Kisah Lucu

4 bulan ini saya dapat jatah ngajar tartil 2, mereka berjumlah 10 orang yang rata-rata masih sekolat TK B. Selama mengajar mereka banyak kisah suka, sedih, nyebelin, dan juga lucu yang kita alami. Tapi kali ini saya pengen cerita kisah lucunya saja.

“Ayo buka tartilnya halaman 12” Saya nyuruh murid saya buka halaman tartilnya

(Murid saya pada sibuk buka tartil masing-masing)

“Sudah?” Tanya saya memastikan murid saya sudah buka tartilnya semua apa belum

“Sudah mbak……..” Jawab mereka serentak

“Sekarang saya baca, nanti di tirukan ya”

“Iya…” Jawab murid saya

Saya pun langsung membaca tartil, dan seharusnya setelah saya baca murid saya pada menirukan, tapi waktu itu murid saya gak ada yang menirukan, malah toleh kanan kiri, saling pandang-pandanga sama temennya, terus lihatin tartilnya, kayak kebingungan.

“Lho ayo di tirukan” Saya agak sebel sama kelakuan murid saya itu

“Kok gak sama mbak” Jawab salah satu murid saya

“Emang kamu buka halaman berapa?”

“12 mbak”

Saya lihatin tartil tu anak mungkin dia salah baca halaman tartil, dan ternyata dia gak salah, terus saya lihatin halaman tartil saya, dan kemudian saya nyengir sendiri, ternyata saya yang salah, bukan halaman 12 yang saya buka melainkan halaman 21.

Terus lain harinya….

“Ayo buku prestasinya di kumpulin” Saya menyuruh murid saya untuk ngumpulin buku prestasi

Murid saya pada berebut ngumpulin buku prestasinya. Ada salah satu anak yang tidak ngumpulin buku prestasinya, malah rame sendiri di tempat duduknya, main robot-robotan.

“Adi” Saya panggil anak yang main robot-robotan, tapi anak yang saya maksud gak noleh, saya panggil lagi dengan lebih keras mungkin panggilan pertama gak denger.

“ADIIIII”

Tiba-tiba anak lain mendatangi saya “Apa mbak?”

Dan saya baru sadar kalau yang mendatangi saya ini namanya Adi, dan yang rame main robot-robotan itu mananya Rio, jadi ceritanya saya salah panggil murid :D.

Lain hari lagi. Waktu itu kejadiannya hari sabtu, murid saya yang hadir cuma 5 orang, yang lainnya izin karena dapat undangan ulang tahun temannya.

“Lho kok cuma sedikit yang hadir?” Tanya saya kepada murid yang hadir

“Yang lain ulang tahun mbak” Jawab salah satu murid saya

“Dimana?” Saya pura-pura gak tau

“Dira mbak”

“Mbak gambar ya mbak” Ucap murid yang lain

Emang biasanya kalau murid saya cuma dikit saya ajakin BCM (Bernyanyi, Cerita, Menggambar) dan diantara BCM ini mereka paling seneng menggambar, maklum lah mereka masih TK.

“Lho kok gambar, baca tartil dong” Jawab saya menolak

“Halah mbak…….” Murid saya tampak kecewa

Karena saya lagi malas ngajar baik hati, maka akhirnya saya turuti permintaan murid saya untuk menggambar.

“Ya udah gambar saya”

Tiba-tiba salah satu murid saya mendatangi saya “Tos mbak”

“Males ah” Saya goda dia, terus saya sembunyikan tangan saya di belakang badan

Eh dianya narik-narik tangan saya sambil ngerengek minta tos, setelah terjadi aksi tarik menarik tangan, akhirnya saya mengalah dan tos sama dia

“Oke dech tos”

Setelah tos dia bilang “Gitu dong mbak” Terus dia balik ke tempat duduknya dan menggambar.

Dan masih banyak cerita lucu yang lainnya, seneng banget saya mengajar mereka. Tapi sayang waktu kita bersama kurang dikit lagi, karena bentar lagi mereka akan naik tartil, dan itu tandanya saya bentar lagi akan berpisah ama mereka. Sedih saya…. 😦

Iklan

Dari Benci Jadi Suka

Dulu pas masih imut remaja, saya ini anti pati sama yang namanya anak kecil, iya memang mereka menggemaskan dan kadang bersikap lucu, tapi tingkah laku yang kalian anggap lucu itu saya anggap sebagai gangguan :D. Dan sekarang saya mendapatkan balasan karena ketidaksukaan saya terhadap anak kecil dimasa remaja dulu, saya di takdirkan menjadi pengajar TPQ, dan anak yang saya ajar umurnya sekitar 4 sampe 6 tahun, ya antara TK dan SD kelas satu gitu.

Karena takdir saya sudah begitu, mau gak mau, suka gak suka saya harus menerimanya, saya mencoba untuk berdamai dengan anak kecil, yang dulunya gak suka atau sering menghindar, jadi mulai belajar suka dan mencoba mendekati mereka, muncoba masuk ke dunia mereka. Awal-awalnya berat banget menurut saya, karena saya harus pura-pura ramah, dan senang meskipun sebenernya males banget.

Tapi ingatkah kalian pada pepatah jawa yang bunyinya “Witing Tresno Jalaran Soko Kulino” (artinya apa?? saya juga gak tau 😀 kemudian di toyor berjamaah) kira-kira begini artinya “Cinta tumbuh karena terbiasa”, dan itulah yang saya rasakan terhadap anak kecil. Hampir setiap hari saya ketemu, mulai hari senin sampe sabtu, membuat saya terbiasa bergaul dengan mereka, sedikit demi sedikit saya ketidaksukaan saya kepada anak kecil berubah menjadi suka, suka banget malah.

Ternyata benar tingkah anak kecil itu lucu, ya memang sich ada anak kecil yang tipe-tipe pengganggu dan susah di atur, tapi kalau kita dekat sama dia, dia bisa nurut kok kalau di bilangin. Saya ini punya satu murid denga tipe pengganggu gini, emang susah di atur, kerjaannya nyanyi mulu, waktu saya nngajar dia nyanyi, jadinya ngeganggu. Kenakalan dia sudah menyebar di semua pengajar yang lain, sampe mereka nyerah ngadepiin nie anak, sebenernya saya juga kewalahan karena anak satu itu, tapi saya selalu mencoba untuk mendekati dia, dan sekarang terbukti dia sudah nurut kalau saya bilangin, kadang kalau tanpa sadar dia nyanyi dan mengganggu kegiatan belajar mengajar saya tegur dia, dan dianya bisa diam sambil cengar cengir, sampe akhirnya pengajar yang lain menjulukinya murid kesayangan saya, soalnya nurutnya sama saya aja :D.

Terus yang bikin saya suka anak kecil itu karena mereka suka menyapa saya kalau ketemu di jalan, jadi serasa artis gitu dech #kumat.gejenya :D. Pernah kejadian waktu itu hari minggu pagi, saya ada acara sama sahabat saya yang rumahnya beda desa sama saya, kalau pagi gitu anak kecil-kecil sukanya main di depan rumah gitu, pas saya ngelewati gerombolan anak kecil-kecil itu, eh saya di sapa ama mereka, hampir di sepanjang jalan desa, saya di sapa anak kecil yang ketemu saya, sampe sahabat saya ngomong ke saya

“Eh kamu banyak juga ya penggemarnya”

“Jelas dong” Jawab saya ke GRan 😀