Masa Kecil Di Banyuwangi

Waktu saya masih kecil, setiap tahun pas lebaran ortu dan saya selalu mudik ke rumah nenek yang berada di banyuwangi. Menurut cerita ibuk waktu itu saya jadi cucu kesayangan, saya ingat dulu di rumah nenek saya yang lama terpampang nyata *syahrini banget* foto saya waktu awal bisa jalan, dan cuma foto itu aja lho yang di pasang di dinding ruang tamu padahal waktu itu cucu nenek bukan cuma saya aja, tu kan terbukti saya jadi cucu kesayangan๐Ÿ˜€

Tapi meski saya adalah cucu kesayangan, saya bukan cucu yang manis dan penurut. Dalam cerita ibuk, selama di banyuwangi saya ini selalu ribut pingin pulang ke sidoarjo gak pernah betah tinggal lama di banyuwangi. Satu alasan saya waktu itu jika di tanya orang kenapa gak kerasan tinggal di banyuwangi

“Rumah nenek bolong-bolong” jawab saya polos๐Ÿ˜ฆ

Dulu waktu kecil emang rumah nenek saya itu dindingnya masih terbuat dari gedeg (anyaman bambu) sekarang udah di ganti tembok. Jawaban polos itu yang sampe sekarang bikin bahan bercanda di banyuwangi kalau keluarga lagi kumpul di rumah nenek banyuwangi.

Terus selama di banyuwangi saya gak mau makan kalau lauknya bukan ayam, padahal di sidoarjo semua makanan yang penting enak saya mau makan lho. Jadi selama di banyuwangi nenek saya selalu sedia ayam kampung, setiap dua hari sekali beliau sembelih tu ayamnya satu-satu khusus buat lauk cucu tersayangnya ini๐Ÿ˜€ orang lain gk boleh ikutan makan tu ayam.

Pernah ni kejadian tapi lupa kapan pastinya, yang jelas waktu saya masih kecil juga. Biasanya kalau di banyuwangi paling lama seminggu, itu aja saya udah ribut pengen pulang mulu, tiba-tiba suatu hari pas kita udah seminggu mau balik ke sidoarjo ibuk saya sakit akhirnya terpaksa di tunda pulang ke sidoarjonya, lha pas itu kebetulan ayam nenek saya yang gede-gede udah habis buat lauk saya seminggu, terus beliau bilang ke saya

“Nduk, ayamnya sudah habis, nanti kalau maem lauknya pake ikan atau telur ya”

“Gak mau”

terus saya nyelonong menuju kandang ayam yang ada di sebelah rumah nenek, dan saya menemukan anak ayam yang masih umur dua mingguan

“Lha ini ayamnya masih ada”

Jiah mana mungkin ayam masih kecil gitu di sembelih buat lauk, tapi meski begitu saya tetep makan dengan lauk ayam, nenek saya waktu itu bela-belain beli ayam kampung milik tetangga๐Ÿ˜€

Rumah nenek saya dulu halamannya luas banget, terus banyak tumbuh pohon gede-gede di antaranya ada pohon rambutan, nangka, dan kelapa. Dari kecil saya suka ama buah, jelas saya seneng banget kalau pas ke rumah nenek pas kebetulan waktu panen itu buah.

Selama perjalanan menuju rumah nenek saya sudah mewanti-wanti ayah, sampe rumah nenek minta di buatin es degan. Terus pernah suatu hari pas kita mudik kebetulan pas waktu panen buah nangka, baru saja sampe rumah, nenek sudah menyodori buah nangka yang gedenya seukuran balita umur 4 tahun, wah langsung sikat dech itu buah bareng ayah. Tapi sayang pohonnya udah pada di tebang di buat bangun rumah bude sekarang tinggal beberapa buah kelapa aja.

Dulu waktu setahun sekali bisa pergi ke banyuwangi rasanya pengen minta pulang ke sidoarjo mulu, sekarang udah jarang ada waktu buat mudik kesana, karena gk setiap lebaran bisa mudik. Ah sekarang saya kangen kota itu beserta isinya.

50 thoughts on “Masa Kecil Di Banyuwangi

    • di banyuwangi masih ori mbak,,, sungai depan rumah masih bening banget,,
      belakang rumah nenek masih terbentamg sawah yg sangat luas,,
      banyak pohon-pohon kelapa di tegalan yang luas,,,
      terus ada juga sungai besar di sekitar desa yang masih gidunakan buat cuci baju, dan mandi oleh warga kampung sana,,, ah tu kan klu cerita gini jadi bener-bener pengen ke banyuwangi…๐Ÿ™‚

  1. Sedapnya liburan ke rumah nenek. Nenek saya dulu galak tapi baik hati suka masak buat cuc-cucunya. Beliau paling jago masak. Kayaknya belum ada yang bisa ngalahin nenek saya kalau masak. Kadang rindu masakan nenek. Apa daya beliau sudah meninggal. Memori memang tak akan bisa terhapus. hehehehehehe….( izin ngutip @lambangsarib )๐Ÿ™‚

  2. siapapun yang pernah tinggal disuatu daerah walaupun dengan kondisi yang tidak mengenakkan kemudian pindah, pasti suatu saat kangen terhadap tempat tsb

Minta komennya dong.....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s