Undangan + Reoni

Sabtu kemarin saya dapat undangan nikahan salah satu teman SMK, tanya temen-temen SMK lain mungkin ada yang mau berangkat bareng, dan ternyata banyak yang mau berangkat bareng, kebanyakan yang berangkat bareng para jomblo wati yang gak punya pasangan untuk di ajakin ke kondongan 😀 termasuk saya :D, akhirnya kita janjian di tempat parkir hajatan saja, biar gak ribet.

Kita janjian kumpul habis magrib di tempat parkir hajatan, saya berangkat dari rumah nebeng salah satu sahabat, si Lukita. Berbekal denah lokasi kita pun dengan sukses bisa menemukan rumah si punya hajat, akhirnya kita bersepuluh menyerbu tempat hajatan.

Setelah puas makan dan ngerumpi, kita pamit ke teman yang nikah, sebelum pulang di ajakin foto, seneng dong di ajakin foto, kita kita kan banci foto saking narsisnya nie kita foto sampe 4 kali, yang pertama gaya biasa, seperti kalau sedang foto sama pengantin, tubuh tegap sambil senyum, yang 3 gaya selanjutnya gaya alay, kebayang gak sich foto di atas kuade pake gaya alay :D, dan saat itu sedang banyak-banyaknya tamu, dilihatin para tamu yang lain lho waktu itu.

Puas foto-foto kita pamit dan salaman gak lupa juga cipika cipiki sama sang pengantin, plus ngasihkan amplopan :D, pas ngasih amplopan itu kita bersepuluh orang masih sempet-sempetnya ngerumpi di atas kuade, godain si pengantin cewek yang tak lain adalah temen SMK kita. Cuma bentaran ber haha hihi bareng pengantin cewek di atas kuade, takut keburu di usir sama ortunya sang pengantin cewek karena sudah berbuat onar di hajatan anaknya 😀

Pas sampe parkiran mau ambil motor kita ketemu segerombol teman SMK yang lain, akhirnya gak bisa di hindarkan lagi terjadilah keributan yang menghebohkan,

“AAAAGGGRRRRRRR”

“AH SAY GIMANA KABARNYA”

“AAAAGGGRRRRRRR”

“YA AMPUN YANK KAMU KOK TAMBAH CANTIK SICH”

“AAAAGGGRRRRRRR”

“IH KAMU SOMBONG YA GAK PERNAH NONGOL”

“AAAAGGGRRRRRRR”

“SAY KAMU KOK GAK NGAJAKIN BARENG SICH”

“AAAAGGGRRRRRRR”

(ini ceritanya ngobrol sambil histeris)

Sejak SMK kita jarang banget panggil nama asli temen kita, kebanyakan panggil nama ejekan, kalau gak gitu panggil say atau yank, tapi bukan berarti kita pacaran ya, lha soalnya sekelas itu isinya 38 orang cewek dan 2 cowok, ya jadi panggilan say itu antara cewek dan cewek gitu, sekali lagi ini bukan pacaran ya, serem dunk kalau cewek sama cewek pacaran, kalau yang cowok ya panggil nama ejekan aja dech biar gak salah sangka 😀

Tanya kabar dan saling ngejek di antara kita gak bisa terhindarkan lagi, oya itu tanya nya gak pelan-pelan lho tanya kabar sambil ngejek itu suaranya kayak orang teriak-teriak, bahkan ada yang histeris 😀 maklum lah para cewek-cewek gitu lho, dan udah hampir 3 tahun jarang ketemu, jadi sekalinya ketemu ya gitu dech terjadilah huru-hara 😀

Setengah jam kita ngobrol bareng di tempat parkir, sampe bapak tukang parkirnya bilang,

“Mbak kalau reoni jangan disini, mau di pake parkir nie, lebih baik mbak masuk saja lagi”

karena merasa di usir kita sepakat untuk nongkrong bareng di Gading Fajar, saya dan teman-teman yang sudah masuk nunggu teman-teman yang mau masuk. Setelah formasi lengkap kita langsung cus dech ke Gading Fajar. Nongkrong di alam terbuka berlangitkan bintang dan bulan, bersama teman-teman dan di temani se cangkir es coklat tu rasanya keren banget :D, saya selalu suka dengan suasana kayak gitu.

Disana kita gak bisa diem ketawa. Saling mengejek dan menceritakan kejadian konyol waktu SMK, membuat kita tertawa bahkan menertawakan diri sendiri di kala teman kita menceritakan betapa konyolnya kita waktu SMK dulu.

Tertawa dan bercerita dengan beberapa teman SMK membuat saya mengenang kembali kejadian waktu SMK. Puas banget saya waktu itu bisa reoni bareng teman-teman SMK, ya meskipun formasi tak lengkap satu kelas. Semoga suatu saat kita bisa berkumpul bersama satu kelas utuh.

Iklan

Dari Benci Jadi Suka

Dulu pas masih imut remaja, saya ini anti pati sama yang namanya anak kecil, iya memang mereka menggemaskan dan kadang bersikap lucu, tapi tingkah laku yang kalian anggap lucu itu saya anggap sebagai gangguan :D. Dan sekarang saya mendapatkan balasan karena ketidaksukaan saya terhadap anak kecil dimasa remaja dulu, saya di takdirkan menjadi pengajar TPQ, dan anak yang saya ajar umurnya sekitar 4 sampe 6 tahun, ya antara TK dan SD kelas satu gitu.

Karena takdir saya sudah begitu, mau gak mau, suka gak suka saya harus menerimanya, saya mencoba untuk berdamai dengan anak kecil, yang dulunya gak suka atau sering menghindar, jadi mulai belajar suka dan mencoba mendekati mereka, muncoba masuk ke dunia mereka. Awal-awalnya berat banget menurut saya, karena saya harus pura-pura ramah, dan senang meskipun sebenernya males banget.

Tapi ingatkah kalian pada pepatah jawa yang bunyinya “Witing Tresno Jalaran Soko Kulino” (artinya apa?? saya juga gak tau 😀 kemudian di toyor berjamaah) kira-kira begini artinya “Cinta tumbuh karena terbiasa”, dan itulah yang saya rasakan terhadap anak kecil. Hampir setiap hari saya ketemu, mulai hari senin sampe sabtu, membuat saya terbiasa bergaul dengan mereka, sedikit demi sedikit saya ketidaksukaan saya kepada anak kecil berubah menjadi suka, suka banget malah.

Ternyata benar tingkah anak kecil itu lucu, ya memang sich ada anak kecil yang tipe-tipe pengganggu dan susah di atur, tapi kalau kita dekat sama dia, dia bisa nurut kok kalau di bilangin. Saya ini punya satu murid denga tipe pengganggu gini, emang susah di atur, kerjaannya nyanyi mulu, waktu saya nngajar dia nyanyi, jadinya ngeganggu. Kenakalan dia sudah menyebar di semua pengajar yang lain, sampe mereka nyerah ngadepiin nie anak, sebenernya saya juga kewalahan karena anak satu itu, tapi saya selalu mencoba untuk mendekati dia, dan sekarang terbukti dia sudah nurut kalau saya bilangin, kadang kalau tanpa sadar dia nyanyi dan mengganggu kegiatan belajar mengajar saya tegur dia, dan dianya bisa diam sambil cengar cengir, sampe akhirnya pengajar yang lain menjulukinya murid kesayangan saya, soalnya nurutnya sama saya aja :D.

Terus yang bikin saya suka anak kecil itu karena mereka suka menyapa saya kalau ketemu di jalan, jadi serasa artis gitu dech #kumat.gejenya :D. Pernah kejadian waktu itu hari minggu pagi, saya ada acara sama sahabat saya yang rumahnya beda desa sama saya, kalau pagi gitu anak kecil-kecil sukanya main di depan rumah gitu, pas saya ngelewati gerombolan anak kecil-kecil itu, eh saya di sapa ama mereka, hampir di sepanjang jalan desa, saya di sapa anak kecil yang ketemu saya, sampe sahabat saya ngomong ke saya

“Eh kamu banyak juga ya penggemarnya”

“Jelas dong” Jawab saya ke GRan 😀

Ikutan Car Free Day

Minggu ini saya janjian jalan bareng ama kedua sahabat saya, Lukita dan Liftakil. Ini pertama kalinya kita jalan bareng di pagi buta kayak gitu, biasanya kalau jalan bareng atau janjian selalu jam 8 ke atas, karena ada salah satu di antara kita yang suka bangun siang di hari libur (gak perlu sebut nama yak), dan kemaren itu kita janjian jam 6 pagi. Saya sebenernya agak ragu ngajakin mereka jalan bareng di pagi buta kayak gitu, takut batal karena ya itu tadi ada yang suka bangun siang di hari libur, tapi untung ketakutan saya gak terbukti, kita jadi juga jalan bareng di pagi buta.

Karena kita baru jalan dari rumah jam 6, sampe alun-alun yang di buat lokasi car free day udah di mulai, motor gak bisa lewat dech, akhirnya kita yang naek motor harus muter-muter cari jalan untuk bisa mendekati alun-alun. Setelah kita muter-muter gak jelas, akhirnya kita nyampe juga di tempat parkir alun-alun, tempatnya ada di bagian belakang alun-alun.

Eh ternyata di alun-alun sudah ada pacar Lifta yang sudah menunggu, akhirnya kita jalan berempat, untung Lukita gak ngajakin pacarnya, kalau sampe ngajak juga bisa di pastikan saya akan jadi obat nyamuk di sana :D. Tujuan awal kita ke alun-alun sebenernya mau maen badminton, kita udah bawa raket dan kok dari rumah, eh sampe sana rencananya berubah, Lifta ngajakin kita ikutan senam yang ada di pendopo alun-alun, tapi sayang kita ikutan senamnya gak dari awal, jadi cuma kebagian pendinginan doang :(. Kelar senam saya dan Lukita maen badminton sedangkan si Lifta pacaran, bentaran maen badmintonnya, gantian ama Lifta dan pacar, karena raketnya cuma 2. Pas Lifta dan pacar maen badminton saya dan Lukita jalan-jalan, eh ternyata pas jalan kita nemu panggung, akhirnya kita mendekat ke panggung yang letaknya ada di bagian depan alun-alun,  di atas panggung ada MC yang ngumumin kalau bentar lagi akan di mulai senam pernafasan, terus pengunjung yang mau ikutan boleh baris di depan panggung, tanpa pikir-pikir lagi saya dan Lukita ikutan baris di depan panggung buat ikuan senam, kata MCnya senam pernafasan ini bagus untuk orang-orang yang usianya 40 tahun ke atas, tapi anak muda juga boleh ikutan kok.

Kelar senam saya dan Lukita balik nemui Lifta dan pacarnya, sempet bingung cariin mereka berdua soalnya mereka sudah gak ada di tempat main badminton, setelah tolah-toleh ternyata mereka duduk di bawah pohon deket tugu. Terus kita berempat cari sarapan di deket parkir motor, kelar sarapan saya dan Lukita langsung pulang sedangkan Liftakil ama pacar mau mampir ke pasar, mau cari bahan buat bikin ote-ote.

Kemaren kalau di takar kira-kira saya telah menghasilkan keringat seember dech :D,  badan rasanya seger habis maen badminton dan senam. Kayaknya kalau rutin ikutan car free day setiap minggu boleh juga ni, lumayan bisa olahraga sambil jalan-jalan.

Kuis Novel Seven Days : Banyuwangi

Bismillahirrahmanirrahim

Dengan di awali basmalah dan rasa deg-degan akhirnya saya bertekat untuk ikutan kuis :D, ini kuis pertama saya lho :D. Setelah selama ini hanya menjadi pengamat kuis akhirnya sekarang saya mulai berani ikutan, dengan bermodalkan nekat 😀

Bener-bener nekat karena pengen dapet buku si oren manis itu

Gambar

kalau mau intip kuisnya langsung aja ke => http://www.rheinfathia.com

Langsung ke kuisnya aja ya 😀

“Anggap ada yang mau bayarin kamu jalan-jalan ke mana aja, nggak peduli berapa biayanya. Kamu diberi waktu selama TUJUH HARI dan haarus mengajak SATU orang saja. Ke mana kamu akan pergi traveling, sama siapa, dan apa alasannya?”

Wow wow wow,,,, kebetulan banget lagi mikir pingin jalan-jalan, kalau saya di tawari jalan-jalan kemana dan mau di bayari pula (aduh enaknya) pasti saya dengan lantang akan menjawab SAYA MAU KE BANYUWANGI #eh.maaf.capslocknya.kepencet 😀

banyuwangi

Cuma ke banyuwangi??? Iya ke banyuwangi, kenapa masalah buat loe?? #gaya.soimah

Liburan tujuh hari di banyuwangi wah keren ini apalagi ada yang bayari makin keren ini dan yang bayari juga keren dech :D.

Kenapa saya pilih banyuwangi sebagai jalan-jalan yang keren, karena saya cinta banyuwangi :D. Kota tempat ibu saya di lahirkan.

Sebenernya waktu kecil dulu saya setiap tahun ke banyuwangi berkunjung kerumah nenek pas lebaran tiba. Tapi saya selama banyuwangi cuma di ajakin ke rumah nenek dan saudara-saudara buat silahturahmi doang, gak pernah di ajakin ke temapat wisatanya.  Sekarang saya sudah gede ini, dan punya teman yang asli dan tinggal di banyuwangi yang hobinya jalan-jalan keliling banyuwangi setiap minggunya, saya kok jadi mupeng (muka pengen) ya, pengen gitu suatu saat keliling banyuwangi mengunjung tempat wisata alam yang keren-keren.

Tujuh hari itu lama lho, emang mau ngapain aja di banyuwangi dalam waktu selama itu??

Weits jangan salah di banyuwangi banyak tempat wisata alamnya, waktu tujuh hari itu kurang kalau buat keliling seluruh tempat wisata di banyuwangi. Yang paling buat saya mupeng saat ini adalah wisata alam yang berada di tiga daerah yang di beri nama segitiga berlian atau biasa di sebut triangel Diamonds yang saat ini lagi gencar-gencarnya di promosikan oleh Pemerintah Kabupaten Banyuwangi.

segitiga berlian ini terdiri dari :

# Kawah Ijen di Area Taman Nasional Baluran, Licin.

Di Kawah Ijen kita bisa menikmati sunrise atau biasa di sebut disebut sebagai matahari terbit pertama di Jawa dan kawah hijau yang memukau di pagi hari. Selain itu kita bisa menikmati fenomena api biru (Blue Fire) di malam hari, oya api biru ini konon katanya hanya ada di dua tempat di dunia yakni di kawah ijen ini dan di Islandia.

# Sukomade di  Area Taman Nasional Meru Betiri, Pesanggaran.

Di Sukomade kita bila melihat menangkaran penyu dan di waktu-waktu tertentu kita bisa melihat proses penyu itu bertelur. Selain itu di ada juga terdapat beberapa objek wisata yang sangat gak kalah menarik, diantaranya Pantai Rajegwesi, yaitu daerah pesisir pantai dengan habitat kerbau disekitarnya. Bunker Jepang yang konon katanya tempat berlindung para serdadu Jepang di saat perang pada tahun 1943. Habitat Rafflesia, yaitu bunga langka dengan diameter sekitar 41cm. Teluk Hijau, yaitu sebuah derah teluk yang memang tampak kehijauan dari tebing.

# Pantai Plengkung di Area Taman Nasional Alas Purwo, Tegaldlimo.

Di Pantai Plengkung ini terkenal dengan ketinggian ombak yang mencapai hingga 6 meter (Wow tinggi banget ya 😀 ).  Pantai Plengkung ini sudah menjadi surga bagi peselancar dunia karena Pantai Plengkung atau yang biasa disebut G-Land memang sangat menantang bagi para peselancar, dan denger-denger nie ombak di Plengkung adalah nomor dua yang terbaik setelah Hawaii, tu kan keren kan.

Sudah itu aja, kalau cuma tiga tempat mah bisa di lewati cuma tiga hari doang yang empat hari mau di gunakan untuk apa??

Eit jangan sedih itu mah belum seberapa, wisata pantai di banyuwangi itu ada buanyaaaakkkkk tau, ada Pantai Grajagan di Kecamatan Purwoharjo, Pantai Bedul di Kecamatan Purwoharjo, Pantai Blimbingsari di Kecamatan Rogojampi, Pantai Watu Dodol di Kecamatan Giri, Pantai Boom di Kecamatan Banyuwangi, cuma itu yang saya tau, tapi sebenernya masih banyak lho.

Gak mau ke pantai takut kulit gosong? Oke saya tunjukin wisata alam air terjun aja ya, biar seger :D. Air terjun Lider di Kecamatan Songgon, Air terjun Wonorejo di Kecamatan Kalibaru, Air terjun Kalibendo di Kecamatan Licin, Air terjun Selogiri di Kecamatan Kalipuro, Air terjun Antogan di Kecamatan Kabat.

Tu gimana masih kurang puas? Gak mau wisata alam? Oke saya kasih wisata budaya dech. Wisata budaya ini ada di Desa Kemiren di Desa yang masih asri dengan ciri khas nuansa alam pedesaan ini dinobatkana sebagai komunitas asli masyarakat suku Using (Suku asli Banyuwangi). Keramah tamahan penduduknya, adat istiadat, cara hidup sehari-hari, bahasa, kesenian serta rumah adat asli dapat dilihat disini.

Gimana udah banyak kan ya, itu semua di kunjungi dalam waktu tujuh hari pasti kurang dech. Oya kalau saya di suruh ngajak satu orang saya akan memilih salah satu sahabat saya, yaitu Liftakil. Kenapa saya ajak dia? Ya karena saya belum punya suami  dia juga punya nenek di banyuwangi. Kayak di peribahasa itu lho sambil menyelam minum air, Berlibur sambil mudik. Keren kan?? keren dong yak #maksa 😀

aku n lifta

Bonus foto saya dan liftakil 😀

Berakhir Indah

Alhamdulillah… acara tunangan sahabat saya pada sabtu kemaren berjalan lancar sesuai rencana… 😀

Saya mengerti bagaimana perjalanan kisah asmara lukita (sahabat saya) ini dengan tunangannya, mulai jadianya sampe acara hampir putusnya, dan akhirnya memutuskan untuk tunangan, banyak cerita suka dan duka yang mereka lewati.

Diantara banyak kisah suka dan duka ada satu cerita yang membuat saya mengacungkan dua jempol saya untuk mereka berdua, kisah yang menguras air mata dan kesabaran, serta keiklasan yang luar biasa.

Kejadiannya beberapa bulan yang lalu, saat sepupu Abid (tunangan sahabat saya) mengalami kecelakaaan dan koma. Berhari-hari tak sadarkan diri di ruang UGD di salah satu rumah sakit. Semua keluarga Abid merasakan kesedihan atas kecelakaan yang menimpa Agus (Sepupu Abid) ini. Apalagi jika melihat sang istri dan seorang anaknya yang masih balita.

Karena kondisinya semakin memburuk, di tambah vonis dokter yang kemungkinan kecil untuk sembuh, keluarga besar Abid memberikan tanggung jawab istri dan anak Agus kepada Abid, dan menyarankan kepada Abid untuk menikahi istri Agus kalau terjadi apa-apa yang tak di inginkannya.

Lukita sangat shock mendengar cerita rencana keluarga besar Abid. Tak pernah menyangka kalau kisah asmaranya harus seberat ini, merelakan seseorang yang dia cinta untuk menikahi orang lain demi berbakti kepada keluarga.

Tapi akhirnya Lukita bisa menerima dan mengiklaskan sang kekasih untuk menikahi orang lain, dia sadar percuma mempertahankan Abid jika keluarga besar Abid berharap menikahi istri Agus, dia sadar tak mungkin dia dan Abid sanggup melawan keluarga besar Abid apalagi kedua orang tua Abid.

Setelah mendapatkan restu dari Lukita, Abid dengan berat hati menerima tanggung jawab atas Istri dan anak Agus, Abid bersedia menikahi istri Agus jika terjadi hal yang tak di inginkan kepada Agus.

Meski sudah iklas Lukita berharap ada sebuah keajaiban agar Abid tak jadi menikah denga Istri Agus, Lukita selalu berdoa agar Agus bisa sembuh dan berkumpul dengan keluarganya, dan Abid bisa tetap bersamanya. Tapi sayang untuk saat itu doa Lukita tak terkabul, Agus menghembuskan nafas terakhitnya. Keluarga besar Abid berduka begitu juga dengan Lukita. Bagi Lukita meninggalnya Agus berarti kehilangan Abid.

Tapi takdir itu ta kbisa di rubah, kalau sudah jodoh ya pasti akan berjodoh tak bisa di rubah rubah. Setelah beberapa hari meninggalnya Agus keluarga besar Abid mengutarakan rencana pernikahan itu ke istri Agus, agar ada yang bertanggung jawab atas dirinya dan anaknya. Ternyata Istri Agus menolak, dia tak ingin menikah lagi dia memilih membesarkan anaknya sendiri, dan dia tak tega merebuta Abid dari Lukita.

Pernikahan itu tak jadi, Lukita merasa lega, tak jadi kehilangan orang yang cinta. Untuk rasa berterima kasih kepada istri Agus, Abid bertekat bertenggung jawab dan membiayai atas kelangsungan hidup anka Agus, dan itu di dukung oleh Lukita

Sekarang cerita duka itu sudah lewat, mereka telah mampu melewati satu rintangan besar bersama penuh rasa iklas dan sabar. Dan sekarang mereka telah maju satu langkah lagi mendekati pernikahan.

Selamat buat sahabat saya Lukita, semoga rencana pernikahan kalian bisa terlaksana…

Konser Noah

Tadi malam ada konser Noah band di belakang rumah saya, tepatnya di lapangan Arhanud gedangan, acara ini merupakan Konser NOAH Surya ProMild Tour ke 25 Kota Indonesia, dan di sidoarjo dapat jadwal tgl 6 feb 2013, yang seharusnya tempatnya ada di GOR Delta Sidoarjo, tapi gk tau kenapa tadi malam konsernya pindah ke lapangan Arhanud Gedangan. Bayar tiket masuk konsernya kemaren 25.000.

Meskipun deket rumah, tadi malam saya gk ikut nonton konser Noah, karena jam malam saya adalah jam 21.00, jam segitu percuma saja kalau saya maksain nonton, pasti gk dapat apa-apa karena mulainya ariel nyanyi adalah jam 21.30, selain itu saya masih trauma kalau nonton konser, soalnya taun kemaren juga pernah nonton konser bersama kedua pacar sahabat saya si lifta dan lukita, ceritanya saat itu ada konser hip-hip hura yang di adain sama SC*V tempatnya di GOR sidoarjo, karena kita bertiga belum pernah ngerasain liat konser (baca:ndeso) akhirnya kita pengen coba-coba liat konser, mencoba jadi anak gaul gitu lho, hehe, maka dengan tekat mantap kita bertiga jadilah berangkat ke GOR sidoarjo, sampe sana kita jam 13.00. Nunggu sampe 2 jam akhirnya konser di mulai, penonton yang tadinya masih berpencar di seluruh penjuru GOR mulai berkumpul di depan panggung, saling desak-desak biar bisa berdiri deket panggung, begitu juga kita bertiga berada di tengah desak-desakan ratusan orang, bercampur bau keringat, rokok, dan juga alkohol. Cuma 10 menit kita bertahan di tengah ratusan penonton, kita mulai menyerah dan mundur, kita sepakat untuk sholat dulu, akhirnya kita menuju musola, melaksanakan solat asyar, selesai saya sholat tiba-tiba musola menjadi ramai, ternyata ada penonton yang pingsan.

Si Lifta tiba-tiba nantangin saya dan lukita “Eh masih berani balik ke depan panggung gk?”

“Gk usah dech, kita pulang aja” Jawab Lukita

“Siapa ya yg kemaren ngotot banget mau liat konser?” saya melirik ke Lukita, karena dialah yang paling ngotong minta di temeni liat konser ini

Lukita cuma bisa nyengir.

Lagi asik ngebayangin kejadian satu tahun yang lalu itu, HP saya berdering, ternyata si Lukita  yang telp

“Hai gk liat konser Noah”

“Gk ah, kena jam malam saya, kamu liat gk?”

“Masih trauma ama konser di GOR taun lalu, hahaha”

Ternyata oh ternyata bukan saya aja yang sedang mengenang kejadian satu tahun yang lalu, sahabat saya si Lukita juga sedang mengenangnya di malam konser Noah berlangsung, Tiba-tiba saya keinget ama sahabat saya yang satu lagi si Lifta, apakah dia juga masih inget kejadian setahun yang lalu itu, lasngsung saja saya sms dia,

“Eh mi liat konser Noah gk?”

“Males ah, dengerin dari rumah aja”

“Kenapa gk liat kan deket, apakah masih trauma?”

“Hahahahha, iya taruma ama konser Hip-hip hura”

Tu Kan kedua sahabat saya ternyata masih trauma ama kejadian liat konser setahun yang lalu, begitu juga dengan saya.

Tanpa datang ke arhanud dan melihat konser Noah, saya dan lifta masih bisa mendengarkan suara merdu si ariel, karena rumah kita emang deket dengan tempat si ariel bernyanyi, tapi kalau si Lukita gk bisa denger karena rumah dia agak jauhan.

Sahabat

Saat ini saya punya 2 sahabat, mereka teman saya waktu SMK dulu, meskipun kita udah lulus 2 tahun yang lalu tapi kita masih berteman baik, malah pertemanan kita lebih akrab setelah lulus dari SMK.

Dia adalah lukita dan liftakil, dulu pas masih jaman SMK kita gk terlalu dekat, gk tau kenapa setelah lulus sekolah kita semakin dekat dan malah bisa jadi sahabat, mukin karena rumah kita berdekatan, gk terlalu dekat juga se, tapi lumayan lah masih satu kecamatan kok. Atau mungkin kita punya hoby yang sama, mbolang dan ngeksis, entahlah yang jelas saya nyaman bersahabat ama mereka. Dan semoga mereka juga merasakan apa yang saya rasakan.

Nie saya kenalkan kedua sahabat saya :

Liftakil

Gambar

Kita punya panggilan sayang buat dia, yakni cumi (cuma minjem). Dia waktu di SMK dulu kerjaannya minjemin barang temen-temen akhirnya kita kasih panggilan sayang itu, bukan maksud apa-apa se, cuma sekedar buat seru-seruan aja kok, dan untungnya si liftakil juga gk keberatan di panggil kayak gitu. Dia paling jago ama bahasa inggis, ngomong bahasa inggisnya fasih bgt, serasa orang inggis aja dech, heheh. Kesibukan dia saat ini jadi admin di sebuah perusahaan bolpen. Oya Liftakin ini bentar lagi mau nikah, katanya sich habis lebaran, wah semoga setelah lifta terus saya menyusul 😀

Lukita

Gambar

Kita punya panggilan sayang buat dia, yakni kak ugie. Kak ugie tu sebenarnya kakak kelas saya waktu SMK, gk tau gimana ceritanya tiba-tiba temen-temen nyomblangin lukita ama kak ugie ini. akhirnya sejak saat itu dia di panggil kak ugie gitu. Lukita adalah cewek paling pendiam diantara kita bertiga. Dulu pas SMK dia pendiam banget ngomong aja jarang, tapi sekarang setelah bersahabat ama saya dan lifta dia sudah bisa sedikit lebih rame, mungkin tertular virus keramean kita berdua kali yak 😀 . Si Lukita ini sekarang lagi kuliah sambil kerja, dan katanya tahun ini mau lamaran ama pacarnya.

Ya itulah sedikit cerita tentang kedua sahabat saya, di tahun ini mereka punya kabar bahagia, yang satu mau nikah dan yang satu mau lamaran, sebagai sahabat yang baik saya hanya bisa membantu sebisanya dan mendoakan semoga acaranya entar lancar semua. Dan tentang kabar bahagia saya, tunggu saja postingan selanjutnya,,, 😀