Kenangan Didapur Nenek

Setiap hari minggu ataupun hari libur, setiap pagi kerjaan saya nongkrong di dapur, gangguin bantuin ibu masak sambil curhat😀. jadi bisa di pastikan setiap hari minggu atau libur masaknya ibuk lama, soalnya ibuk fokusnya sama acara curhat-curhatan😀

Lha pas minggu kemaren itu masaknya ibuk makin lama dari hari minggu biasanya, bukan karena dengerin curhatan saya ya, eh itu termasuk ding😀, tapi selain curhatan saya ada lagi yang bikin tambah lama masaknya, yakni kehabisan gas LPG. Jadi ceritanya pas ibu lagi enak-enaknya goreng ayam di atas kompor LPG sambil dengerin saya curhat, tetiba api yang tadinya menyalah tetiba mati, wah setelah di cek ternyata speedometer yang terpasang di atas tabung LPG menunjukan garis merah yang artinya habis.

Tanpa babibu langsung dech ibuk lari ke tetangga sebelah yang jual tabung LPG tapi sayang nasib baik tak berpihak pada ibuk, tetangga penjual LPG lagi kehabisa stok. Saya menawarkan diri mencarikan di penjual tabung LPG yang lain, yang tempatnya lumayan jauh dari rumah, tapi di tolak ibuk, beliau malah nyuruh saya ngambilin beberapa balok kayu yang ada di gudang, pingin masak pake tungku katanya.

Saya nyiapin kayunya dan ibuk nyiapin tungkunya, gak lama semua keperluan buat masak pake tunggu tersedia, mulailah ibu menyalakan api tetep sambil mendengarkan curhatan saya. Susah payah saya perhatikan ibuk berusaha membuat kayu di dalam tunggu bisa terbakar, maklumlah udah lama gak masak pake tungku, setelah berhasil membakar kayu dalam tungku baru dech lanjut memasak.

Beberapa menit kemudian saya mencium aroma khas yang dulu sering saya rasakan, aroma khas yang keluar dari dalam tungku, aroma khas yang di hasilkan dari terbakarnya kayu, aroma khas yang membuat saya membongkan kenangan saya tentang aroma itu, aroma yang sering saya rasakan setiap saya berkunjung kerumah nenek di banywangi, menemaninya memasak didapur, hanya sekedar menemani bukan membantu, duduk dekat tungku berharap medapatkan kehangatan dari tungku, dan mengusir hawa dingin kota banyuwangi, sambil menikmati aroma khas yang keluar dari tungku, aroma khas kayu terbakar.

Saya menikmati aroma khas itu, mendekatkan diri pada tungku yang sedang menyala, bukan lagi untuk mencari kehangatan dari sang tungku karena saat ini meskupun pagi suhu di sidoarjo sudah panas #curhat😀  melainkan untuk mengingat kenangan didapur nenek yang sudah hampir dua tahun tidak saya rasakan.

Gegara sang tungku yang menghasilkan aroma khas dapur nenek, membuat rasa rindu pada banyuwangi semakin menjadi. Semoga lebaran kali ini saya bisa berkunjung ke banyuwangi, berkunjung ke rumah nenek, dan merasakan aroma khas itu di dapur nenek lagi. Dan akhir kata, Mbah ison kangen nyang riko…….

Tulisan ini diikutsertakan pada Giveaway Cerita di Balik Aroma yang diadakan oleh Kakaakin

53 thoughts on “Kenangan Didapur Nenek

    • iya mbak,,,,
      di banyuwangi sana sampe sekarang nenek saya masih pake tungku, padalah udah di belikan kompor gas sama anaknya, tapi gak di pake,,,,
      jadi klu ngecium aroma kayu dari tungku gitu bikin ke inget nenek…

  1. aku belum pernah masak pakai kayu bakar, pingin sih..masak nasi goreng babat pakai tungku, biar ada bau sangit kayu bakarnya. TFS

  2. Aihh,, wonten lare osing melu GA🙂 , kalau kangen ayo ndangan nang Banyuwangi, trus kopdar, hehehe

    Matur nuwun, Mbak, sudah tercatat sebagai peserta🙂

Minta komennya dong.....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s