Tetangga “Spesial”

Rumah saya ini termasuk perkampungan padat penduduk, yang memiliki tetangga dari berbagai penjuru dari sebelah kanan kiri depan dan belakang. Dan salah satu dari sekian banyak tetangga, saya menobatkan salah satu tetangga saya yang rumahnya tepat di sebelah kanan rumah saya sebangai tetangga yang “spesial”.

Gimana rasanya punya tetangga yang “spesial”??? jawaban saya adalah gk enak sama sekali. Tetangga ini beda dari tetangga saya yang lainnya, makanya saya beri predikat tetangga spesial.Β  Tetangga saya pada umumnya baik-baik, suka ngerumpi, saling bergotong royong, kalau tetangga saya yang “spesial” ini beda, kelakuannya kebalikan dari tetangga saya yang lain, dan ditambahi hoby nya yang sangat cetar membahana yaitu ngelabrak (dari tadi mikirin kalimat ngelabrak yg mudah di mengerti tapi gk ketemu, ngelabrak itu ngedatangi sesorang terus marah-marah gitu dech) tetangga.

Hoby ngelabrak ini menjadi kegemaran tetangga “spesial” sudah sejak lama, gk jelas kapan pastinya, yang jelas sudah banyak korban yang berjatuhan atas hoby tetangga “spesial” saya itu. Saya pun juga pernah kena labrak, kalau saya gk pernah kena labrak itu aneh namanya, soalnya tetangga sebelah kiri saya pernah kena, tetangga depan rumah saya, tetangga belakang rumah saya, bahkan tetangga saya yang loncar dua rumah dari rumah tetangga “spesial” aja juga pernah kena. Kakak, adik, dan ibunya aja nie juga pernah kena labrak kok.

Pelabrakan yang terbaru terjadi kemarin sore, saat saya pulang dari ngajar ngaji, saya melihat tetangga “spesial” saya ini mendatangi segerombolan murid saya yang sedang nunggu waktu sholat magrib di serambi masjid, tiba-tiba tetangga ini marah-marah sambil mengacung-acungkan tangannya ke segerombolan murid saya tadi, setelah puas marah-marahnya langsung pergi. Saya langsung mendatangi murid saya minta dijelaskan apa yang terjadi. Ternyata tadi itu anaknya tetangga saya jemput adiknya pulang mengaji, terus salah satu murid saya tanya, sandal yang di pake itu asli apa palsu, anak tetangga gk ngasih jawaban terus pergi gitu aja. Padahal cuma gitu doang lho kok ya tetangga saya marah sampe ngelabrak anak kecil, ampun dech!.

Saya jadi kepikiran, apakah bener tindakan orang tua yang melabrak teman anaknya gara-gara anaknya di ledekin gitu? Soalnya dulu pas saya kecil, pulang kerumah sampe nangis-nangis gara-gara diledekin atau berantem sama teman ortu saya gk pernah tu ngelabrak teman saya yang ngeledekin saya, palingan cuma di suruh diem, terus di kasih uang buat beli jajanπŸ˜€. Jadi kalau menurut saya kelakuan ortu ngelabrak teman anaknya itu gk bener, bisa bikin sang anak manja karena kalau ada teman yang nakal dikit langsung di bela sama sang ortu, atau di jahui teman-temannya soalnya teman-temannya takut kalau di marahi ortu sang anak. Lebih baik kalau emang anaknya di ledekin sampe nangis ya cukup di besarkan hatinya saja, gk perlu sampe ngelabrak teman yang ngeledekin, atau suruh aja anaknya nantangin berantem yang ngeledekin, itung-itung belajar beraniπŸ˜€

43 thoughts on “Tetangga “Spesial”

  1. Saia juga punya tetangga special mit.. Hobby nya ngomongin orang2 ngegosip pokoke mulute udah kayak kompor meleduk. Pinter bgt nyari kutu org,,,Semua tetangga satu Rt pernah kena ketajaman mulute dia dech. Repot bgt yach kalo pny tetangga type Speciall gt…

  2. hidup bertetangga emang gitu. adaaaa aja ‘mahluk’ begitu. pas msh belum.nikah di kampung asal juga ada kya gitu. duh pokoke ga kenek’an. susah ngadepin orang macam itu, ga maju. tapi ingat,.didoain aja yah niru cara rasulullah.

Minta komennya dong.....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s