Ibu Peri

Ternyata masih banyak ya orang baik, salah satu orang yang menurut saya baik itu adalah Ibu Pimpinan saya, dan disini saya kasih nama spesial pada ibu pimpinan saya ini yakni Ibu Peri. Pertama kali masuk kerja disini saya sudah merasakan kebaikan ibu peri ini, dan sampe sekarang pun saya merasa ibu peri ini adalah orang terbaik yang pernah saya kenal.

Kebaikan ibu peri tu gak pandang bulu, dari karyawan produksi sampe karyawan staff, ibu ini selalu siap membantu kalau di butuhkan bantuan. Dulu pernah ada seorang karyawan produksi yang kena sakit parah, sakitnya saya kurang tau namanya, karyawan ini tinggal di kos sendian, keluarganya tinggal di desa. Lha selama sakit ini yang ngurusin ya Ibu Peri, dari mulai nganterin ke rumah sakit, sampe harus bolak balik ke rumah sakit untuk memastikan keadaan karyawannya, Ibu Peri ini yang merawatnya sampe sembu total.

Kebaikan yang sering kami (saya dan teman yang satu ruangan sama Ibu Peri)ย  dapatkan dari Ibu Peri ini adalah, sering di belikan jajan, heheheh. Ibu Peri ini suka banget njajan, dan setiap njajan dia gak pernah beli sendiri, selalu kami kebagian jatah jajannya.

Dan kemaren, pas saya, Ibu Peri dan satu teman saya bernama Devi sedang lembur di kantor.

“Dev saya kemaren liat di pojok gang sana ada yang jual tas ya, kok kayaknya bagus-bagaus tasnya” Kata Ibu Peri pada Devi

“Iya bu kemaren saya juga beli” Ujar devi kepada Ibu Peri

“Dev tolong ya besok saya belikan, 2 ya yang satu buat saya satunya buat kamu, nanti aku kasih uangnya” Ucap Ibu Peri.

“Iya bu, terima kasih”

Saya hanya sebagai pendengar saja, hehehhe.

Dan besoknya setelah jam istirahat Devi mendatangi meja saya dan berbisik

“Mbak Mit nanti pulang kerja ikut aku ya beli tas…..” Ucap Devi pelan

“Lho emang tadi belum beli ta??” Jawab saya dengan bisik-bisik

“Sudah se buat aku dan Ibu Peri, nanti mau beli lagi buat kamu, pake uang Ibu Peri”

“Owwwwwww” Saya bingung mau jawab apa ya wes jawab gitu aja. Hehehhe

Sebenernya seneng banget di belikan tas ama Ibu Peri, tapi kok ya sungkan karena saya gak ikut berangkat beliin tapi kok ya di belikan, kalau Devi di belikan ya pantas karena yang berangkat beli kan Devi lha saya lho cuma ndengerin aja obrolan mereka tapi kok ya ikut di belikan.

Pas sorenya dan ruangan udah agak sepi, tinggal beberapa orang yang sedang lembur termasuk saya.

“Dev saya mau lihat tas yang tadi kamu belikan” Ucap Ibu Peri pada Devi

“Iya Bu, Saya ambil dulu di jok motor saya”

Jadi tadi setelah beli tas, di simpan dulu ama Devi di jok motornya, gak langsung di bawa ke ruangan, takut ntar terjadi huru hara. Singkat cerita Devi sudah kembali dari ambil tas.

“Ini Bu Tasnya” Devi menyerahkan tas pada Ibu Peri

“Bagus ya tasnya, tapi sayang kekecilan kayaknya dev. Saya mau yang lebih besar” Jawab Ibu Peri

“Gak ada bu yang besar, adanya ya segini”

“Ya udah gak apa” Jawab Ibu Peri “Mita kamu mau tas ini” Ibu Peri bertanya pada saya

Saya hanya tersenyum saja, dan tiba-tiba…

“Bu Peri bagus ya tasnya, coba saya pake, pastes gak ya” Mbak diah mencoba tas yang mau dikasih ke saya

“Mbak Daih mau ta? Ambil saja buat mbak Diah” Jawab IBu Peri

“Uang nya saya ganti besok ya bu”

“Gak usah itu saya kasih buat Mbak Diah, besok di pake ya” Jawab Ibu Peri

Kemudian…..

“Wah besok senin saya juga mau beli tas ah” Ucap Selvi

“Sel ini uang belikan tas buat kamu ya” Tiba-tiba Bu Peri kasih uang ke Selvi

“Wah, terima kasih ya bu” Selvi sengan senang hati menerima uang itu.

Sebenernya kan Ibu Peri ini yang kepengen beli tas baru, kok malah Ibu Peri gak dapat tas, yang dapat tas malah orang lain. Oalah Ibu Peri, kok ya bisa sampean sebaik ini.

Dan hari ini sebagian orang di ruangan ini pake tas baru yang di beliin Bu Peri, Makasih Ibu Peri…..๐Ÿ™‚

15 thoughts on “Ibu Peri

  1. Jadi ingat ceritanya Marshanda di sinema ” bidadari ” dahulu kala๐Ÿ˜€
    Bersyukur deh mbak atasan sebaik dan seperhatian itu๐Ÿ™‚

      • -_- bosq kejam.. mirip ibu tiri. Yaa sebelas dua belas sama donald trump gitulah. Kalo salah dikit aja,
        “You’re fired!!!”
        Kemarin aja dia mmbuat konspirasi yg ngorbanin aku.
        T..T Mampir gyh ke blog gue, biar tahu.

      • wah klu bos x kayak ibu tiri,,, mungkin sudah satnya sampean berubah menjadi bapak tiri… hehehe…. biar imbang gitu…
        entar dech aq obrak-abrik blok x untuk mencari pembuktian sekejam apa ibu tiri sampean itu….๐Ÿ™‚

Minta komennya dong.....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s