Ibu Peri

Ternyata masih banyak ya orang baik, salah satu orang yang menurut saya baik itu adalah Ibu Pimpinan saya, dan disini saya kasih nama spesial pada ibu pimpinan saya ini yakni Ibu Peri. Pertama kali masuk kerja disini saya sudah merasakan kebaikan ibu peri ini, dan sampe sekarang pun saya merasa ibu peri ini adalah orang terbaik yang pernah saya kenal.

Kebaikan ibu peri tu gak pandang bulu, dari karyawan produksi sampe karyawan staff, ibu ini selalu siap membantu kalau di butuhkan bantuan. Dulu pernah ada seorang karyawan produksi yang kena sakit parah, sakitnya saya kurang tau namanya, karyawan ini tinggal di kos sendian, keluarganya tinggal di desa. Lha selama sakit ini yang ngurusin ya Ibu Peri, dari mulai nganterin ke rumah sakit, sampe harus bolak balik ke rumah sakit untuk memastikan keadaan karyawannya, Ibu Peri ini yang merawatnya sampe sembu total.

Kebaikan yang sering kami (saya dan teman yang satu ruangan sama Ibu Peri)ย  dapatkan dari Ibu Peri ini adalah, sering di belikan jajan, heheheh. Ibu Peri ini suka banget njajan, dan setiap njajan dia gak pernah beli sendiri, selalu kami kebagian jatah jajannya.

Dan kemaren, pas saya, Ibu Peri dan satu teman saya bernama Devi sedang lembur di kantor.

“Dev saya kemaren liat di pojok gang sana ada yang jual tas ya, kok kayaknya bagus-bagaus tasnya” Kata Ibu Peri pada Devi

“Iya bu kemaren saya juga beli” Ujar devi kepada Ibu Peri

“Dev tolong ya besok saya belikan, 2 ya yang satu buat saya satunya buat kamu, nanti aku kasih uangnya” Ucap Ibu Peri.

“Iya bu, terima kasih”

Saya hanya sebagai pendengar saja, hehehhe.

Dan besoknya setelah jam istirahat Devi mendatangi meja saya dan berbisik

“Mbak Mit nanti pulang kerja ikut aku ya beli tas…..” Ucap Devi pelan

“Lho emang tadi belum beli ta??” Jawab saya dengan bisik-bisik

“Sudah se buat aku dan Ibu Peri, nanti mau beli lagi buat kamu, pake uang Ibu Peri”

“Owwwwwww” Saya bingung mau jawab apa ya wes jawab gitu aja. Hehehhe

Sebenernya seneng banget di belikan tas ama Ibu Peri, tapi kok ya sungkan karena saya gak ikut berangkat beliin tapi kok ya di belikan, kalau Devi di belikan ya pantas karena yang berangkat beli kan Devi lha saya lho cuma ndengerin aja obrolan mereka tapi kok ya ikut di belikan.

Pas sorenya dan ruangan udah agak sepi, tinggal beberapa orang yang sedang lembur termasuk saya.

“Dev saya mau lihat tas yang tadi kamu belikan” Ucap Ibu Peri pada Devi

“Iya Bu, Saya ambil dulu di jok motor saya”

Jadi tadi setelah beli tas, di simpan dulu ama Devi di jok motornya, gak langsung di bawa ke ruangan, takut ntar terjadi huru hara. Singkat cerita Devi sudah kembali dari ambil tas.

“Ini Bu Tasnya” Devi menyerahkan tas pada Ibu Peri

“Bagus ya tasnya, tapi sayang kekecilan kayaknya dev. Saya mau yang lebih besar” Jawab Ibu Peri

“Gak ada bu yang besar, adanya ya segini”

“Ya udah gak apa” Jawab Ibu Peri “Mita kamu mau tas ini” Ibu Peri bertanya pada saya

Saya hanya tersenyum saja, dan tiba-tiba…

“Bu Peri bagus ya tasnya, coba saya pake, pastes gak ya” Mbak diah mencoba tas yang mau dikasih ke saya

“Mbak Daih mau ta? Ambil saja buat mbak Diah” Jawab IBu Peri

“Uang nya saya ganti besok ya bu”

“Gak usah itu saya kasih buat Mbak Diah, besok di pake ya” Jawab Ibu Peri

Kemudian…..

“Wah besok senin saya juga mau beli tas ah” Ucap Selvi

“Sel ini uang belikan tas buat kamu ya” Tiba-tiba Bu Peri kasih uang ke Selvi

“Wah, terima kasih ya bu” Selvi sengan senang hati menerima uang itu.

Sebenernya kan Ibu Peri ini yang kepengen beli tas baru, kok malah Ibu Peri gak dapat tas, yang dapat tas malah orang lain. Oalah Ibu Peri, kok ya bisa sampean sebaik ini.

Dan hari ini sebagian orang di ruangan ini pake tas baru yang di beliin Bu Peri, Makasih Ibu Peri….. ๐Ÿ™‚

Iklan

Kalah Pamor

Ih saya sebel dech ama pohon manggan manalagi yang sedang berbuah di depan kantor, masa’ ni ya banyak banget orang yang nanyain kabar ni pohon, setiap hari ada aja orang yang datang kekantor sekedar tanyain ni pohon, kadang satu orang kadang dua orang, mereka selalu tanya “Mbak mangganya saya beli ya” dan saya selalu mengulangi jawabany yang sama “mangganya gak di jual pak” udah di bilang kayak gitu masih aja bolak-balik nanya ni mangga.

Setiap hari selalu ada yang nawar pohon mangganya, minggu kemaren di tawar seratus ribu, tiga hari yang lalu di tawar dua ratus ribu, dan kemaren ada yang nawar sampe empat ratus ribu, ampun dech makin hari penawaran makin tinggi, kalau itu pohon milik saya pribadi pasti udah saya jual dech, lumayan kan empat ratus ribu bo’ #mata.duitan ๐Ÿ˜€ . Tapi sayang ni pohon milik kantor, berarti seluruh pegawai berhak atas pohon mangga ini, dan udah ambil keputusan bersama gak akan ngejual tu mangga, nunggu sampe matang dan di buat pesta mangga di kantor. Jadi melayang dech duit empat ratus ribunya, haduh semoga dech gak ada yang nawar di atas empat ratus ribu, bisa-bisa saya khilaf ini entar :D.

Saya penasaran kenapa sich banyak banget yang nanya kabar ni pohon mangga padalah buahnya belum matang, masih muda banget belum enak kalau di makan, eh ternyata setelah saya tanya ke salah satu penawar mangga kemaren, itu mangga mau di buat manisan, dan manisan emang bahannya mangga yang masih muda, kalau sudah matang gak bisa di buat manisan, terus manisannya mau di jual.

Kemaren itu setelah ada yang nawar dengan harga empat ratus ribu saya langsung mengamati ni pohon mangga dari dalam kantor, buahnya perasaan cuma dikit, apa gak rugi ya mereka yang nawar empat ratus ribu gitu, akhirnya saya coba amati dari jalan raya, bela-belain keluar kantor dan berpanas-panas ria untuk ngamati ni pohon, dan ternyata kalau di lihat dari jalan emang banyak banget buahnya, kalau di lihat dari dalam terlihat dikit karena tertutup genteng. Saking banyaknya ni buah kemaren sampe ada ranting yang patah karena gak kuat menahan beban buah mangga yang banyak itu.

Lama-lama sebel juga ama mas-mas ย yang bolak balik datang ke kantor, seneng banget mereka nanyain kabar ni pohon mangga, sekali-kali dong mas tanyain juga kabar saya, jangan pohon mangga mulu yang di tanya, biar saya gak merasa kalah pamor sama si pohon mangga manalagi ๐Ÿ˜€

1 Di Ganti 25

Di kantor saya ada dua pohon mangga yang musim berbuahnya berbeda, waktu itu yang sedang berbuah adalah pohon mangga gadung, pohon mangga gadung ini kalau berbuah cuma dikit gak seperti pohon mangga manalagi yang ada di sebelahnya, waktu itu pohon mangga gadung cuma berbuah sekitar 7 buah saja, dan matangnya juga gak bareng, jadinya saya dan teman kantor sepakat mangganya di makan bareng-bareng, gak cukup kalau di bagi satu orang satu buah.

Beberapa hari kita nikmati buah mangga gadung itu bareng-bareng, pas hari senin, buah mangganya tinggal 1 biji, teman-teman sudah ada rencana mengeksekusi mangga yang tinggal satu itu, tapi saya minta di tunda besok saja karena waktu itu saya sedang puasa, teman-teman ada yang setuju tapi ada yang gak setuju, sampe akhirnya mereka jadi berpesta mangga, dan sayapun cuma bisa ngeliatin orang berpesta mangga. Pikiran saya waktu itu ya udah di iklasin saja, ntar pulang kerja mampir di toko buah buat ngegantiin rasa sedih karena gak bisa ikutan pesta mangga di kantor.

Sepulang dari tempat kerja, saya lupa gak jadi beli mangga, baru ke inget pas di rumah, males juga kalau balik lagi buat beli mangga, sempet kecewa karena gak bisa makan mangga. Tapi kecewa itu hilang berubah saya syukur banget, soalnya sepulang saya dari TPQ tiba-tiba tergeletak satu kardus buah mangga di ruang tamu rumah, setelah saya tanya orang rumah ternyata itu mangga kiriman teman dari lamongan, setelah saya hitung jumlah mangga 25 buah, dan mangganya juga mangga gadung tapi lebih besar dan lebih matang dari yang di kantor.

Liburan Di Kantor

Hari ini sebenernya tanggal merah dan waktunya libur kerja ya, tapi itu tidak berlaku untuk saya, karena sekarang saya ada di kantor, lembuuuuuur oeeee,,,, ๐Ÿ˜ฆ

Pagi tadi pas nyampe kantor saya sedikit heran karena teman lembur saya masih nongkrong di depan kantor

Saya : Lho mbak kok gak masuk ke dalam

Teman saya : Masih di kunci dan aku lupa bawa kunci

Saya : Yang masuk malam sapa lho mbak?

Teman saya : Haqi, tapi kayaknya udah pulang.

Saya : Ya udah pake kunci saya aja mbak (untung bawa)

terus saya nyamperin pintu dan mencoba membuka pintu pake kunci yang saya bawa, tapi karena saya gak pernah buka pintu kantor akhirnya usaha saya untuk buka pintu gagal.

Saya : Mbak gak bisa nie

Teman saya : Mana aku coba

kuncinya saya kasihkan teman saya, dan dia mencoba membuka pintu, taaarrraaaaaa bukannya pintu yang terbuka malah kunci saya patah ๐Ÿ˜ฆ

Bingung dong kita berdua, jadwal lembur emang cuma 2 orang ini saja, yang satu lupa bawa kunci yang satunya lagi kuncinya patah, tu kan bagus banget kan ya :(. Saya mencoba cari bantuan ke teman saya yang rumahnya paling dekat dari kantor, saya telp dia, berharap dia mau berbelas kasih mengantarkan kunci ke kantor, tapi sayang sekali dia sedang ada di luar kota ๐Ÿ˜ฆ jadi gak bisa ngantar kunci dech, terus dia kasih saran buat mencongkel pintu garasi, karena kunci di pintu garasi mudah di congkel dari luar.

Tanpa pikir lagi dua cewek manis nan imut ini beraksi layaknya pencuri, bekerja sama mencongkel pintu garasi ๐Ÿ˜€ lumayan lama kita berdua berusaha mencongkel-congkel pintu garasi, sampe ada insiden teman saya kejepit segala, dan akhirnya berhasil. Masuk kantor lewat garasi, teman saya masuk duluan dan saya masih sibuk di luar.

Teman saya : Lho mit kok ada motor (Teman saya teriak dari dalam kantor)

Saya : Motor sapa mbak? (teriak saya dari luar)

Teman saya : Sini ta, motor haqi (teman saya) kayaknya

Saya : Lho kan seharusnya dia udah jamnya pulang mbak (saya langsung masuk kantor)

Dan setelah kita berdua masuk ruangan Operator, terdapat makluk yang tak asing lagi bagi kita, sapa lagi kalau bukan Haqi, dia sedang tidur dengan manisnya di dalam ruang operator.

Saya : Lho katanya Haqi sudah pulang

Teman saya : Kan tadi aku bilang kayaknya #meringis

Saya :@#$%^@#%^

Tau gitu tadi gak perlu telp ke teman saya kan jadinya pulsa saya berkurang (pelit) :D, tau gitu tadi di cek dulu lewat jendela apakah ada motor apa gak, tau gitu tadi gak perlu congkel mencongkel pintu garasi, tau gitu tadi ketuk pintu saja pasti dibukain pintu sama Haqi, dan masih banyakย  tau gitu yang lainnya….. ๐Ÿ˜€

Udah dech akhir kata saya ucapkan selamat liburan bagi yang libur, dan selamat menikmati hari bagi yang tidak libur seperti saya…. ๐Ÿ˜€

 

Mangga Ku Sayang

Di halaman kantor ada beberapa jenis tanaman, di antaranya dua buah pohon mangga, yang satu pohon mangga manalagi yang satunya lagi pohon mangga gadung. Dan menariknya dua pohon mangga itu berbuah di waktu yang berbeda, kalau pohon mangga manalagi yang berbuah, pohon mangga yang gadung tidak berbuah, dan sebaliknya.

Sekarang pohon mangga manalagi yang berbuah, tapi masih kecil-kecil belum masak, ya mungkin sebulan lagi baru bisa di panen, saya dan teman-teman kantor yang penikmat mangga pasti seneng dong dengan berbuahnya pohon mangga manalagi ini, apalagi buahnya banyak. Kalau mangga mananlagi ini paling enak di makan pas masih setengah matang (kalau disini bilangnya masih kemampo) jadi bisa di pastikan sebelum mangga itu bener-bener matang pasti udah kami serbu :D.

Tadi tiba-tiba saja ada dua orang mendatangi kantor dan minta ijin mau beli semua mangganya, saya yang kebetulang menerima tamu binggung, akhirnya minta saran teman-teman dan mereka sepakat gak ngijinin di jual, harapan pesta mangga sudah di depan mata masa’ harus pupus gara-gara mangganya di jual, dan saya sepakat sama teman-teman, jadinya mangganyaย  gak jadi di jual dech.

Ah gak sabar saya nunggu sebulan lagi, bersiap untuk pesta mangga….. ๐Ÿ™‚

Dilema

Tadi ada dua orang ibu-ibu datang ke kantor saya, bilang dari sebuah yayasan panti asuhan, dan meminta sumbangan. Setelah ngobrol-ngobrol masalah sumbangan, salah satu dari ibu itu minta ijin ke kamar mandi. Tapi saya gak langsung ngasih ijin, saya mikir dulu, sempet curiga jangan-jangan ini modus, dilema banget, takut kerjadian kayak cerita temen saya yang rumahnya jadi korban maling, dan modusnya sama, numpang kekamar mandi.

Akhirnya saya ijinin ibu itu ke kamar mandi, saya antar ke kamar mandinya soalnya beliau kan gak tau tempatnya, tapi saya juga waspada sama ibu yang di luar takutnya kenapa-kenapa, teman saya udah pada keluar buat sholat jum’at, ada juga beberapa teman cewek yang masih di kantor tapi ada di dalam ruangan. Gak lama kemudian bos saya datang, ah lumayan ibu yang di luar lagi ngobrol ama bos, jadi gak perlu khawatir, saya nongkrongin ibu yang di dalam kamar mandi, sampe beliau keluar.

Alhamdulillah sampe mereka pergi gak ada kejadian apa-apa, sempet bersalah juga karena mencurigai orang, tapi mau gimana lagi kalau gak waspada takut tejadian kayak teman saya itu.