Ikutan Kuis Anziel

Eh mbak Zie dan mas Sam, saya boleh kan ikutan kuisnya #kedipin.mata

langsung aja dech saya jawab semua pertanyaannya, cuma 5 doang ya pertanyaannya, dikit banget, gak di tambah nie, beneran ya cuma 5 doang, padalah kalau 10 pertanyaan pun akan saya jawab lho, demi makanan khas daerah kalian 😀

Soal 1

Tanya : Anziel itu cewek apa cowok?

Jawab : Menurut penerawangan saya sich, Mbak Anziel itu cewek, malah nie ye say kira Anziel itu sama dengan Mbak Zie 😀 #penerawangan.yang.ngaco 😀

Soal 2

Tanya : Zie dan sam tinggal di propinsi mana sich:

Jawab : Tau ah….. jawa barat kali ye… 😀 #ngarang.bebas :d

Soal 3

Tanya : Perlu gak gonta ganti tema blog? Kalau perlu, sebaiknya dalam waktu berapa hari/minggu/bulan sekali

Jawab : Karena saya ini tipe cewek yang setia #promosi, jadinya jawaban saya tidak perlu, cari yang paling nyaman dan jadikan tema seumur hidup #kayak.cari.calon.suami.ye… 😀

Soal 4

Tanya : Tulis dalam satu paragraf, hal-hal sederhana yang seharusnya bisa bikin kita bersyukur

Jawab : Hal sederhana yang bisa membuat saya bersyukur adalah melihat, dengan melihat kita bisa menikmati indahnya dunia, denga melihat kita bisa tau kalau hidup kita ini harus di syukuri karena dengan melihat kita tau kalau di dunia ini banyak orang yang nasibnya tak sebaik kita. #sok.bijak.dikit.boleh.dong 😀

Soal terakhir

Tanya : Pilih Zie atau Sam? Dan kenapa?

Jawab : Saya pilih Mas Sam dong. Karena Mas Sam cowok, maaf ya Mbak Zie saya buka penyuka sesama jenis wkwkwkwkwkkw 😀

Tu kan 5 pertanyaan sudah saya jawab semua…… Buat Mbak Anziel nya salam kenal,, salamin juga buat Mbak Zie dan Mas Sam,,, awas lho cinlok ntar…. 😀

Tulisan ini saya ikutkan dalam kuis Anzielova

Kisah Lucu

4 bulan ini saya dapat jatah ngajar tartil 2, mereka berjumlah 10 orang yang rata-rata masih sekolat TK B. Selama mengajar mereka banyak kisah suka, sedih, nyebelin, dan juga lucu yang kita alami. Tapi kali ini saya pengen cerita kisah lucunya saja.

“Ayo buka tartilnya halaman 12” Saya nyuruh murid saya buka halaman tartilnya

(Murid saya pada sibuk buka tartil masing-masing)

“Sudah?” Tanya saya memastikan murid saya sudah buka tartilnya semua apa belum

“Sudah mbak……..” Jawab mereka serentak

“Sekarang saya baca, nanti di tirukan ya”

“Iya…” Jawab murid saya

Saya pun langsung membaca tartil, dan seharusnya setelah saya baca murid saya pada menirukan, tapi waktu itu murid saya gak ada yang menirukan, malah toleh kanan kiri, saling pandang-pandanga sama temennya, terus lihatin tartilnya, kayak kebingungan.

“Lho ayo di tirukan” Saya agak sebel sama kelakuan murid saya itu

“Kok gak sama mbak” Jawab salah satu murid saya

“Emang kamu buka halaman berapa?”

“12 mbak”

Saya lihatin tartil tu anak mungkin dia salah baca halaman tartil, dan ternyata dia gak salah, terus saya lihatin halaman tartil saya, dan kemudian saya nyengir sendiri, ternyata saya yang salah, bukan halaman 12 yang saya buka melainkan halaman 21.

Terus lain harinya….

“Ayo buku prestasinya di kumpulin” Saya menyuruh murid saya untuk ngumpulin buku prestasi

Murid saya pada berebut ngumpulin buku prestasinya. Ada salah satu anak yang tidak ngumpulin buku prestasinya, malah rame sendiri di tempat duduknya, main robot-robotan.

“Adi” Saya panggil anak yang main robot-robotan, tapi anak yang saya maksud gak noleh, saya panggil lagi dengan lebih keras mungkin panggilan pertama gak denger.

“ADIIIII”

Tiba-tiba anak lain mendatangi saya “Apa mbak?”

Dan saya baru sadar kalau yang mendatangi saya ini namanya Adi, dan yang rame main robot-robotan itu mananya Rio, jadi ceritanya saya salah panggil murid :D.

Lain hari lagi. Waktu itu kejadiannya hari sabtu, murid saya yang hadir cuma 5 orang, yang lainnya izin karena dapat undangan ulang tahun temannya.

“Lho kok cuma sedikit yang hadir?” Tanya saya kepada murid yang hadir

“Yang lain ulang tahun mbak” Jawab salah satu murid saya

“Dimana?” Saya pura-pura gak tau

“Dira mbak”

“Mbak gambar ya mbak” Ucap murid yang lain

Emang biasanya kalau murid saya cuma dikit saya ajakin BCM (Bernyanyi, Cerita, Menggambar) dan diantara BCM ini mereka paling seneng menggambar, maklum lah mereka masih TK.

“Lho kok gambar, baca tartil dong” Jawab saya menolak

“Halah mbak…….” Murid saya tampak kecewa

Karena saya lagi malas ngajar baik hati, maka akhirnya saya turuti permintaan murid saya untuk menggambar.

“Ya udah gambar saya”

Tiba-tiba salah satu murid saya mendatangi saya “Tos mbak”

“Males ah” Saya goda dia, terus saya sembunyikan tangan saya di belakang badan

Eh dianya narik-narik tangan saya sambil ngerengek minta tos, setelah terjadi aksi tarik menarik tangan, akhirnya saya mengalah dan tos sama dia

“Oke dech tos”

Setelah tos dia bilang “Gitu dong mbak” Terus dia balik ke tempat duduknya dan menggambar.

Dan masih banyak cerita lucu yang lainnya, seneng banget saya mengajar mereka. Tapi sayang waktu kita bersama kurang dikit lagi, karena bentar lagi mereka akan naik tartil, dan itu tandanya saya bentar lagi akan berpisah ama mereka. Sedih saya…. 😦

Lomba dan Pameran Foto Indonesia 2013

The Foot Steps...

Nah kalau ini, tanpa basa basi deh… monggo dibaca infonya.

Tentang Lomba Foto Indonesia merupakan bangsa yang besar dengan 34 provinsi yang berjajar dari Sabang sampai Merauke. Setiap provinsi mempunyai identitas dan keunikan dalam hal alam, ciptaan manusia, adat istiadat dan budaya yang berbeda-beda. Perbedaan yang terdapat di masing-masing provinsi merupakan keragaman dan kekayaan bagi tumbuh-kembangnya nasionalisme.

Untuk itulah, kekayaan alam,ciptaan manusia, adat istiadat dan budaya yang dimiliki bangsa Indonesia harus didokumentasikan dan diinformasikan kepada seluruh masyarakat, sebagai wahana untuk menanamkan karakter dan jati diri melalui Lomba dan Pameran Foto Indonesia 2013 dengan tema Indonesia di Hatiku.

Ketentuan Lomba

Tema : “Indonesia di Hatiku”

Kategori Peserta Lomba
1. Pelajar
2. Mahasiswa
3. Umum
Ketentuan Umum

  • Lomba ini terbuka untuk pelajar, mahasiswa, dan umum. Warga Negara Indonesia.
  • Setiap peserta hanya bisa mengikuti lomba dengan memilih satu kategori saja dari daftar yang telah ditentukan dengan verifikasi data lomba melalui alamat email yang digunakan.

Lihat pos aslinya 655 kata lagi

Naik Jabatan

Sudah 4 tahun saya menjadi sekertaris sebuah organisasi di daerah rumah saya, organisasi islam bernama remaja masjid (remas). Dan sekarang sudah saatnya saya melepaskan gelar sekertaris ini, bersamaan dengan habisnya masa jabatan mas ketua.

Hari rabu tanggal 3 mei 2013, laporan pertanggungjawaban sudah kita presentasikan di hadapan takmir masjid, pembina, dan juga rekan-rekanita. Alhamdulillah banyak pujian atau coment yang baik dari para senior.

Saya gak nyangka bisa bertahan menjadi sekertaris sampe periode yang telah ditentukan, karena memang awal saya menerima amanat menjadi sekertaris dengan setenga hati, lha waktu itu saya gak suka sama mas ketua. Tapi setelah dinikmati akhirnya saya jatuh cinta juga sama mas ketua amanat yang di berikan kepada saya sebagai sekertaris.

Banyak suka dan duka yang sudah saya lewati selama saya menjadi seketaris remas, pujian atas karya saya, pengetahuan baru tentang surat menyurat yang belum pernah saya dapatkan, bahkan awal saya jadi seketaris saya gak ngerti apa itu proposal, apalagi cara menyusunnya, tapi dengan saya menerima amanat jadi sekertaris, alhamdulillah saya bisa sekarang, itulah sebagian kebahagian yang saya dapatkan selama menjadi sekertaris.

Dukanya?? gak kalah banyak dengan kebahagiannya, dimarahin karena telat bikin undangan, atau proposal, pulang malam ngerjain proposal di warnet, nyusun-nyusun proposal sampe jam 12 malam karena urgen dan dikasih waktu 2 hari, fotocopy undangan tiap minggu sampe hafal mas tukang fotocopynya sama saya. Tapi saya selalu berusaha menikmati tugas itu, berusaha gak mengeluh, ya meskipun kadanga-kadang masih tetep mengeluh, tapi saya gak mau mengeluk ke teman lain, saya cuma berani ngeluh ke mas ketua saja.

Alhamdulillah jabatan sekertaris yang di amanatkan oleh saya, bisa saya pegang sampe jatuh tempo. Alhamdulillah banyak pelajaran yang saya dapatkan. Sekarang sudah waktunya saya naik jabatan jadi pembina. Gak ada lagi pujian atas hasil karya saya, yang ada saya akan memuji mereka penerus saya. Gak ada lagi omelan atas kesalahn saya, yang ada saya yang ngomelin mereka :D. Gak ada lagi perintah dari mas ketua bikin proposal, undangan, dll yang pastinya suatu saat akan saya rindukan perintah-perinta itu.

Oya dulu pas saya masih kecil, saya selalu pengen gabung dengan remaja masjid, acara-acara seperti diba’an, ziarah makam, dan peringatan hari besar yang selalu remaja masjid adakan membuat saya bermimpi menjadi anggotanya. Saya selalu berdoa suatu saat nanti kalau udah besar pengen jadi anggota remaja masjid, harapan saya waktu itu jadi anggota remaja masjid saja gak pernah bermimpi jadi sekertarisnya. Tapi Allah memberikan saya lebih, bukan hanya anggotanya, saya juga di berikan kepercayaan menjadi sekertaris. Keren kan??? Keren dong…. 😀

Minggu Sibuk.

Hari minggu kemarin saya bener-bener sibuk banget. Mulai pagi sampe malam banyak acara yang sudah terjadwal untuk saya hadiri (macam orang penting :D). Pulang kerumah hanya sekedar untuk mandi doang :D.

Pagi-pagi jam 8 saya sudah harus berangkat ke masjid, ikutan khataman di masjid di desa saya yang rutin di adakan setiap satu bulan sekali. Khataman kali ini tumben yang hadir sedikit, jadinya yang biasa selesai jam 3 sore, kemaren baru selesai jam 5 sore, menjelang magrib.

Habis khataman saya langsung pulang dan mandi, mandi pun cap bebek cuma sekilas doang yang penting bersih. Kelar mandi saya langsung cus ke tempat fotocopy buat undangan rapat untuk hari senin. Di tempat fotocopy ya kok tumben jam habis magrib sudah rame biasanya tu baru rame jam habis isya, karena saya warga indonesia yang baik (memuji diri sendiri :D) akhirnya saya pun ngantri meskipun sebenernya saya udah telat ke acara diba’.

Kelar acara fotocopy sampe lupa minta nota gara-gara terburu-buru, langsung saya menuju tempat diba’ di rumah teman saya. Beneran saya datang telat ke acara diba’an. Selama diba’an saya gak bisa tenang karena berkali-kali di sms.in sama teman untuk datang ke acara rapat, padalan kemaren saya udah bilang ke temen saya itu kalau saya akan datang terlambat di acara rapat hari minggu karena harus menghadiri diba’an dulu.

Jam 8.30 malam acara diba di rumah teman udah selesai dan saya langsung cus ke masjid di desa sebelah untuk menghadiri rapat IPNU-IPPNU, sampe tempat rapat ternyata rapat belum di mulai, masih diba’an juga, memang acara rapat di adakan setelah acara diba’an di masjid itu. Akhirnya saya ikutan diba’an lagi di sana, kelar diba’an sekitar jam 9 malam, di lanjutkan rapat buat persiapan diba’ kubro yang akan di adakan tanggal 19 besok. Rapatnya selesai jam 10.30 malam, dan sampe rumah hampir jam 11 malam. Pas mau tidur baru tu terasa capeknya.

Kenangan Didapur Nenek

Setiap hari minggu ataupun hari libur, setiap pagi kerjaan saya nongkrong di dapur, gangguin bantuin ibu masak sambil curhat :D. jadi bisa di pastikan setiap hari minggu atau libur masaknya ibuk lama, soalnya ibuk fokusnya sama acara curhat-curhatan 😀

Lha pas minggu kemaren itu masaknya ibuk makin lama dari hari minggu biasanya, bukan karena dengerin curhatan saya ya, eh itu termasuk ding :D, tapi selain curhatan saya ada lagi yang bikin tambah lama masaknya, yakni kehabisan gas LPG. Jadi ceritanya pas ibu lagi enak-enaknya goreng ayam di atas kompor LPG sambil dengerin saya curhat, tetiba api yang tadinya menyalah tetiba mati, wah setelah di cek ternyata speedometer yang terpasang di atas tabung LPG menunjukan garis merah yang artinya habis.

Tanpa babibu langsung dech ibuk lari ke tetangga sebelah yang jual tabung LPG tapi sayang nasib baik tak berpihak pada ibuk, tetangga penjual LPG lagi kehabisa stok. Saya menawarkan diri mencarikan di penjual tabung LPG yang lain, yang tempatnya lumayan jauh dari rumah, tapi di tolak ibuk, beliau malah nyuruh saya ngambilin beberapa balok kayu yang ada di gudang, pingin masak pake tungku katanya.

Saya nyiapin kayunya dan ibuk nyiapin tungkunya, gak lama semua keperluan buat masak pake tunggu tersedia, mulailah ibu menyalakan api tetep sambil mendengarkan curhatan saya. Susah payah saya perhatikan ibuk berusaha membuat kayu di dalam tunggu bisa terbakar, maklumlah udah lama gak masak pake tungku, setelah berhasil membakar kayu dalam tungku baru dech lanjut memasak.

Beberapa menit kemudian saya mencium aroma khas yang dulu sering saya rasakan, aroma khas yang keluar dari dalam tungku, aroma khas yang di hasilkan dari terbakarnya kayu, aroma khas yang membuat saya membongkan kenangan saya tentang aroma itu, aroma yang sering saya rasakan setiap saya berkunjung kerumah nenek di banywangi, menemaninya memasak didapur, hanya sekedar menemani bukan membantu, duduk dekat tungku berharap medapatkan kehangatan dari tungku, dan mengusir hawa dingin kota banyuwangi, sambil menikmati aroma khas yang keluar dari tungku, aroma khas kayu terbakar.

Saya menikmati aroma khas itu, mendekatkan diri pada tungku yang sedang menyala, bukan lagi untuk mencari kehangatan dari sang tungku karena saat ini meskupun pagi suhu di sidoarjo sudah panas #curhat 😀  melainkan untuk mengingat kenangan didapur nenek yang sudah hampir dua tahun tidak saya rasakan.

Gegara sang tungku yang menghasilkan aroma khas dapur nenek, membuat rasa rindu pada banyuwangi semakin menjadi. Semoga lebaran kali ini saya bisa berkunjung ke banyuwangi, berkunjung ke rumah nenek, dan merasakan aroma khas itu di dapur nenek lagi. Dan akhir kata, Mbah ison kangen nyang riko…….

Tulisan ini diikutsertakan pada Giveaway Cerita di Balik Aroma yang diadakan oleh Kakaakin

Undangan + Reoni

Sabtu kemarin saya dapat undangan nikahan salah satu teman SMK, tanya temen-temen SMK lain mungkin ada yang mau berangkat bareng, dan ternyata banyak yang mau berangkat bareng, kebanyakan yang berangkat bareng para jomblo wati yang gak punya pasangan untuk di ajakin ke kondongan 😀 termasuk saya :D, akhirnya kita janjian di tempat parkir hajatan saja, biar gak ribet.

Kita janjian kumpul habis magrib di tempat parkir hajatan, saya berangkat dari rumah nebeng salah satu sahabat, si Lukita. Berbekal denah lokasi kita pun dengan sukses bisa menemukan rumah si punya hajat, akhirnya kita bersepuluh menyerbu tempat hajatan.

Setelah puas makan dan ngerumpi, kita pamit ke teman yang nikah, sebelum pulang di ajakin foto, seneng dong di ajakin foto, kita kita kan banci foto saking narsisnya nie kita foto sampe 4 kali, yang pertama gaya biasa, seperti kalau sedang foto sama pengantin, tubuh tegap sambil senyum, yang 3 gaya selanjutnya gaya alay, kebayang gak sich foto di atas kuade pake gaya alay :D, dan saat itu sedang banyak-banyaknya tamu, dilihatin para tamu yang lain lho waktu itu.

Puas foto-foto kita pamit dan salaman gak lupa juga cipika cipiki sama sang pengantin, plus ngasihkan amplopan :D, pas ngasih amplopan itu kita bersepuluh orang masih sempet-sempetnya ngerumpi di atas kuade, godain si pengantin cewek yang tak lain adalah temen SMK kita. Cuma bentaran ber haha hihi bareng pengantin cewek di atas kuade, takut keburu di usir sama ortunya sang pengantin cewek karena sudah berbuat onar di hajatan anaknya 😀

Pas sampe parkiran mau ambil motor kita ketemu segerombol teman SMK yang lain, akhirnya gak bisa di hindarkan lagi terjadilah keributan yang menghebohkan,

“AAAAGGGRRRRRRR”

“AH SAY GIMANA KABARNYA”

“AAAAGGGRRRRRRR”

“YA AMPUN YANK KAMU KOK TAMBAH CANTIK SICH”

“AAAAGGGRRRRRRR”

“IH KAMU SOMBONG YA GAK PERNAH NONGOL”

“AAAAGGGRRRRRRR”

“SAY KAMU KOK GAK NGAJAKIN BARENG SICH”

“AAAAGGGRRRRRRR”

(ini ceritanya ngobrol sambil histeris)

Sejak SMK kita jarang banget panggil nama asli temen kita, kebanyakan panggil nama ejekan, kalau gak gitu panggil say atau yank, tapi bukan berarti kita pacaran ya, lha soalnya sekelas itu isinya 38 orang cewek dan 2 cowok, ya jadi panggilan say itu antara cewek dan cewek gitu, sekali lagi ini bukan pacaran ya, serem dunk kalau cewek sama cewek pacaran, kalau yang cowok ya panggil nama ejekan aja dech biar gak salah sangka 😀

Tanya kabar dan saling ngejek di antara kita gak bisa terhindarkan lagi, oya itu tanya nya gak pelan-pelan lho tanya kabar sambil ngejek itu suaranya kayak orang teriak-teriak, bahkan ada yang histeris 😀 maklum lah para cewek-cewek gitu lho, dan udah hampir 3 tahun jarang ketemu, jadi sekalinya ketemu ya gitu dech terjadilah huru-hara 😀

Setengah jam kita ngobrol bareng di tempat parkir, sampe bapak tukang parkirnya bilang,

“Mbak kalau reoni jangan disini, mau di pake parkir nie, lebih baik mbak masuk saja lagi”

karena merasa di usir kita sepakat untuk nongkrong bareng di Gading Fajar, saya dan teman-teman yang sudah masuk nunggu teman-teman yang mau masuk. Setelah formasi lengkap kita langsung cus dech ke Gading Fajar. Nongkrong di alam terbuka berlangitkan bintang dan bulan, bersama teman-teman dan di temani se cangkir es coklat tu rasanya keren banget :D, saya selalu suka dengan suasana kayak gitu.

Disana kita gak bisa diem ketawa. Saling mengejek dan menceritakan kejadian konyol waktu SMK, membuat kita tertawa bahkan menertawakan diri sendiri di kala teman kita menceritakan betapa konyolnya kita waktu SMK dulu.

Tertawa dan bercerita dengan beberapa teman SMK membuat saya mengenang kembali kejadian waktu SMK. Puas banget saya waktu itu bisa reoni bareng teman-teman SMK, ya meskipun formasi tak lengkap satu kelas. Semoga suatu saat kita bisa berkumpul bersama satu kelas utuh.