Akhirnya Dia Kembali

Seminggu ini saya sering telat ngajar, ada aja hal sepele yang buat saya telat, kadang saya juga bingung bisa-bisanya gitu saya telat, padahal gk ada sesuatu urgent yang bisa buat saya telat. Apa mungkin karena udah gak ada tugas bawa kunci jadi gak punya kewajiban datang paling awal dari yang lain. Haduh bukannya ada peningkatan ini malah penurunan๐Ÿ˜ฆ .

Telat saya yang paling parah terjadi pada kemaren sore, telat lima belas menit dari jam masuk, sampe tempat ngajar langsung masuk kelas gak basen dulu, setelah saya pimpin doa baru saya absen dan ambil peralatan ngajar di kantor, pas sampe depan kantor ketemu wali santri yang sedang nunggu anaknya

“Mbak tata tumben telat, biasanya datang paling awal”

“Iya bu, tadi ada perlu” Jawab saya

aduh malu saya dapat teguran dari wali santri gitu. Udah tekat ama diri sendiri, ini adalah telat terakhir saya, dan selanjutnya semoga gak ada acara telat-telat lagi. Aamiin…

Selain acara telat-telat ini, kemaren ada hal yang buat saya seneng, salah satu murid saya yang udah dua minggu gak ngaji dan bilang keluar dari TPQ kemaren dia kembali mengaji. Jadi keinget tejadian terakhir kali dia mengaji di dua minggu yang lalu, waktu itu saya ninggalin kelas sebentar untuk ke kantor, dan pas balik ke kelas murid saya ini udah nangis kejer dengan mulut berdarah. Saya langsung panik, murid saya yang lain juga pada panik, lihat kedatangan saya mereka buru-buru rebutan cerita ke saya, saya gak tanggapin murid yang lain, saya cuma fokus sama bocah yang mulutnya berdarah, saya ajak dia ke kamar madi untuk saya bersihkan darahnya, waktu itu darahnya banyak, lumayan lama saya bersihkan darah ni bocah, belum selesai saya bersihkan darahnya bapak ni bocah datang, ternyata ada murid saya yang jemput bapaknya di rumah, kemudian ni bocah di ajak bapaknya pulang dan saya balik ke kelas. Sampe kelas saya dengarkan cerita murid saya bergantian, ternyata kejadiannya itu gara-gara dia lari-lari di kelas, terus kepelesat dan mulutnya terbentur pojokan meja saya.

Besoknya pas kegiatan belajar mengajar berlangsung, anak yang mulutnya berdarah main di sekitar TPQ tapi gak pake baju muslim, pas kebetulan saya lagi longgar saya panggil tu anak, saya tanya kenapa gak ngaji, eh ternyata gak dibolehin ibunya, ya udah saya gak bisa nasehatin, kan yang suruh gak ngaji ibunya, masa’ saya suruh bantah perintah ibunya, waktu itu saya cuma berharap semoga suatu saat nanti dia mau kembali mengaji, dan alhamdulillah harapan saya terkabul, setelah bolos dua minggu kemarin dia mulai mengaji lagi. Ya meski saya harus berjuang keras untuk ngajarin ni anak karena sudah tertinggal jauh pelajaran, saya tetep senang karena dia mau kembali mengaji. Setiap kemauan pasti ada jalan bukan??

22 thoughts on “Akhirnya Dia Kembali

Minta komennya dong.....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s