lebih besar” Jawab Ibu Peri

“Gak ada bu yang besar, adanya ya segini”

“Ya udah gak apa” Jawab Ibu Peri “Mita kamu mau tas ini” Ibu Peri bertanya pada saya

Saya hanya tersenyum saja, dan tiba-tiba…

“Bu Peri bagus ya tasnya, coba saya pake, pastes gak ya” Mbak diah mencoba tas yang mau dikasih ke saya

“Mbak Daih mau ta? Ambil saja buat mbak Diah” Jawab IBu Peri

“Uang nya saya ganti besok ya bu”

“Gak usah itu saya kasih buat Mbak Diah, besok di pake ya” Jawab Ibu Peri

Kemudian…..

“Wah besok senin saya juga mau beli tas ah” Ucap Selvi

“Sel ini uang belikan tas buat kamu ya” Tiba-tiba Bu Peri kasih uang ke Selvi

“Wah, terima kasih ya bu” Selvi sengan senang hati menerima uang itu.

Sebenernya kan Ibu Peri ini yang kepengen beli tas baru, kok malah Ibu Peri gak dapat tas, yang dapat tas malah orang lain. Oalah Ibu Peri, kok ya bisa sampean sebaik ini.

Dan hari ini sebagian orang di ruangan ini pake tas baru yang di beliin Bu Peri, Makasih Ibu Peri…..๐Ÿ™‚

KEMAREN KEJEBAK BANJIR SEKARANG KEJEBAK MACET

Kemaren di daerah sidoarjo dan sekitarnya turun ujan lebat dan lumayan lama, selama di kantor udah ketir-ketir bayangin ntar pulang kerjanya pasti kena banjir, rasanya jadi males pulang, bahkan teman saya punya keinginan cari kos di deket kantor.

Pulang kerja jam 7 malem, berharap tidak terjadi banjir di sepanjang jalan yang saya lewati nanti. Tapi sayang harapan saya tidak menjadi kenyataan. Saya kejebak banjir di sepanjang jalan raya juanda dan banjirnya lumayan tinggi hampir mencapai kenalpo motor saya. Sepanjang jalan cuma bisa berdoa semoga nie si shobi gak mogok, karena sudah ada beberapa pengendara motor yang terpaksa menuntun motornya karena mogok. Alhamdulillah sampe rumah dengan selamat, dan alhamdulillah si shobi gak mogok.

Dan pagi ini saya berangkat kerja agak siangan karena ini hari jum’at dan biasanya kalau hari jum’at jalanan agak sepi. Perjalanan dari rumah sampe raya juanda lumayan lancar, gak ada macet, beda lagi kalau hari senin ya, pasti akan terjadi kemacetan di sepanjang jalan raya gedangan. Tapi pas sampe raya juanda menuju ke raya tropodo ternyata macet, akhirnya saya lewat jalan kampung saja untuk menghindari macet.

Berharap tidak terjebak macet, malah yang ada kenak macet total, jarak 100 m dari kantor saya kena macet di tikungan, bener-bener macet total, gak bisa bergerak hampir selama 15 menit, yang dari arah barat dan timur pengen ke arah selatan yang dari arah selatan pengen ke arah barat, gak ada yang mau ngalah, dan yang terjadi adalah semua kendaraan gak ada yang bisa jalan, sampe akhirnya ada beberapa bapak-bapak yang ngopi di warkop sebelah jalan, mau membantu mengatur arus lalu lintas. Alhamdulillah akhirnya saya bisa lewat.

Melanjutkan perjalanan menuju kantor berharap gak ada macet, karena perjalanan kurang 100 m untuk sampe di kantor. Tapi ternyata kurang sekitar 5 m sampe kantor, pas di tikungan kena macet lagi, gak bisa bergerak lagi, rasanya pengen nangis dan berterian pada orang-orang

“PAK KASIH SAYA JALAN DONG, KANTOR SAYA TU KELIATAN DARI SINI”

Tapi hal itu gak saya lakukan, saya lebih milih untuk sabar dan berharap macet ini segera berakhir dan sampe kantor dengan selamat. Untung macet yang ini yang begitu lama, karena kita saling mengalah dan memberi jalan kepada motor yang sekiranya bisa lewat duluan, sehingga macetnya bisa segera berakhir. Dan alhamdulillah sampe kantor belum telat, masih ada waktu 10 menit untuk istirahat, pas sampe ke ruangan ternyata ruangan masih pada sepi, mungkin teman-teman pada kejebak macet juga.

Nenek Tercinta Aku Merindukan mu…

Terhitung sembilan hari ini nenek tercinta telah tiada, rasanya masih belum percaya. Sejak kecil saya tinggal bersama beliau, beliau ini orangnya baik banget, saya sering banget di kasih uang jajan sama beliau, kalau punya makanan gak pernah di makan sendiri, selalu di bagi sama anak dan cucunya.

Baiknya nenek saya ini gak ketulungan, baik banget dech pokoknya. Bahkan sering orang lain bisa jadi saudara karena di tolong nenek saya ini. Terus juga nenek saya ini dulu pernah jual gorengan, tapi selalu rugi, karena nenek sering ngasih cuma-cuma gorengannya karena kasihan ama orang yang mau beli tapi gak punya uang.

Karena saya dan nenek tinggal dalam satu rumah, jadinya dari kecil saya terbiasa ngobrol atau bertemu nenek. Sekarang nenek sudah gak ada, rasanya aneh banget, ada bagian hidup yang hilang. Kadang-kadang masih sering lupa kalau nenek telah tiada, biasanya dulu waktu nenek masih ada, pas pulang kerja sebelum masuk kamar selalu nengokin kamar nenek, untuk sekedar menyapa nenek, karena kamar saya dan nenek bersebelahan. Sampe sekarang kebiasaan ini belum bisa hilang, pulang kerja selalu mampir kamar nenek, ya meskipun neneknya sudah gak ada.

“Nenek., cucumu ini rindu banget sama nenek, cuma doa yang bisa cucumu ini berikan kepadamu, semoga engkau tenang di sana nek,,,,”

Awal bulan yang tak indah…..

Awal bulan Desember berharap akan indah, tapi harapan tinggal harapan, awal bulan Desember ini sangat menyebalkan.

Kemarin hari minggu tanggal 1 Desember, ada acara rutin remas, Qodmil Qur’an yang emang di laksanakan setiap minggu di awal bulan, acaranya sebenernya di mulai setelah bada’ sholat subuh sampe selesai, tapi boleh kok datang telat. Lha kemaren minggu ini saya datang tepat waktu, jadi ikut acara dari awal, bersama 2 teman lainnya.

Sekitar jam 9 pagi, teman2 yang ikutan acara Qodmil Qur’an cuma berlima ama saya, sedangkan anggota remas ada sekitar 40 orang, lha terus yang 35 orang kemana, kok gak ada yang datang. Disini saya mulai sebel, dengan teman-teman yang belum datang, padahal kemaren sudah di info lewat sms untuk datang ke acara ini, tapi sampe se siang itu mereka gak ada yang datang, alasannya lagi cari sepatu, lagi main ama teman lama, lagi belajar naik mobil, ya ampun alasanya itu lho gak penting semua, emang gak ada ya hari lain untuk beli sepatu, main ma teman lama, ato belajar naik mobil. Saya bukannya apa-apa se, tapi lho kenapa se mereka gak ada yang berkorban sedikit meluangkan waktunya untuk acara rutin organisasi yang cuma sebulan sekali.

Ada juga yang datang cuma cari makanan terus kabur entah kemana, Ada juga yang datang cuma baca 1/2 juz terus kabur pulang soalnya di tunggu temannya. ada juga yang datang 30 menit sebelum acara selesai.

Sebenernya pengen marah, tapi bingung mau marah ama siapa, jadi nya cuma bisa diem dan ngomel disini.๐Ÿ˜ฆ

Sepupuku Yang Keren

Saya ini punya sepupu yang umurnya sepantaran sama saya, cuma beda bulan saja. Dia ini cowok, sepupu saya ini pinter, tapi sayang dia ini punya kekurangan, sedari lahir dia gak bisa mendengar dan bicara.

Meskipun dia punya kekurangan dalam segi fisik, dia nie gak pernah minder, gak pernah merasa kalau dia punya kekurangan. Selama saya bertemu dia, wajahnya salalu terlihat ceria, gak pernah sedikitpun murung.

Gambar

Dia ini tinggal di rumah nenek banyuwangi, ortunya ada di irian jaya, jadi dia dari kecil udah ย terbiasa mandiri. Meskipun punya kekurangan dia gak pernah tergantuan sama orang. Pernah dulu pas saya dan dia mudik ke banyuwangi bareng (sekarang dia tinggal di pasuruan), kita waktu itu ada di stasiun, tiba-tiba sepupu saya ini ngilang, saya panik donk, meskipun dia bawa hape tapi kan dia gak bisa berkomunikasi, akhirnya saya kebingun cari dia, eh ternyata dianya lagi ada di sebuah toko sedang beli minum.

Dia ini hobynya bercerita, setiap saya mudik ke banyuwangi, dan ketemu dia, pasti saya akan di ajak masuk ke kamarnya, dan sesi ceritapun di mulai. Dia ini pinter, kalau saya di ceritai pake bahasa tubuh saya lola nyambungnya, gak bisa nanggapinya, jadi pas dia cerita dia sambil nunjukin foto yang sedang dia ceritakan.

Sepupu saya ini mudah bergaul, kalau pas lebaran, banyak sekali teman yang datang ke rumah. Kalau pas teman-temannya maen kerumah gitu, saya ikutan nongkrong bareng mereka. Meskipun saya gak ngerti apa yang di omongin, karena mereka semua pake bahasa tubuh, dan saya minim ilmu tentang bahasa tubuh, tapi saya tetep ikutan nongkrong. Kalau mereka tertawa saya ikutan tertawa meskipu saya gak ngerti apa yang mereka omongin, melihat tawa mereka itu rasanya sesuatu banget, salut saya sama mereka meskipun mereka ada kekurangan tapi hal itu tak menghalangi mereka untuk tertawa.

Sepupu saya yang paling keren ya dia ini, saya banyak belajar dari dia. Oya meskipun dia di ciptakan dengan kekurangannya, dia tak pernah lupa melakukan ibadahnya, sholat nya selalu berjamaah ke masjid, mengajinya pun tak pernah absen, dan puasa senin kamisnya selalu dia kerjakan.

Jangan Ada Rahasia Diantara Kita

Kalau saya baca judulnya kok jadi ngakak sendiri, pikiran saya langsung menjurus ke tulisan yang bertemakan cinta, padahal tulisan yang akan saya tulis gak ada sedikitpun tentang kisah cinta-cinta gitu, tulisan ini masih tentang mas ketua. Gak tau dech akhir-akhir ini seneng banget membahas mas ketua di sini, ya mungkin karena beberapa hari ini saya dan dia sibuk ngerjain program baru kali ya jadinya hari-hari saya lebih banyak bareng dia. Padalah saya kira setelah saya laporan pertanggungjawaban, tugas mas ketua beneran selesai, ternyata belum, karena belum membentuk pengurus baru akhirnya untuk sementara dia masih menjabat ketua dan saya pun masih sekertaris, jadi masih harus bertanggung jawab atas semua program yang sedang berjalan.

Kemaren sore pas saya lagi leyeh-leyeh di kamar, ada sebuah sms dari mas ketua

Mas Ketua (MK) : “Ta, apa kamu selalu terbuka untuk aku di dalam permasalahan remas?”

Dapat sms kayak gitu saya langsung bingung, karena saya gak merasa menyembunyikan masalah remas ke dia. Akhirnya saya balas sms dia

Saya (S) : “Maksudnya gimana?”

MK : “Ada sesuatu yang kamu sembunyikan ke aku…”

S : “Apa?”

MK : “Ya gak tau, kalau aku tau semua itu akan lebih menyakitkan lagi buat aku. Jangan ada rahasia di antara kita, itu yang saya inginkan”

Jiah dapat balasan kayak gitu dari mas ketua bikin saya ngakak, bahasanya itu lho, gak nahan bo’๐Ÿ˜€

S : “Aduh aku jadi bingun sendiri dech. pa alasan kamu nuduh aku nyimpan rahasia dari kamu?”

MK : “Aku gak nuduh, aku hanya bilang jangan sampe seperti itu gitu lho, kalau ada salah satu anggota mengajak sperti itu jangan sampe mau, cukup kamu bilang iya terus lapor”

S : “Sebentar, yang jelas gitu lho. Aku gak pernah di ajak siapa-siapa untuk berbuat apa-apa kok. Jadi aku gak ngerti maksud kamu apa. Tolong jelaskan”

MK : “Pasti kamu pernah. Kamu di kasih tau tapi kamu juga di minta tolong untuk diem jangan bilang ke aku. Jujur saja pernah apa gak dosa lho kalau bohong”

Haduh mas ketua yang aneh,, udah tau dari saya masih kecil mas kalau bohong itu dosa

S : “Gak pernah tu. Emang siapa coba yang minta tolong dan suruh aku diam. Yang jelas gitu lho. Mana yang kamu maksud, ntar tak jelasin, mungkin kamu salah paham”

MK : “Ya sudah kalau gak ada dan gak pernah, semoga aja semuanya benar”

S : “Eh gak bisa gitu, penasaran aku, apa sich maksud kamu itu, jelasin gitu lho”

MK : “Gak ada maksud apa-apa kok. Hahahahahah. Santai saja”

Setelah sukses buat saya penasaran dengan enaknya dia tertawa gitu, gak terima dong saya di tertawakan dia

S : ” GAK TAU AH, GJ BANGET (capslock rusak :D) Dasar nyebelin!!!”

MK : “Terserah lah, yang penting aku ingin kamu dan aku selalu terbuka”

S : “Terserah kamu nilai aku kayak apa. Yang jelas aku gak punya rahasia tentang remas”

MK : “Ya aku tau kok, cuman aku takut kalau kamu punya rahasia. Jangan meniru yang tidak benar”

S : “Okeh, tapi aku masih penasaran kenapa kamu punya pikiran kalau aku nyimpan rahasia tentang remas dari kamu. Tapi kalau kamu gak mau kasih tau juga gak apa”

MK : “Kamu tau kan kita punya masalah tentang uang Rp. 500.000 yang remas gak mau nerima. Dan kemarin kamu di ajak bicara mas senior. Aku takut kalau kamu nerima uang itu tanpa sepengetahuanku”

Jadi ceritanya kemarin itu pas saya dan beberapa teman remas lagi nongkrong di TPQ (Gedung TPQ kalau sore di pake ngaji kalau malam biasanya di pake untuk teman-teman remas kumpul, ya semacam basecamp). Datanglah mas senior yang mencari saya, dan dia ngajakin saya ngomong 4 mata gitu. Dia nyurus saya buat surat pengantar buat kirim proposal ke seseorang. Bukan seperti tuduhannya mas ketua.

S : “Oalah masalah mas senior, ngomong dong dari tadi. Mas senior kemaren itu nyuruh aku buat surat pengantar proposal”

MK : “Ow kirain apaan :D”

Dasar mas ketua yang aneh, mau nanya masalah gitu aja pake mbulet kemana-mana, seandainya langsung ke pokok permasalahan kan enak, jadinya saya bisa ngejelasin langsung gak pake acara bingun segala.