Kalah Pamor

Ih saya sebel dech ama pohon manggan manalagi yang sedang berbuah di depan kantor, masa’ ni ya banyak banget orang yang nanyain kabar ni pohon, setiap hari ada aja orang yang datang kekantor sekedar tanyain ni pohon, kadang satu orang kadang dua orang, mereka selalu tanya “Mbak mangganya saya beli ya” dan saya selalu mengulangi jawabany yang sama “mangganya gak di jual pak” udah di bilang kayak gitu masih aja bolak-balik nanya ni mangga.

Setiap hari selalu ada yang nawar pohon mangganya, minggu kemaren di tawar seratus ribu, tiga hari yang lalu di tawar dua ratus ribu, dan kemaren ada yang nawar sampe empat ratus ribu, ampun dech makin hari penawaran makin tinggi, kalau itu pohon milik saya pribadi pasti udah saya jual dech, lumayan kan empat ratus ribu bo’ #mata.duitan๐Ÿ˜€ . Tapi sayang ni pohon milik kantor, berarti seluruh pegawai berhak atas pohon mangga ini, dan udah ambil keputusan bersama gak akan ngejual tu mangga, nunggu sampe matang dan di buat pesta mangga di kantor. Jadi melayang dech duit empat ratus ribunya, haduh semoga dech gak ada yang nawar di atas empat ratus ribu, bisa-bisa saya khilaf ini entar๐Ÿ˜€.

Saya penasaran kenapa sich banyak banget yang nanya kabar ni pohon mangga padalah buahnya belum matang, masih muda banget belum enak kalau di makan, eh ternyata setelah saya tanya ke salah satu penawar mangga kemaren, itu mangga mau di buat manisan, dan manisan emang bahannya mangga yang masih muda, kalau sudah matang gak bisa di buat manisan, terus manisannya mau di jual.

Kemaren itu setelah ada yang nawar dengan harga empat ratus ribu saya langsung mengamati ni pohon mangga dari dalam kantor, buahnya perasaan cuma dikit, apa gak rugi ya mereka yang nawar empat ratus ribu gitu, akhirnya saya coba amati dari jalan raya, bela-belain keluar kantor dan berpanas-panas ria untuk ngamati ni pohon, dan ternyata kalau di lihat dari jalan emang banyak banget buahnya, kalau di lihat dari dalam terlihat dikit karena tertutup genteng. Saking banyaknya ni buah kemaren sampe ada ranting yang patah karena gak kuat menahan beban buah mangga yang banyak itu.

Lama-lama sebel juga ama mas-mas ย yang bolak balik datang ke kantor, seneng banget mereka nanyain kabar ni pohon mangga, sekali-kali dong mas tanyain juga kabar saya, jangan pohon mangga mulu yang di tanya, biar saya gak merasa kalah pamor sama si pohon mangga manalagi๐Ÿ˜€

46 thoughts on “Kalah Pamor

  1. Sy jd nelan ludah bayangin mangga muda…,”mangga muda,masa yg brapi-api..,yg slalu merasa bangga&tak pernah mau mengalah..ha..a..,mangga muda..,” #itu darah mudaaaaaa.

  2. Aduh, bentar… mau ketawa dulu boleh?

    Apa kabar neng Mita? Sehat? Kerjaan gimana?
    *saya nggak nanya soal pohon mangga lho ini. Jadi jangan cemburu lagi ya…๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

Minta komennya dong.....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s