Terlalu Khawatir

PagiĀ  ini bangun agak kesiangan, mungkin karena kemaren malamnya saya tidur terlalu malam. Kalau bangun udah kesiangan mau ngapain-ngapain jadi males. Tapi apalah daya kompor dan wajan di dapur sudah panggil-panggil minta di elus-elus, akhirnya bangun juga dech.

Kebiasan saya kalau masak dikit-dikit liat jam, takut kalau kesiangan. Pas liat jam 05.30 WIB kok tumben misua belum pulang, biasanya kalau kerja masuk malam, jam 05.15 WIB udah pulang. Ah mungkin masih nyelesein kerjaan.

Selesai masak liat jam lagi sudah jam 06.00 WIB, ngak biasa misua jam segini belum pulang, ngak bisa teleponin dia karena di tempat kerjanya dia ngak boleh bawa HP, jadinya HP dia di tinggal di rumah.

Pikiran sudah macam-macam, akhir-akhir ini sering khawatiran, semenjak Bapak Pimpinan tiada rasa khawatir itu sering muncul, gak tau khawatir kenapa, tapi rasanya itu seperti trauma takut di tinggal lagi.

“Ah mungkin ngopi sama teman-temannya” Pikir saya waktu itu, tapi ngak biasanya dia ngopi selama ini, karena dia ngak suka ngopi apalagi kalau ngak bawa HP, biasanya kalau dia ngopi di luar itu karena cari Wifi gratis.

“Apa jangan-jangan kecelakaan di jalan terus pingsan terus di bawa ke rumah sakit, terus yang bawa kerumah sakit ngak bisa menghubungi keluarga, terus…” Ah pikiran saya mulai ngaco kemana-mana, amit-amit dech, saya ngak berhenti-berhenti berdoa sambil berusaha berpikir yang baik-baik kalau misua baik-baik aja.

Agar ngak tambah ngaco, nyalain TV aja dech. Tapi masih tetep aja khawatir matanya nonton TV tapi persaannya ngak karuan khawatirnya. Kok belum pulang-pulang sich nie bocah. Awas aja kalau sudah pulang tak jotosin nanti ya.

Tiba-tiba ada suara motor yang parkir di depan rumah, dan bener pikiran saya misua datang.

“Assalamu’alaikum” Sapa misua dari depan rumah

“Kok barusan datang, dari mana aja sich” Jawaban sewot ala emak-emak

“Kenapa?” Bingung dianya

“Khawatir tau”

“Kangen ya…”

Ah ternyata misua pergi ke rumah temennya untuk ambil senter yang dia servis ke temannya. Rencana dia cuma ambil sebentar terus pulang eh ternyata lama karena senternya belum di sentuh ama si tukang servis, akhirnya misua nungguin si tukang servis benerin senternya sampe selesai.

Alhamdulillah misua ngak kenapa-kenapa. Cuma pikiran saya aja yang ngaco, mungkin butuh piknik, jalan-jalan, belanja-belanja kali ya….

Ah besok libur ya… sekalian dech selamat liburan buat yang libur dan selamat liburan panjang buat yang libur panjang, (saya cuma libur 1 hari doang), dan selamat Tahun Baru Imlek buat yang merayakan…..

 

 

Iklan