Malu dulu. Gratisan kemudian.

Kemaren malam tiba-tiba saya kangen ama penjual eh maksud saya masakan penjual nasi goreng langganan. Akhirnya sedikit nekat karena udah malem dan gerimis saya pergi juga ke tempat penjual nasi goreng langganan saya mangkal. Sesampai sana ternyata masih banyak yang ngantri. Dan seperti biasa saya nyelonong menghampiri penjualnya, menampakan diri saya di hadapannya, berharap saya di layani duluan๐Ÿ˜€ .

“Pak nasi goreng satu ya” Ucap saya kepada penjual nasi goreng yang sedang sibuk menggoreng nasi

Penjual nasi goreng hanya tersenyum melihat kehadiran saya, beliau terlalu sibuk, untuk menjawab ucapan saya aja gk sempet. Padahal klu lagi gk rame, beliau kadang bercerita ke saya tentang banyak hal.

Capek juga berdiri di hadapan penjual nasi goreng, akhirnya saya mencari tempat duduk, dan saya kebagian tempat duduk yang agak jauh dari perjual nasi goreng tadi, tapi gk apalah yang penting bisa duduk.

Baru 5 menit duduk penjual nasi goreng memanggil saya

“Ta, kesini dech” Penjual nasi goreng menatap saya

“Wah nasi goreng saya sudah selesai” ucap saya lirih

Dan orang-orang yang antri sebelum saya memandang saya dengan tatapan iri.

Sesampai di hadapan penjual nasi goreng saya menyerahkan uang saya “ini pak uang saya”

“Eh punya kamu belum, nie masih antri banyak, tolong aku belikan gula disana ya?”ย Penjual nasi goreng menunjung warung kopi di seberang jalan

“Iya pak” Senyum maksa

Eh kirain beneran di layanin duluan, ternyata salah, saya malah di suruh beli gula. Sesampai di warung kopi yang di tunjuk penjual nasi goreng saya langsung nyelonong masuk warung

“Mas gula putih satu kg yak”

Penjualnya yang masih mas mas itu bingung, dia bengong ngeliatin saya

Saya sedikit kesel ama nie mas mas, orang mau beli gula putih kok dianya malah bengong, mungkin dia gk pernah liat cewek secantik saya masuk warung kopinya kali yak๐Ÿ˜€ “eh mas kok bengong, gula putihnya satu kg”

“Disini gk jual gula putih mbk” mas masnya langsung nyengir

“Lho terus yang jual gula putik dimana mas?” keringat dingin mulai keluar

“Toko sebelah mbk”

“Oh maaf mas saya salah toko” Saya keluar dari warung dengan muka malu

Dan di warung itu lagi banyak orang yang menatap saya dengan pandanga aneh.

Saya langsung menuju toko sebelah yang ternyata memang benar jual gula putih. Setelah membeli gula saya langsung balik ke penjual nasi goreng tadi, memberikan gula putih beserta uang kembaliannya.

” Pak ini gulanya”

“Makasih ya ta. Ni nasi goreng kamu udah selesai” Penjual nasi goreng memberikan saya satu bungkus nasi goreng

“Ini pak uangnya”

“Udah gk usah, kali ini gratis buat kamu”

Wah senengnya saya dapat gratisan nasi goreng, sering-sering ya pak nyuruh saya beli gulanya, biar saya juga sering dapat gratisan nasi goreng kayak gini.

Dan rasa malu di warung kopi itu, rasanya terbayar lusan ama makan nasi goreng gratisan itu.๐Ÿ˜€

27 thoughts on “Malu dulu. Gratisan kemudian.

  1. ahay dapet gratisan!๐Ÿ˜€
    kapan ya hal itu bisa terjadi sama saya pas beli laptop. disuruh yang punya toko beli gula trus dikasih laptop gratis gitu.๐Ÿ˜† *dilempar kupluk mak nori*

    • jiah, minta gratisan laptop… saya juga mw tu….
      ah penjual nasi goreng langganan saya, saya suruh ganti usaha jual laptop aja ah,,,
      ntar klu saya di suruh beli gula lagi, gk di kasih nasi goreng lagi,,, tapi di kasih laptop,,,๐Ÿ˜€

Minta komennya dong.....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s