Gak Tahan Bo’

Saya ini narsis๐Ÿ˜€ #PD banget bongkar aib sendiri๐Ÿ˜€

Setiap ada kaca selalu dech saya gak bisa nahan hasrat saya pengen bergaya di depannya, ntah itu kaca yang emang buat ngaca, kaca spion, ataupun kaca jendela. Tapi saya masih belum berani menunjukan kenarsisan saya di depan publik, jadi narsisnya saya masih sembunyi-sembunyi. Tempat paling nyaman buat narsis ya di kamar, bergaya di depan kaca ukuran 30 x 30 cm, bebas dech mau gaya kayak gimana aja toh gak ada yang liat๐Ÿ˜€.

Selain kaca di kamar, ada juga kaca favorit saya, yakni kaca jendela balai RW di kampung saya, kaca jendelanya ini lumayan gede, jadi bisa full badan ngacanya, gak kaya kaca di kamar yang cuma kelihatan wajahnya doang. Sebenernya di kampung saya banyak rumah dengan kaca jendela gede kayak kaca jendela di balai RW, tapi saya milih balai RW sebagai tempat favorit karena pertama saya hampir setiap hari lewat sana untuk berangkat ke TPQ, kedua jalan balai RW lumayan sepi, jadi bebas bergaya, ketiga di dalam balai RW gak ada orang, kecuali kalau lagi ada kegiatan, saya takut kalau ngaca di jendela rumah orang ternyata di dalam ada orangnya, terus orangnya perhatikan saya ngaca, malu bo’๐Ÿ˜€.

Dan kemaren saya ngalamin kejaidan yang memalukan menurut saya pribadi, kejadiannya di masjid, waktu itu saya mau wudhu buat sholat isya berjamaah, tapi karena tempat wudhunya masih rame, saya pun milih ngantri di pinggiran, sambil bales sms teman, dan tetiba saya melihat kaca cermin terpasang di dinding sebelah saya berdiri, kayaknya emang di sediakan buat ngaca, hasrat saya pengen ngaca gak bisa terbendung lagi, dengan PDnya saya bergaya sambil benerin jilbab saya di depan cermin itu, dan beberapa menit kemudian saya baru sadar kalau itu di tempat umum bukan di kamar, akhirnya saya berhenti ngaca, terus ngelihat sekeliling cari tau ย ada yang perhatiin saya apa gak, dan ternyataaaaaa di ujung jalan sana sedang duduk mas keren berbaju koko, kayaknya dia juga ngantri wudhu, dan parahnya mas keren itu memperhatikan saya, ntah sejak kapan dia memperhatikan saya yang jelas pas saya lihat, dianya senyum-senyum gak jelas gitu, kayaknya dia tau apa yang sudah saya perbuat di depan cermin tadi, ampun dech langsung salah tingkah saya๐Ÿ˜€.

49 thoughts on “Gak Tahan Bo’

  1. Suka berkaca belum tentu narsis kok. Narsis itu kan terlalu bangga terhadap diri sendiri dan cenderung PD yang berlebihan hehehe.
    Btw, kaca dikamar nya kecil banget 30cm x 30cm hahaha beli yang segede pintu supaya lebih asik ngaca nya๐Ÿ˜€

  2. Ping-balik: #22 – Sinar Matamu | Jejak Langkah...

Minta komennya dong.....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s