Ibu Peri

Ternyata masih banyak ya orang baik, salah satu orang yang menurut saya baik itu adalah Ibu Pimpinan saya, dan disini saya kasih nama spesial pada ibu pimpinan saya ini yakni Ibu Peri. Pertama kali masuk kerja disini saya sudah merasakan kebaikan ibu peri ini, dan sampe sekarang pun saya merasa ibu peri ini adalah orang terbaik yang pernah saya kenal.

Kebaikan ibu peri tu gak pandang bulu, dari karyawan produksi sampe karyawan staff, ibu ini selalu siap membantu kalau di butuhkan bantuan. Dulu pernah ada seorang karyawan produksi yang kena sakit parah, sakitnya saya kurang tau namanya, karyawan ini tinggal di kos sendian, keluarganya tinggal di desa. Lha selama sakit ini yang ngurusin ya Ibu Peri, dari mulai nganterin ke rumah sakit, sampe harus bolak balik ke rumah sakit untuk memastikan keadaan karyawannya, Ibu Peri ini yang merawatnya sampe sembu total.

Kebaikan yang sering kami (saya dan teman yang satu ruangan sama Ibu Peri)  dapatkan dari Ibu Peri ini adalah, sering di belikan jajan, heheheh. Ibu Peri ini suka banget njajan, dan setiap njajan dia gak pernah beli sendiri, selalu kami kebagian jatah jajannya.

Dan kemaren, pas saya, Ibu Peri dan satu teman saya bernama Devi sedang lembur di kantor.

“Dev saya kemaren liat di pojok gang sana ada yang jual tas ya, kok kayaknya bagus-bagaus tasnya” Kata Ibu Peri pada Devi

“Iya bu kemaren saya juga beli” Ujar devi kepada Ibu Peri

“Dev tolong ya besok saya belikan, 2 ya yang satu buat saya satunya buat kamu, nanti aku kasih uangnya” Ucap Ibu Peri.

“Iya bu, terima kasih”

Saya hanya sebagai pendengar saja, hehehhe.

Dan besoknya setelah jam istirahat Devi mendatangi meja saya dan berbisik

“Mbak Mit nanti pulang kerja ikut aku ya beli tas…..” Ucap Devi pelan

“Lho emang tadi belum beli ta??” Jawab saya dengan bisik-bisik

“Sudah se buat aku dan Ibu Peri, nanti mau beli lagi buat kamu, pake uang Ibu Peri”

“Owwwwwww” Saya bingung mau jawab apa ya wes jawab gitu aja. Hehehhe

Sebenernya seneng banget di belikan tas ama Ibu Peri, tapi kok ya sungkan karena saya gak ikut berangkat beliin tapi kok ya di belikan, kalau Devi di belikan ya pantas karena yang berangkat beli kan Devi lha saya lho cuma ndengerin aja obrolan mereka tapi kok ya ikut di belikan.

Pas sorenya dan ruangan udah agak sepi, tinggal beberapa orang yang sedang lembur termasuk saya.

“Dev saya mau lihat tas yang tadi kamu belikan” Ucap Ibu Peri pada Devi

“Iya Bu, Saya ambil dulu di jok motor saya”

Jadi tadi setelah beli tas, di simpan dulu ama Devi di jok motornya, gak langsung di bawa ke ruangan, takut ntar terjadi huru hara. Singkat cerita Devi sudah kembali dari ambil tas.

“Ini Bu Tasnya” Devi menyerahkan tas pada Ibu Peri

“Bagus ya tasnya, tapi sayang kekecilan kayaknya dev. Saya mau yang lebih besar” Jawab Ibu Peri

“Gak ada bu yang besar, adanya ya segini”

“Ya udah gak apa” Jawab Ibu Peri “Mita kamu mau tas ini” Ibu Peri bertanya pada saya

Saya hanya tersenyum saja, dan tiba-tiba…

“Bu Peri bagus ya tasnya, coba saya pake, pastes gak ya” Mbak diah mencoba tas yang mau dikasih ke saya

“Mbak Daih mau ta? Ambil saja buat mbak Diah” Jawab IBu Peri

“Uang nya saya ganti besok ya bu”

“Gak usah itu saya kasih buat Mbak Diah, besok di pake ya” Jawab Ibu Peri

Kemudian…..

“Wah besok senin saya juga mau beli tas ah” Ucap Selvi

“Sel ini uang belikan tas buat kamu ya” Tiba-tiba Bu Peri kasih uang ke Selvi

“Wah, terima kasih ya bu” Selvi sengan senang hati menerima uang itu.

Sebenernya kan Ibu Peri ini yang kepengen beli tas baru, kok malah Ibu Peri gak dapat tas, yang dapat tas malah orang lain. Oalah Ibu Peri, kok ya bisa sampean sebaik ini.

Dan hari ini sebagian orang di ruangan ini pake tas baru yang di beliin Bu Peri, Makasih Ibu Peri….. 🙂

Awal bulan yang tak indah…..

Awal bulan Desember berharap akan indah, tapi harapan tinggal harapan, awal bulan Desember ini sangat menyebalkan.

Kemarin hari minggu tanggal 1 Desember, ada acara rutin remas, Qodmil Qur’an yang emang di laksanakan setiap minggu di awal bulan, acaranya sebenernya di mulai setelah bada’ sholat subuh sampe selesai, tapi boleh kok datang telat. Lha kemaren minggu ini saya datang tepat waktu, jadi ikut acara dari awal, bersama 2 teman lainnya.

Sekitar jam 9 pagi, teman2 yang ikutan acara Qodmil Qur’an cuma berlima ama saya, sedangkan anggota remas ada sekitar 40 orang, lha terus yang 35 orang kemana, kok gak ada yang datang. Disini saya mulai sebel, dengan teman-teman yang belum datang, padahal kemaren sudah di info lewat sms untuk datang ke acara ini, tapi sampe se siang itu mereka gak ada yang datang, alasannya lagi cari sepatu, lagi main ama teman lama, lagi belajar naik mobil, ya ampun alasanya itu lho gak penting semua, emang gak ada ya hari lain untuk beli sepatu, main ma teman lama, ato belajar naik mobil. Saya bukannya apa-apa se, tapi lho kenapa se mereka gak ada yang berkorban sedikit meluangkan waktunya untuk acara rutin organisasi yang cuma sebulan sekali.

Ada juga yang datang cuma cari makanan terus kabur entah kemana, Ada juga yang datang cuma baca 1/2 juz terus kabur pulang soalnya di tunggu temannya. ada juga yang datang 30 menit sebelum acara selesai.

Sebenernya pengen marah, tapi bingung mau marah ama siapa, jadi nya cuma bisa diem dan ngomel disini. 😦

Jangan Ada Rahasia Diantara Kita

Kalau saya baca judulnya kok jadi ngakak sendiri, pikiran saya langsung menjurus ke tulisan yang bertemakan cinta, padahal tulisan yang akan saya tulis gak ada sedikitpun tentang kisah cinta-cinta gitu, tulisan ini masih tentang mas ketua. Gak tau dech akhir-akhir ini seneng banget membahas mas ketua di sini, ya mungkin karena beberapa hari ini saya dan dia sibuk ngerjain program baru kali ya jadinya hari-hari saya lebih banyak bareng dia. Padalah saya kira setelah saya laporan pertanggungjawaban, tugas mas ketua beneran selesai, ternyata belum, karena belum membentuk pengurus baru akhirnya untuk sementara dia masih menjabat ketua dan saya pun masih sekertaris, jadi masih harus bertanggung jawab atas semua program yang sedang berjalan.

Kemaren sore pas saya lagi leyeh-leyeh di kamar, ada sebuah sms dari mas ketua

Mas Ketua (MK) : “Ta, apa kamu selalu terbuka untuk aku di dalam permasalahan remas?”

Dapat sms kayak gitu saya langsung bingung, karena saya gak merasa menyembunyikan masalah remas ke dia. Akhirnya saya balas sms dia

Saya (S) : “Maksudnya gimana?”

MK : “Ada sesuatu yang kamu sembunyikan ke aku…”

S : “Apa?”

MK : “Ya gak tau, kalau aku tau semua itu akan lebih menyakitkan lagi buat aku. Jangan ada rahasia di antara kita, itu yang saya inginkan”

Jiah dapat balasan kayak gitu dari mas ketua bikin saya ngakak, bahasanya itu lho, gak nahan bo’ 😀

S : “Aduh aku jadi bingun sendiri dech. pa alasan kamu nuduh aku nyimpan rahasia dari kamu?”

MK : “Aku gak nuduh, aku hanya bilang jangan sampe seperti itu gitu lho, kalau ada salah satu anggota mengajak sperti itu jangan sampe mau, cukup kamu bilang iya terus lapor”

S : “Sebentar, yang jelas gitu lho. Aku gak pernah di ajak siapa-siapa untuk berbuat apa-apa kok. Jadi aku gak ngerti maksud kamu apa. Tolong jelaskan”

MK : “Pasti kamu pernah. Kamu di kasih tau tapi kamu juga di minta tolong untuk diem jangan bilang ke aku. Jujur saja pernah apa gak dosa lho kalau bohong”

Haduh mas ketua yang aneh,, udah tau dari saya masih kecil mas kalau bohong itu dosa

S : “Gak pernah tu. Emang siapa coba yang minta tolong dan suruh aku diam. Yang jelas gitu lho. Mana yang kamu maksud, ntar tak jelasin, mungkin kamu salah paham”

MK : “Ya sudah kalau gak ada dan gak pernah, semoga aja semuanya benar”

S : “Eh gak bisa gitu, penasaran aku, apa sich maksud kamu itu, jelasin gitu lho”

MK : “Gak ada maksud apa-apa kok. Hahahahahah. Santai saja”

Setelah sukses buat saya penasaran dengan enaknya dia tertawa gitu, gak terima dong saya di tertawakan dia

S : ” GAK TAU AH, GJ BANGET (capslock rusak :D) Dasar nyebelin!!!”

MK : “Terserah lah, yang penting aku ingin kamu dan aku selalu terbuka”

S : “Terserah kamu nilai aku kayak apa. Yang jelas aku gak punya rahasia tentang remas”

MK : “Ya aku tau kok, cuman aku takut kalau kamu punya rahasia. Jangan meniru yang tidak benar”

S : “Okeh, tapi aku masih penasaran kenapa kamu punya pikiran kalau aku nyimpan rahasia tentang remas dari kamu. Tapi kalau kamu gak mau kasih tau juga gak apa”

MK : “Kamu tau kan kita punya masalah tentang uang Rp. 500.000 yang remas gak mau nerima. Dan kemarin kamu di ajak bicara mas senior. Aku takut kalau kamu nerima uang itu tanpa sepengetahuanku”

Jadi ceritanya kemarin itu pas saya dan beberapa teman remas lagi nongkrong di TPQ (Gedung TPQ kalau sore di pake ngaji kalau malam biasanya di pake untuk teman-teman remas kumpul, ya semacam basecamp). Datanglah mas senior yang mencari saya, dan dia ngajakin saya ngomong 4 mata gitu. Dia nyurus saya buat surat pengantar buat kirim proposal ke seseorang. Bukan seperti tuduhannya mas ketua.

S : “Oalah masalah mas senior, ngomong dong dari tadi. Mas senior kemaren itu nyuruh aku buat surat pengantar proposal”

MK : “Ow kirain apaan :D”

Dasar mas ketua yang aneh, mau nanya masalah gitu aja pake mbulet kemana-mana, seandainya langsung ke pokok permasalahan kan enak, jadinya saya bisa ngejelasin langsung gak pake acara bingun segala.

Kisah Lucu

4 bulan ini saya dapat jatah ngajar tartil 2, mereka berjumlah 10 orang yang rata-rata masih sekolat TK B. Selama mengajar mereka banyak kisah suka, sedih, nyebelin, dan juga lucu yang kita alami. Tapi kali ini saya pengen cerita kisah lucunya saja.

“Ayo buka tartilnya halaman 12” Saya nyuruh murid saya buka halaman tartilnya

(Murid saya pada sibuk buka tartil masing-masing)

“Sudah?” Tanya saya memastikan murid saya sudah buka tartilnya semua apa belum

“Sudah mbak……..” Jawab mereka serentak

“Sekarang saya baca, nanti di tirukan ya”

“Iya…” Jawab murid saya

Saya pun langsung membaca tartil, dan seharusnya setelah saya baca murid saya pada menirukan, tapi waktu itu murid saya gak ada yang menirukan, malah toleh kanan kiri, saling pandang-pandanga sama temennya, terus lihatin tartilnya, kayak kebingungan.

“Lho ayo di tirukan” Saya agak sebel sama kelakuan murid saya itu

“Kok gak sama mbak” Jawab salah satu murid saya

“Emang kamu buka halaman berapa?”

“12 mbak”

Saya lihatin tartil tu anak mungkin dia salah baca halaman tartil, dan ternyata dia gak salah, terus saya lihatin halaman tartil saya, dan kemudian saya nyengir sendiri, ternyata saya yang salah, bukan halaman 12 yang saya buka melainkan halaman 21.

Terus lain harinya….

“Ayo buku prestasinya di kumpulin” Saya menyuruh murid saya untuk ngumpulin buku prestasi

Murid saya pada berebut ngumpulin buku prestasinya. Ada salah satu anak yang tidak ngumpulin buku prestasinya, malah rame sendiri di tempat duduknya, main robot-robotan.

“Adi” Saya panggil anak yang main robot-robotan, tapi anak yang saya maksud gak noleh, saya panggil lagi dengan lebih keras mungkin panggilan pertama gak denger.

“ADIIIII”

Tiba-tiba anak lain mendatangi saya “Apa mbak?”

Dan saya baru sadar kalau yang mendatangi saya ini namanya Adi, dan yang rame main robot-robotan itu mananya Rio, jadi ceritanya saya salah panggil murid :D.

Lain hari lagi. Waktu itu kejadiannya hari sabtu, murid saya yang hadir cuma 5 orang, yang lainnya izin karena dapat undangan ulang tahun temannya.

“Lho kok cuma sedikit yang hadir?” Tanya saya kepada murid yang hadir

“Yang lain ulang tahun mbak” Jawab salah satu murid saya

“Dimana?” Saya pura-pura gak tau

“Dira mbak”

“Mbak gambar ya mbak” Ucap murid yang lain

Emang biasanya kalau murid saya cuma dikit saya ajakin BCM (Bernyanyi, Cerita, Menggambar) dan diantara BCM ini mereka paling seneng menggambar, maklum lah mereka masih TK.

“Lho kok gambar, baca tartil dong” Jawab saya menolak

“Halah mbak…….” Murid saya tampak kecewa

Karena saya lagi malas ngajar baik hati, maka akhirnya saya turuti permintaan murid saya untuk menggambar.

“Ya udah gambar saya”

Tiba-tiba salah satu murid saya mendatangi saya “Tos mbak”

“Males ah” Saya goda dia, terus saya sembunyikan tangan saya di belakang badan

Eh dianya narik-narik tangan saya sambil ngerengek minta tos, setelah terjadi aksi tarik menarik tangan, akhirnya saya mengalah dan tos sama dia

“Oke dech tos”

Setelah tos dia bilang “Gitu dong mbak” Terus dia balik ke tempat duduknya dan menggambar.

Dan masih banyak cerita lucu yang lainnya, seneng banget saya mengajar mereka. Tapi sayang waktu kita bersama kurang dikit lagi, karena bentar lagi mereka akan naik tartil, dan itu tandanya saya bentar lagi akan berpisah ama mereka. Sedih saya…. 😦

Naik Jabatan

Sudah 4 tahun saya menjadi sekertaris sebuah organisasi di daerah rumah saya, organisasi islam bernama remaja masjid (remas). Dan sekarang sudah saatnya saya melepaskan gelar sekertaris ini, bersamaan dengan habisnya masa jabatan mas ketua.

Hari rabu tanggal 3 mei 2013, laporan pertanggungjawaban sudah kita presentasikan di hadapan takmir masjid, pembina, dan juga rekan-rekanita. Alhamdulillah banyak pujian atau coment yang baik dari para senior.

Saya gak nyangka bisa bertahan menjadi sekertaris sampe periode yang telah ditentukan, karena memang awal saya menerima amanat menjadi sekertaris dengan setenga hati, lha waktu itu saya gak suka sama mas ketua. Tapi setelah dinikmati akhirnya saya jatuh cinta juga sama mas ketua amanat yang di berikan kepada saya sebagai sekertaris.

Banyak suka dan duka yang sudah saya lewati selama saya menjadi seketaris remas, pujian atas karya saya, pengetahuan baru tentang surat menyurat yang belum pernah saya dapatkan, bahkan awal saya jadi seketaris saya gak ngerti apa itu proposal, apalagi cara menyusunnya, tapi dengan saya menerima amanat jadi sekertaris, alhamdulillah saya bisa sekarang, itulah sebagian kebahagian yang saya dapatkan selama menjadi sekertaris.

Dukanya?? gak kalah banyak dengan kebahagiannya, dimarahin karena telat bikin undangan, atau proposal, pulang malam ngerjain proposal di warnet, nyusun-nyusun proposal sampe jam 12 malam karena urgen dan dikasih waktu 2 hari, fotocopy undangan tiap minggu sampe hafal mas tukang fotocopynya sama saya. Tapi saya selalu berusaha menikmati tugas itu, berusaha gak mengeluh, ya meskipun kadanga-kadang masih tetep mengeluh, tapi saya gak mau mengeluk ke teman lain, saya cuma berani ngeluh ke mas ketua saja.

Alhamdulillah jabatan sekertaris yang di amanatkan oleh saya, bisa saya pegang sampe jatuh tempo. Alhamdulillah banyak pelajaran yang saya dapatkan. Sekarang sudah waktunya saya naik jabatan jadi pembina. Gak ada lagi pujian atas hasil karya saya, yang ada saya akan memuji mereka penerus saya. Gak ada lagi omelan atas kesalahn saya, yang ada saya yang ngomelin mereka :D. Gak ada lagi perintah dari mas ketua bikin proposal, undangan, dll yang pastinya suatu saat akan saya rindukan perintah-perinta itu.

Oya dulu pas saya masih kecil, saya selalu pengen gabung dengan remaja masjid, acara-acara seperti diba’an, ziarah makam, dan peringatan hari besar yang selalu remaja masjid adakan membuat saya bermimpi menjadi anggotanya. Saya selalu berdoa suatu saat nanti kalau udah besar pengen jadi anggota remaja masjid, harapan saya waktu itu jadi anggota remaja masjid saja gak pernah bermimpi jadi sekertarisnya. Tapi Allah memberikan saya lebih, bukan hanya anggotanya, saya juga di berikan kepercayaan menjadi sekertaris. Keren kan??? Keren dong…. 😀

Minggu Sibuk.

Hari minggu kemarin saya bener-bener sibuk banget. Mulai pagi sampe malam banyak acara yang sudah terjadwal untuk saya hadiri (macam orang penting :D). Pulang kerumah hanya sekedar untuk mandi doang :D.

Pagi-pagi jam 8 saya sudah harus berangkat ke masjid, ikutan khataman di masjid di desa saya yang rutin di adakan setiap satu bulan sekali. Khataman kali ini tumben yang hadir sedikit, jadinya yang biasa selesai jam 3 sore, kemaren baru selesai jam 5 sore, menjelang magrib.

Habis khataman saya langsung pulang dan mandi, mandi pun cap bebek cuma sekilas doang yang penting bersih. Kelar mandi saya langsung cus ke tempat fotocopy buat undangan rapat untuk hari senin. Di tempat fotocopy ya kok tumben jam habis magrib sudah rame biasanya tu baru rame jam habis isya, karena saya warga indonesia yang baik (memuji diri sendiri :D) akhirnya saya pun ngantri meskipun sebenernya saya udah telat ke acara diba’.

Kelar acara fotocopy sampe lupa minta nota gara-gara terburu-buru, langsung saya menuju tempat diba’ di rumah teman saya. Beneran saya datang telat ke acara diba’an. Selama diba’an saya gak bisa tenang karena berkali-kali di sms.in sama teman untuk datang ke acara rapat, padalan kemaren saya udah bilang ke temen saya itu kalau saya akan datang terlambat di acara rapat hari minggu karena harus menghadiri diba’an dulu.

Jam 8.30 malam acara diba di rumah teman udah selesai dan saya langsung cus ke masjid di desa sebelah untuk menghadiri rapat IPNU-IPPNU, sampe tempat rapat ternyata rapat belum di mulai, masih diba’an juga, memang acara rapat di adakan setelah acara diba’an di masjid itu. Akhirnya saya ikutan diba’an lagi di sana, kelar diba’an sekitar jam 9 malam, di lanjutkan rapat buat persiapan diba’ kubro yang akan di adakan tanggal 19 besok. Rapatnya selesai jam 10.30 malam, dan sampe rumah hampir jam 11 malam. Pas mau tidur baru tu terasa capeknya.

Mungkinkah Ada Udang Di Balik Bakwan?

Hari sabtu dua minggu yang lalu saya ikutan nobar bareng teman-teman remas, sekalian mencoba proyektor baru sumbangan dari pak lurah, saya sudah siapin satu film yang menurut saya lumayan keren dan saya belum sempet nonton, film berjudul habibie dan ainun, film yang keren kan, ya meskipun film ini bukan bertema islam, tapi kan keren, dan sudah banyak yang mengakui kalau film ini keren.

Saat awal film ini di putar banyak yang setuju nonton nie film, karena kebanyakan yang nonton para rekanita alias para cewek-cewek, yang cowok masih ada tahlil di rumah salah satu warga. Lha pas para cowok sudah selesai tahlilnya dan muncul di tempat nobar, mulai lah tu para cowok protes minta ganti film, dan yang ngomporin mereka para cowok adalah salah satu senior.

Awalnya saya cuek saja dan terus memperhatikan filmnya, tapi lama kelamaan kuping saya panas dengerin mereka protes minta ganti film,saya toleh mas ketua berharap mendapatkan bantuan, eh mas ketua gakngerespon saya, dia hanya diem saja, mungkin dia bingung mau bela siapa, saya atau mas senior,  akhirnya saya nyerah dengar ocehan para cowok-cowok itu,  saya matikan film habibie ainun yang sedang di putar, saya hampirin mas ketua terus saya pamit

“Aku pulang” Ucap saya kesal

“Kenapa?”

“Tujuan saya kesini nonton habibie dan ainun”

“Kamu gak kasihan yang lain ta?”

Saya hanya diam gak bias jawab, kemudian pergi meninggalkan tempat nobar

Sabtu kemaren kita ngobrol lewat FB,

“Nanti nobar ta?” Tanya mas ketua kepada saya

“Saya gak bias ada acara” emang waktu itu saya ada undangan teman nikah

“Ya udah, rabu ada rapat tolong persiapkan bahan presentasi di power point, kita pake proyektor”

“Oke dech, senin malam aku tunjukin ke kamu hasilnya” Saya menerima tugas mas ketua

“Jangan senin, minggu malam saja”

“Aku bisanya ngerjain hari senin mas, sekarang udah mau pulang nie”

“Bawaen notebookku, kerjakan dirumah tugasnya ya”

“Oke dech” Ya nasib punya ketua yang keras kepala, sekali muanya ya harus di iyakan, dari pada berantem lagi 😀

“Kamu pulang kerja jam berapa? Aku antar ke rumah notebooknya?”

“Jam 15.30” jawab saya singkat

“Wah jam segitu aku udah masuk kerja, aku titipkan nadin aja ya, ntar ambilen di dia”

“Oke dech” (jawaban saya gak kreatif ya dari tadi oke dech mulu :D)

Minggunya saya baru bisa ambil notebooknya di nadin teman dan tetangga saya.

“Ini mbak notebook nya”

“Makasih ya, ada pesen gak dari mas ketua?” jawab saya sambil nerima nootbook dari nadin

“Katanya ini suruh kasihkan kamu, katanya kamu mau nonton film”

“Ow oke dech”

Tiba-tiba kok saya jadi mikir, tugas ini hanya alasan dia saja supaya saya bias bawa notebooknya dan bias liat film habibie dan ainun di rumah, mungkin sebagai permintaan maaf dia karena saya gagal liat film habibie dan ainun sesuai kesepakatan kita berdua sebelum acara nobar minggu lalu di mulai, ada beberapa hal yang buat saya mikir kayak gitu,

Pertama dia nyuruh saya ngerjain tugas di sabtu sore, dia  tau kalau jam segitu saya udah mau balik dari kantor, dan dia juga tau saya bisa ngerjain tugas yang berhubungan dengan laptop ya di kantor, di rumah gak ada soalnya.

Kedua dia minta selesaiin di hari minggu malam, yang ternyata minggu malam dia masuk kerja

Ketiga setelah saya buka nootbooknya ternyata di dalamnya ada film habibie dan ainun, padalan nie ya selama saya berteman sama dia, perasaan dia gak suka film tipe romantic gitu, dan kemaren pas nobar dia belum punya film nya.

Dan terkhir nie, ke ingat obrolan saya sama nadin  “Katanya ini suruh kasihkan kamu, katanya kamu mau nonton film”. Dia ngomong ke nadin kalau saya mau nonton film, bukan suruh ngerjain tugan.

Eh itu tadi cuma lintasan pikiran nakal saya saja :D, gak tau lagi kalau emang mas ketua pengennya saya ngerjain tugasnya secepat mungkin, dan harus selesai di minggu malam sesuai perintah dia. Apapun itu minumnya the botol s*s*o (jiah malah ngiklan), maksudnya apapun alasan sesungguhnya mas ketua, saya ucapkan makasih dech, karena sudah ngijinin notebooknya nginep di rumah saya selama 1 hari, kan jadinya  kesampean juga saya liat habibie dan ainun. Oya tugas saya beneran jadi di hari minggu malam lho, sesuai perintah mas ketua  tapi sayang belum bisa di liat hasilnya sama mas ketua, lha dianya masih kerja, palingan tugas saya baru bisa di lihat entar malem.